Selasa, 12 Februari 2013

Jatuh Cinta Pada Bros Mawar

  
  Ini adalah tulisan pertama saya yang diikutsertakan dalam GA (Give Away). Mencoba menjawab tantangan Mak Lusi untuk Ulang Tahun ke 3 Ladaka Handicraft. Baru sempat dikerjakan di hari terakhir deadline-nya. Maksud hati ingin posting sejak awal GA ini diumumkan. Namun apa daya, keriweuhan di rumah, di toko dan musibah rusaknya laptop tercinta (dijatuhkan oleh si bungsu Dd Irsyad sampai gegar otak dan gagal opname) jadi menghambat saya untuk menulis.

  Saya sangat menyukai bunga mawar. Entah mengapa. Barangkali karena saya orangnya romantis, hehe.. Suami juga sudah tahu tentang itu. Dulu saya sering dikirimi setangkai bunga mawar. Sekarang? Saya cukup puas dengan menanam pohonnya saja. Bisa menikmati bunga mawar bermekaran di halaman rumah. Indah bukan? Sayang, karena kurang telaten, pohon mawarnya mati. Hiks...sedihnya. Lain kali saya akan lebih perhatian lagi merawat bunga mawar.

  Kegiatan baru saya yaitu membuat aksesoris sebenarnya dimulai dari kecintaan saya terhadap bunga mawar. Waktu itu saya melihat banyak aksesoris kerudung yang dijual online dan tertarik untuk membuatnya sendiri. Setelah dipelajari dan dicoba sendiri, ternyata tidak sulit dan hasilnya lebih memuaskan hati. Bangga mengenakan aksesoris buatan sendiri. Lebih murah daripada membeli, bukan? Ditambah hati senang jika aksesoris tersebut ternyata laku dijual. Lumayan membantu untuk menambah uang jajan ibunya.

  Aksesoris pertama yang saya buat adalah sepasang pin jilbab atau jarum pentul untuk kerudung yang berbentuk bunga mawar. Saya membuatnya dari pita satin selebar 1 cm.

Pin Jilbab
Melihat ukuran pin jilbab yang kecil, saya lalu berpikir kenapa tidak mencoba dibuat bros? Ukuran pita 2 cm saya coba. Hasilnya, jadilah bros mawar mini. Kok mini? Rupanya ukurannya termasuk mini sebagai bros jilbab. Beberapa ibu-ibu yang membeli bros ini menyebutnya: bros dagu. Karena dipakai untuk menyematkan kerudung di bagian dagu.

Bros mawar mini

  Tidak puas dengan ukuran, saya kemudian mencoba membuat lagi dengan ukuran yang lebih besar. Tetap memakai pita satin ukuran 2 cm, namun gulungan pitanya diperbanyak sehingga bros mawar jadi semakin besar. Saya menggunakan pita satin impor yang lebih tebal dan permukaannya mengkilap di kedua sisinya. Sedikit variasi, saya tambahkan pita berwarna emas sebagai pemanis.
Bros mawar dari pita satin impor

  Bosan dengan bros mawar bertubuh gendut, saya coba membuat mawar bertubuh gepeng. Bahan yang saya gunakan adalah renda mawar meteran (naah ketahuan malasnya :p)  dan pita organdi warna-warni untuk pinggirannya. Saya menyebutnya: flat roses, biar keren...

Flat roses

   Bahan dari pita sudah. Selanjutnya saya mencoba membuat bros mawar dari kain satin. Lihat dari berbagai tutorial di google, saya tertarik untuk mencoba tehnik bakar. Seru deh membuat bros dengan sedikit membakar ujung kainnya untuk mendapatkan lengkungan kelopak bunga yang cantik. Saat praktek menggunakan lilin dan mulai bermain api, saya harus ekstra waspada. Bukan karena takut terbakar, tapi karena kedua anak saya Aa Dilshad dan Kk Rasyad, jadi bersemangat ikut main bakar-bakaran :D
Bros mawar dari kain satin + mutiara sintetis

  Bros mawar yang berikut dibuat dari kombinasi kain satin dan pita satin yang sedikit dibakar bagian pinggirnya. Terlihat berantakan. Kurang rapi. Bikinnya susah. Jadi untuk dipakai sendiri saja :)
Bros mawar dari pita & kain satin 

   Bahan berikutnya yang jadi sasaran saya untuk dibuat menjadi bros mawar adalah flanel. Cara membuatnya juga saya pelajari dari Google. Kain flanel dipola berbentuk bunga, digunting, digulung-gulung, lalu dilem. Saya sengaja menambahkan beberapa jahitan sebelum dilem, tujuannya supaya lebih kuat dan mawarnya tidak murudul (ealah..apa itu murudul?)

Bros mawar flanel

  Untuk variasi, saya menambahkan daun pada bros bunga. Tergantung selera pemesan, tersedia bros mawar dengan arau tanpa daun. Harga...yaa.. beda sedikit :)

Bros mawar flanel + daun

   Sesuai permintaan, mawar flanel ini juga bisa disulap menjadi aksesoris lain. Namanya juga     aplikasi. Bisa dibuat menjadi hiasan ikat rambut, jepit, bando atau bandana.  Ikat rambut mawar flanel adalah aksesoris yang baru saya selesaikan beberapa hari yang lalu sesuai pesanan teman-teman di Twitter.

Ikat rambut + aplikasi mawar flanel

  Selesai sampai disini? Tentu tidak. Saya tidak akan berhenti mencoba membuat bros mawar dengan tehnik dan bahan apa saja. Yaahh saya telah jatuh cinta pada bros mawar....

Tulisan ini diikut sertakan dalam  Giveaway 3 Tahun Ladaka Handicraft


31 komentar:

  1. Wah kok2 sempet2nya bikin kerajinan spt ini pdhl boys aktif2. Salut deh mak. Bagus pula. Makasih ya sudah ikut GA saya :)

    BalasHapus
  2. Makasih mak Lusi :) kalo mau bikin prakarya, aq nunggu 3boyz tidur dulu, atau bawa bahan n ngerjainnya 'ngumpet' di toko :)

    BalasHapus
  3. Weiiitttzzzz ciamik bener bros mawarnya :)

    Palagi yg pke mutiara itu..menambah kesan elegan.
    Menang GA juga kan? ƗƗɪ̣̇ƗƗɪ̣̇ƗƗɪ̣̇ ๑ˆ⌣ˆ๑ selamaaattt.
    Salam kenal...

    saya punya cerita tentang kerajinan kain tenun khas ende :)

    www.inarakhmawati.com/2013/02/cerita-di-balik-kain-tenun-ende-milikku.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai...salam kenal, sesama Ina :)
      hehe...makasih :)
      selamat juga buat mbak ina yg juga menang....aq main ke sana yaa :)

      Hapus
  4. Kreatif bgt mak.. :D, iket rambutny keren :)

    BalasHapus
  5. wah bagus ya suka dehh saya belum bisa yang ini :D

    BalasHapus
  6. Makasih, Mba Hana :)
    Cara bikinnya ga susah kok, tinggal dimlungker2in :p

    BalasHapus
  7. Mba aku juga suka mawar, keren... bikin mupeng nih jadinya, thanks inspirasinya ya mba, mau ikutan membuat sendiri mawar2 nan menggemaskan :)

    BalasHapus
  8. terima kasih jg u pujiannya, bunda zahra :)
    hyuk, bikin banyak mawar bisa bikin hati kita berbunga-bunga selalu lho :)

    BalasHapus
  9. hai mba salam kenal ya...cantik-cantik mawarnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahhahahahah... pas coba tak mlungker2 in gak jadi mawar malah jadi bola wakakak

      Hapus
  10. Makasih, Mbak Neti. Salam kenal kembali :)

    BalasHapus
  11. salam kenal mbaa....wuaa,Kereeeennn.... ;) habis ini beli2 bahannya ah ;b

    BalasHapus
  12. Salam kenal kembali. Selamat berkreasi yaa ^_^

    BalasHapus
  13. waah cantiik2 brosnya, mbk gmn itu cara bikinnya? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih, Mbak Debbie :)
      Bikinnya ga susah kok. Bikin pola bentuk bunga (5 kelopak), digunting melingkar ke dalam (mengikuti arah kelopak bunga) jangan sampai putus. Terus, digulung2 ujungnya dan di lem. Selamat mencoba ^_^

      Hapus
  14. Mau mawarnya......bawa ya pas kopdar mak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baiklah. Jika itu yang Mak Fadlun inginkan ^_^

      Hapus
  15. cara bikinnya gimana mbak?keren bangetttt

    BalasHapus
  16. Waaaawww... kreatifdan telaten sekali buuunnnn
    suka banget samamawarnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya sangat setuju.... kreatif sekali ^^

      Hapus
  17. Mbak buat tutorialnya dong, pengen buat tp gak bisa-bisa :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada banyak di youtube, mbak. kalo sempet nanti saya bikin tutorialnya :)

      Hapus
  18. Cantik2 mba brossnya.. Kapan2 boleh pesan ya??

    BalasHapus
  19. Wah Cantik-cantik sekali. lain kali di tambahkan tutorial boleh tidak ?

    BalasHapus
  20. Mba, aku suka heran sama mba inna, blog nya banyak, di rumah juga sibuk, di toko sibuk, postingan rajin, eh masih bikin kerajinan yang cakep-cakep

    BalasHapus
  21. Lucu-lucu ya brosnyaaa... kreatif banget mbak

    BalasHapus
  22. makasih bos infonya dan salam sukses

    BalasHapus
  23. Cantik-cantik Brosnya.... bisa pesan gak ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih, mbak. maaf brosnya belum diproduksi lagi :)

      Hapus

Silakan berkomentar dengan bahasa yang sopan, tidak berpromosi atau berjualan. Mohon maaf, komentar dengan link hidup akan saya hapus. Terima kasih :)

Related Posts Plugin” style=