Rabu, 27 Februari 2013

Ketika Ibu Membuat Prakarya



   Memandangi hasil prakarya yang sudah jadi pada foto di atas, yaitu ada bros, ikat rambut, jepit rambut, bando, bandana bayi, cincin...membuat hati saya senang dan berbunga-bunga.  Ada kepuasan tersendiri dan rasa bangga. Kemudian berakhir bahagia saat hasil karya saya disukai dan dibeli orang. 

   Seharusnya tulisan ini dibuat sebelum postingan tentang Bros Mawar. Berhubung dikejar waktu untuk diikutsertakan Give Away Ladaka Handicraft, jadi tulisan 'pembukaan' ini disimpan dulu deh. Alhamdulillah, malah ikut menang GA. Nggak sia-sia deh perjuangan.Tulisan tentang Jatuh Cinta Pada Bros Mawar bisa dibaca disini

   Sekarang saya mau cerita, kenapa saya kok masih nekat mau menyempatkan diri membuat prakarya di tengah keriweuhan di rumah. Sebenarnya saya orangnya nggak sibuk-sibuk amat. Cuma suka riweuh aja *apabedanya* Saya bukan pekerja kantoran. Saya cuma ibu rumah tangga biasa dengan 3 anak laki-laki dan kebetulan sedang merintis usaha sendiri yang letaknya tidak jauh dari rumah. Saya  dan suami membuka toko obat di depan komplek tempat kami tinggal. Cerita tentang toko obat bisa dibaca disini 

   Sehari-hari kesibukan saya mengurus rumah, suami, 3 boyz dan eyang (ibu saya di rumah sebelah) serta mengurus toko obat. Di toko yang saya lakukan cukup mengecek saja (karena sudah ada mbak penjaga toko) dan sesekali jaga toko bila diperlukan. Rutinitas toko yang wajib saya lakukan adalah belanja atau kulakan obat seminggu sekali atau lebih (tergantung keperluan). Saya juga mengantarkan sendiri pesanan obat yang diminta tetangga via sms.

   Sekarang kesibukan saya bertambah dengan dibukanya warung obat di rumah. Saya jadi lebih fokus 'jaga gawang' di rumah daripada di toko. Bagus deh, ibu jadi jarang keluyuran ke toko lagi sejak ada warung di rumah...sepertinya itu yang ada di benak 3 boyz dan eyang, hehe...

Jadi...kapan dong bikin prakaryanya? Ya curi-curi waktu gitu deh. Lebih baik curi waktu kan, daripada curi hatimu  #eaa...Waktu membuat prakarya  adalah (pilih salah satu, salah dua juga boleh) : 
  • Malam hari setelah Dd Irsyad tidur. Ini yang paling aman. Saya lebih berkonsentrasi di malam yang sepi. Namun saya jadi mengantuk keesokan harinya karena habis begadang. Gimana nggak begadang, wong Dd Irsyad biasanya tidur jam 10-11 malam! 
  • Dibawa ke toko. Biasanya saya bawa alat dan bahan prakarya seperlunya dan  mengerjakannya sambil jaga toko pada pagi atau siang hari. Biasanya hanya 2 atau 3 jam saja, soalnya kepikiran warung di rumah.
  • Siang hari saat Dd Irsyad tidur siang. Biasanya Dd Irsyad tidur siang antara jam 1-2 siang. Itu juga dikerjakan kalau saya tidak ikut ketiduran ketika ngelonin, hehe
  • Dikerjakan sambil berdiri. Ya, berdiri. Kenapa harus berdiri? Karena saya mengerjakannya sambil menemani 3 boyz. Dengan berdiri saya tetap bisa bertindak cepat saat Kk Rasyad minta dibuatkan cemilan, Aa Dilshad bertanya tentang pe-er nya, dan bisa dengan cepat mengejar Dd Irsyad. Dengan berdiri, saya mengamankan 3 boyz dari lem tembak yang dinyalakan dengan listrik. Dalam keadaan mati, lem tembak yang mirip pistol-pistolan ini memang menggoda untuk dimainkan anak2 :p Plus lagi, dengan berdiri, jalinan prakarya yg sedang saya rangkai tidak jadi berantakan karena tiba-tiba ditubruk boyz (entah ada yang meluk atau ada yang lagi iseng aja pengen lari dan nubruk ibunya) :D
   Kesimpulannya, prakarya seringkali saya kerjakan sambil berdiri. Lebih aman. Lebih efektif dan lebih efisien. Pegal? Jangan tanyaaaa....


Lem tembak. Dor dor dor!
   Kesulitan terbesar dalam mengerjakan prakarya adalah saat saya mengerjakannya sambil menamani 3 boyz, tepatnya Dd Irsyad. Kalau Aa Dilshad dan Kk Rasyad sudah mengerti. Lain dengan Dd Irsyad yang masih batita. Dd Irsyad yang berusia 2,5 tahun sudah semakin lincah (dan ibu semakin capek ngubernya). Saat bermain harus diawasi dengan seksama, dilarang lengah! Jika lengah sedikit atau tidak dalam pengawasan, Dd Irsyad bisa bermain apa saja yang membuat berantakan atau bahkan bisa membahayakan dirinya. Main di kamar mandi (kalau ada yang lupa menutup pintunya), main dekat kompor yang menyala, mengacak-acak isi kulkas, dll. Nah Dd Irsyad akhir-akhir ini lagi hobi memanjat. Kursi, meja belajar, lemari, tempat tidur Aa, tembok di teras, pagar..semua dipanjat dengan cepat.

  Dd Irsyad juga hobi mengoprek barang. Jangan tanya sudah berapa banyak barang yang rusak karena ulahnya. Speaker dvd dicopot, lampu senter rusak, hiasan lemari copot, hair dryer pecah...duh lupa lagi saya saking banyak benda kecil yang penting tapi jadi nggak jelas lagi bentuknya. Kerusakan paling tragis adalah laptop yang terjatuh dan langsung gegar otak! Kenapa bisa jatuh? Ditarik Dd. Memang kenapa bisa ditarik Dd? Kenapa nggak ada yang mengawasi? Ibu kemana? Ibu lagi bikin bros...oh tidak...

   Saya merasa bersalah. Laptop jatuh gara-gara ibu bikin bros. Saat kejadian, saya hanya terlambat beberapa detik untuk mencegah Dd Irsyad menarik kabel laptop sehingga laptop jatuh. Saya sedang 'kagok' menjahit bros. Jadi kurang peka sekitar, kurang cekatan. Saya menyesal..........


   Saya sempat kapok. Tidak mau membuat prakarya lagi karena korbannya adalah anak yang jadi kurang perhatian. Sedih karena harus membuat Bapa merogoh kocek lebih dalam untuk upaya penyembuhan si laptop yang gegar otak ini. Dengan berat hati saya mengucapkan selamat tinggal prakarya...

   Namun apa daya. Kita boleh berencana, namun tidak bisa menolak takdir. Tidak lama setelah kejadian itu, saya sudah terima order pesanan lagi. Hahaha...haduuuuh....maaf, nggak jadi deh say good bye-nya...sudah terlanjur cinta sama prakarya :p

   Terakhir, foto di atas adalah foto prakarya yang sedang saya buat saat kejadian laptop terjatuh. Jadi, harga jualnya berapa ya..... :D

19 komentar:

  1. Huwaa..kebayang..kebayang riweuh nya :D, tapi top mak, hasilnya jempol deh cantik2, saya juga pgn belajar, minimal bikin pita2 karna saya punya anak perempuan, ada tutorialnya kah?? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo mba Helda, makasih pujiannya :)
      Aih senang punya anak perempuan, ada yg bisa didandanin. Kalo sy cukup menderita nih ga bisa ngedandanain anak sendiri *ya iyalah* :D
      Tutorialnya sy bnyk belajar dr mbah gugel. Foto step by step tutorial di save di hp krna sy orangnya suka cepet lupa :p

      Hapus
  2. wah hebat mba.. saat umur anak saya 2 tahunan saya ga pernah pegang2 pra karya selain masak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih mba hana :)
      Dulu prakaryanya cuma masak ya, hehe.. kalo sekarang gimana? :)

      Hapus
  3. saya mah gimana mood kalo bikin prakarya, padahal banyak waktu luang. Apalagi kalo harus bikin kreasi yg sama, hadeuh...

    BalasHapus
  4. Bagus banget Mak. Mungil-mungil. Kreatif pisan.

    BalasHapus
  5. idem, mba dey...kalo bikin yg sama suka males, mungkin karena udah bosen kali, hehe ...Teuteup semangat :D

    BalasHapus
  6. duhh emak meuni kreatif bangeeeet

    BalasHapus
  7. salut maaaakkk...... gilak yaaa perempuan2 hebat kaya emak pasti suaminya bangga abizz

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah...jadi bisa jajan sendiri tanpa nodong suami :)

      Hapus
  8. Mauuuu dong mak, lempari atu aja buat bross jilbabku. hehe
    Adik cowokku justru lebih kreatif mak kalau urusan buat beginian. Kalau aku mah kebanyakan malesnya, nggak telaten. Saluuut sama mak ini!

    BalasHapus
    Balasan
    1. mau yang mana, sist? hehehe..makasih mak sofi :)
      aih hebad atuh adek cowoknya. hmm jd kepikiran kira2 salah satu dr anaku mau ga yaa bantuin aku bikin prakarya *ngarep* :D

      Hapus
  9. mak, pinter bener bikin kerajinan. Daridulu saya pengen bisa, tapi hasilnya selalu berantakan hihihi, emang ga bakat kali yee

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku jg sekali bikin ga langsung rapi, mak. Bs dapet beberapa pruduk gagal yg jahitannya msh mencong2. dicoba beberapa kali aja, mak rahmi, banyak latihan lama2 jd lancar :)

      Hapus
  10. kebayang loh mak...anak saya laki umur 1 tahun yg gede 3 tahun...ampun lasaknya...mau ngeblog susah banget, tapi ngawasin anak lebih penting ya mak....btw...prakarya asik banget...oper kesini mak pitanya ada cewek disini
    .

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyah betul...fiuuhhh...nggak boleh lengah dari pengawasan pokoknya mah *lapkeringet*
      ada cewek? mana? mana? ooh itu yg di foto :D

      Hapus
  11. huaaa keren bgt sih, msh sempet berprakarya diantara sgala keriweuhan..

    BalasHapus

Silakan berkomentar dengan bahasa yang sopan, tidak berpromosi atau berjualan. Mohon maaf, komentar dengan link hidup akan saya hapus. Terima kasih :)

Related Posts Plugin” style=