Selasa, 06 Agustus 2013

Habiski! Petaska!


Lebaran sebentar lagi... Selamat tiba di kampung halaman. Selamat mudik dan hati-hati di jalan. Tahun ini tahun kedua kami tidak mudik. Ya tentu saja tidak. Mau mudik ke mana? Kan sudah berhenti merantau dan pulang ke kampung halaman. Jadi, sekarang giliran kami yang jaga kandang, hehe.

  Komplek sudah mulai sepi. Tetangga kiri-kanan-depan-belakang sudah mengosongkan rumahnya masing-masing. Beberapa tetangga masih 'bertahan' karena tujuan mudik mereka jaraknya tidak jauh, alias masih di Jabotadetabek atau masih di seputaran Jawa Barat.

   Nah, mumpung di rumah saja, yuk kita habiski petaska! Apa tuh? Haha. Ini bukan bahasa Rusia or bahasa asing, lho. Ini celoteh si bungsu Dd Irsyad untuk mengajak kami menghabiskan petasan, Habiski = habiskan. Petaska = petasan, Hihihi.
  Suka main petasan? Anak-anak pasti suka dong. Apalagi 3 boyz nih. Minggu awal puasa rasanya hampir setiap hari mereka merengek minta dibelikan petasan. Sengaja saya batasi jenis petasan yang boleh mereka beli. Mereka hanya boleh membeli kembang api, petasan banting ukuran kecil, dan petasan gasing (yang menyala berputar-putar seperti gasing). Sudah, itu saja. Dananya juga dibatasi hanya sepuluh ribu rupiah per hari. Biasanya lima ribu untuk kembang api dua bungkus dan sisanya petasan yang jenisnya sudah saya sebutkan tadi.

   Ibu pelit, ya? Bukan gitu. Ibu sebenarnya rada-rada trauma sama yang namanya petasan. Dulu, waktu Ibu kecil (mungkin usia TK), Ibu pernah kena petasan yang namanya mercon. Saat itu, Teh Ana, sepupu Ibu, menyalakan mercon. Mercon digenggam, dinyalakan, nanti api warna-warni akan keluar....wuusshhh! Ibu senang sekali. Ibu berdiri dekat Teh Ana. Entah kenapa, mercon itu tiba-tiba meledak! Doooorrr!!! Wajah Teh Ana terkena luka bakar ringan. Tangan Ibu juga kena. Wah, perihnya! Ibu menangis lama sekali di pangkuan Abu, nenek Ibu. Sejak itu, Ibu jadi kapok main petasan. Gitu ceritanya.

   Kalau kembang api? Itu Ibu masih suka. Aman. Enggak meledak kayak petasan. Dd Irsyad suka benget sama kembang api. Kembang api disebutnya petaska. Alias termasuk petasan juga. Mungkin karena dia terbiasa sehabis menyalakan kembang api, lanjut menyalakan petasan. Jadi keseluruhan acara ya berjudul main petaska eh petasan.

   Sudah  mau lebaran, nih. Masih punya kembang api? Yuk, habiski petaska!

Nyalain kembang api
Kalau sudah nyala, joget2 deh!








2 komentar:

  1. wah,,ati2 mak kalo ngasih petasan ke anak, ngeri kalo liat ada yang kena petasan. tapi aku dulu juga suka main kembang api yang roket itu lho :D jadi inget masa lalu

    BalasHapus
  2. Yang 3boyz mainin kembang api (nyebutnya petasan). Petasan benerannya jarang2. Paling yg model petasan banting mini n petasan (ga meledak) gasing. Itu juga didampingi terus dg pengawasan ketat :) Wah, yg petasan roket dulu sy malah takut :p Makasih udah mampir, Mbak Khusnul :)

    BalasHapus

Silakan berkomentar dengan bahasa yang sopan, tidak berpromosi atau berjualan. Mohon maaf, komentar dengan link hidup akan saya hapus. Terima kasih :)

Related Posts Plugin” style=