Rabu, 22 Juni 2011

Minta PIN BB


"Minta pin bb nya doooonggg!!!" nah lho, ini nih yang bikin saya bingung bagaimana menjelaskannya setiap kali teman atau kerabat meminta nomer pin supaya bisa ber bbm-an ria. Mau bilang ngga punya, ngga mungkin juga. Bilang ngga ada, lebih ngga mungkin lagi karena mereka melihat sendiri saya mengupdate status facebook lewat mana. Mau ngga ngasih, nanti dibilang sombong. Duh!


  Akhirnya saya jawab: bbm tidak diaktifkan. Dan biasanya mereka agak bingung. Punya Blackberry kok bbm nya ngga dipakai! Cem mannna puullaaa...

  Tak pernah terlintas dalam pikiran saya bahkan jauh dari harapan, bahwa suatu saat saya bisa menggenggam sebuah gadget bernama Blackberry. Namanya rejeki nomplok, ya ngga nolak dooong.... Kalau boleh request mah, maunya sih dikasih ponsel merk Nokia favorit saya. Ee ee dikasih kok ngelunjak yak?! Hehe...

  Saya sadar betul akan kemampuan finansial keluarga ini. Apalagi, saya juga bukan tipe orang penggila gadget canggih. Buat saya, ponsel ya ponsel. Fungsinya buat nelpon dan sms, itu yang terpenting. Kalau ada fungsi lain, ya itu bonus.

  Setelah mendengar dan mengamati seperti apa kemampuan gadget bernama BB ini, saya justru takut untuk menggunakannya! Kenapa? Nanti saya terlalu mudah untuk dihubungi kapan saja dan dimana saja! Ogah ah! Saya tetap suka menjadi seperti sekarang ini: berada jauh dan tetap misterius! Aih!

  Sebelum ada BB, saya juga pernah ditanya apakah punya YM atau tidak. Punya sih, tapi saya ngakunya ngga punya. Dulu saya memang terbantu sekali dengan YM, pacaran jarak jauh dengan calon suami jadi hemat ongkos! Tapi saya kurang suka kalau bisa diajak chatting anytime anywhere dengan orang lain selain suami. Merasa terganggu!

  Itulah sebabnya fitur BBM dan BBG pada BB ini tidak saya aktifkan lagi. Lagi? Ya, betul, sudah pernah dicoba sebelumnya, dan saya merasa tidak cocok. Mulanya memang fun, bisa ngobrol ama temen2 lama, bahkan ikutan ngerumpi di grup. Tapi ya itu tadi, saya merasa terganggu. Mengerti sendiri kan, kalau saya ini adalah emak riweuh yang selalu paciweuh di rumah...hehe..

  Mungkin sedikit aneh, punya Blackberry tapi kok BBM-nya ngga dipakai. Jadi buat apa pakai BB?! Ditambah saya tidak pernah browsing dan update status facebook dan twitter on-off-on-off terus. Yah, tetaplah ponsel secanggih apapun, kalau di tangan saya akan menjadi ponsel biasa. Punten ah...saya memang aneh kok...tepatnya: kere...hehe...

  Karena itulah, lewat tulisan ini, saya sekalian mau meminta maaf buat teman2 yang pernah ada di list BBM dan BBG saya. Bukannya saya sombong tidak mau  BBM-an. Fitur tersebut tidak sesuai dengan kepribadian saya dan mengganggu aktivitas saya sehari-hari. Silaturahmi bisa lewat jalur lain kan selain BBM? Terima kasih juga buat teman2 yang pernah mengajak saya merumpi di BBG. Hope someday kita bisa lebih leluasa lagi ngerumpi di dunia nyata :)

2 komentar:

  1. hihi... sama mak. saya jg punya akun bbm tapi gak pernah ditengok2. saya juga kurang nyaman sama gadget yg terlalu canggih (apa karena nggak punya ya? hehe..)

    BalasHapus
  2. toss dongg...
    kalo saya mah emang nggak ngerti bbm ampe skr (biarpun masang juga) :D

    BalasHapus

Silakan berkomentar dengan bahasa yang sopan, tidak berpromosi atau berjualan. Mohon maaf, komentar dengan link hidup akan saya hapus. Terima kasih :)

Related Posts Plugin” style=