Kamis, 02 Mei 2013

Misteri Remote TV yang Hilang




Sudah lama remote tv tidak kelihatan di ruang keluarga (plus merangkap ruang tamu) di rumah kami. Hmm ....saya sih, santai saja. Pasti disembunyikan oleh Dd Irsyad. Siapa lagi di rumah ini yang suka iseng ngumpetin barang-barang? Dd Irsyad sering mengambil handphone lalu menaruhnya sembarangan. Begitu mau dipakai, baru deh, kelimpungan mencari. Cari hp sih enak, tinggal di miss call. Beberapa kali menghilang, hp berhasil ditemukan di dalam lemari, di bawah koran, dan di balik gorden. Duuhh, Dedeee ....

  Nah, kalau remote tv yang hilang bagaimana? Masa di miss call juga? Seluruh armada pasukan riweuh dikerahkan untuk mencari. Pertama kami menggeledah laci mainan. Tidak ada. Kami kemudian mencari ke lemari, kolong etalase warung, dan semua laci di ruang tengah. Kamar tidur juga tidak luput kami jelajah. Kolong tempat tidur, meja belajar, rak buku, laci, dan lemari baju. Fiuuhh.... belum ketemu juga!

   "Dd Irsyad, remote tv ditaruh di mana?" tidak lupa kami menginterogasi tersangka utama kasus misteri hilangnya remote tv ini. Apa jawabannya, coba? "Disitttuuu!" Dd menjawab sambil asal menunjuk. Haduuh, interogasi gagal!

   Sejak remote tidak ada, kami masih bisa menonton tv. Remote yang hilang adalah remote untuk televisi. Sedangkan remote dekorder tv kabel masih ada. Tidak masalah. Menyalakan dan mematikan tv tidak perlu pakai remote. Cukup tekan tombol kecil di belakang layar untuk menyalakan dan mematikan.

  Masalah timbul setelah saya salah pencet tombol. Saat mematikan tv, tombol 'AV' kepencet. Akibatnya, layar tv jadi biru. Untuk menonton tv kabel harus diset lagi pakai remote Nah, jadilah kami agak-agak bete gimanaa gitu. Gara-gara remote hilang, enggak bisa nonton tv deh. Huuu! Penonton kecewa!

   Selidik punya selidik, ternyata remote tv ini sudah cukup lama menghilang. "Waktu Bapa belum berangkat ke Jepang, memang udah enggak ada kok." kata Bapa. Artinya ...wah, sudah lebih dari 2 minggu dong! Ah, memang dasar saya yang terlalu santai! Tidak mencari sejak awal remote itu hilang. Eh tunggu dulu, kalau saya enggak salah mencet, kayaknya enggak bakalan nyari juga ya itu remote! Haha! Ketauan emak pemalas!

   Sehari kami tidak menonton tv. Sepi juga. Enak sih, menurut saya. Saya memang hampir tidak pernah menonton tv. Maklum, tv dikuasai 3 boyz nonton cemen eh kartun. Jadi sebenarnya, enggak nonton tv juga enggak apa-apa buat saya. Tapi kasihan Bapa n anak-anak. Jadi bararete gitu, hihi (ih, apa tuh bararete?)

   Pada hari kedua tanpa tv. Saya sudah letih mencari. Saya yakin seyakin yakinnya kalau remote tv disembunyikan Dd Irsyad di tempat yang 'aneh'. Saya ingat waktu mencari kunci etalase. Sudah diinterogasi, Dd enggak mau ngaku. Dicari hampir ke seluruh sudut rumah juga tidak ketemu. Akhirnya ketemu juga! Ada dimana cing, coba tebak? Kunci ditaru Dd di dalam jok mobil2annya! Memang sengaja dia! Begitu ketemu, Dd langsung ketawa-tawa sambil melarikan diri karena ibunya gemes pengen ngeleketek!

   Ting! Lampu menyala di atas kepala saya (ceritanya). Dapat ide! Daripada capek nyari remote enggak ketemu juga. Daripada sayang uang manggil Mamang penjual remote tv keliling (dan belum tentu cocok). Daripada beli tv baru (lebih enggak mungkin lagi). Lebih baik pinjam saja! Ya, betul! Pnjam remote tv tetangga. Sebentar saja, kok. Cuma untuk setting AV-nya saja. Lalu, pinjam ke siapa ya?

   "A, kamu ke rumah Rayan gih. Bilang pinjem remote tv-nya bentar. Sebelum pinjem, liat dulu, tv-nya sama enggak sama yang punya kita. Merk Toshiba. Kalo enggak, Aa pinjem ke rumah Tiara." perintah saya pada Aa Dilshad. Yee..curang nih, bukan ibunya yang minjem sendiri. Iya, soalnya malu, hihihi!

  Taraaa! Berhasil! Remote-nya langsung cocok! Horee! Alhamdulillah! Nonton tv lagi! Aa Dilshad dan Kk Rasyad berjingkrak kegirangan. Segera remote tv pinjaman dikembalikan. Agar tidak salah pencet lagi, cara mematikan tv adalah dengan mencabut kabel, hehe. Malu ah, kalau harus pinjam remote lagi.

   Hari-hari berlalu. Misteri remote tv yang hilang sudah kami lupakan. Suatu saat pasti ketemu. Kami yakin itu. Cuma tidak tahu kapan waktunya, haha.

   Hingga suatu hari, saya menurunkan kontainer box berisi bahan flanel dari atas lemari. Saya kaget saat sedang memilih bahan. Lho, apa ini? Jreng jreeeenggg! Remote tv! Remote tv ada di dalam kontainer box!

   Kenapa bisa ada di situ? Kontainer box ini ditaruh di atas lemari dan hanya diturunkan jika saya sedang ada pesanan bros berbahan flanel. Kira-kira sebulan yang lalu box ini saya turunkan untuk membuat bunga dari kain flanel. Nah, saat kontainer box berada di bawah itulah, Dd Irsyad memasukkan remote tv kedalamnya. Andai saya tidak mengerjakan pesanan, entah kapan remote ii ditemukan. Kasus selesai. Misteri terpecahkan! Hahaha!

12 komentar:

  1. Hahaha.. aku juga sering banget nih kejadian gini.. tapi bukan karena salah anakku. Memang orang-orang rumah (termasuk aku :P) yang suka lupa kalo ke ruangan sebelah pake gotong2 remote TV :)) eh tapi kok selama ini ga kepikiran ya pinjem remote tetangga? Inspiratif mba! :))

    Btw, salam kenal mba :D
    -Nieke http://nieke.keritikentang.com

    BalasHapus
  2. Nah, kalo yg suka gotong2 remote (kayak yg berat aja, digotong,hihi) itu si Aa Dilshad. Terus, nanti dia ribut sendiri nyariin, padahal dia yg lupa naro :p
    Ide minjem krna udah capek nyari n putus asa, haha
    Oia. qta udah saling kenal kan di twitter? Ini @EmakRiweuh *wink
    Sudah berkunjung balik, blog-nya bagus, mbak Nieke. Tapi aq ga ngerti follownya gimana *gaptek parah*

    BalasHapus
  3. Huaaa, syukurlah akhirnya ketemu ya,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyah, alhamdlillah ketemu. Udah despret aja tadinya :P

      Hapus
  4. wkwkwk seneng bgt pastinya. Sy hampir tiap hari tuh kerjanya nyari remote tv :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, iya :)
      Nah loh, setiap hari??? Kayaknya remote tv mesti dipakein apa gitu ya, biar kalo ilang gampang dicarinya :p

      Hapus
  5. Remotenya double dong...
    Kalau anakku pernah praktek iklan oreo pakai remote.
    Dicelupin ke gelas isi susu.

    BalasHapus
  6. Remote dobel berarti tv-nya ada dua or beli lg dr mamang remote, ya?
    Wah, tv di rmh sy cm ada satu :p
    HIhi, sama dong,bu niken. Eemote jg pernah dicelupin ke gelas waktu anak kedua masih batita. Saat itu msh bs diselamatkan, krn remote buru2 sy bongkar pake obeng, dilap tisu bagian dalam yg basah, terus dikeringin pake hair dryer. Selamat deh :)

    BalasHapus
  7. remote tv ku suka diumpetin noofa :)

    BalasHapus
  8. anak2 memang hobi nih ngumpetin remote, ya mbak noorma :)

    BalasHapus
  9. hihihi... bener2 riweuh ya...
    Gak dimana2 mba, remote TV dan HP itu, benda yg mudah sekali 'sembunyi'. di rumah saya juga sering kejadian seperti itu :)
    Dd Irsyad, jangan bikin riweuh ibu lagi ya, nak.. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo hp enak, tinggal di-misscall, lah kalo remote? hihi
      Wah, itu susah Ateu Santi :p Riweuh sudah jadi makanan sehari-hari di sinih. Kalo ga bikin riweuh rasanya ga afdol deh :D

      Hapus

Silakan berkomentar dengan bahasa yang sopan, tidak berpromosi atau berjualan. Mohon maaf, komentar dengan link hidup akan saya hapus. Terima kasih :)

Related Posts Plugin” style=