Jumat, 16 Agustus 2013

Jam Tangan Ben Ten


Alhamdulillah, dapat angpau Lebaran! "Sini, sini, kumpulin duitnya sama Ibu!" Lho, kok, dikasih ke ibunya? Maksudnya, biar tidak hilang. Namanya juga anak-anak. Senang berlarian dan tidak bisa diam. Meski ditaruh di kantung celana atau saku baju, uang bisa jatuh lalu hilang. Sayang, kan. Semua uang angpau 3 boyz yang terkumpul, tetap aman dipegang oleh ibunya. Tidak tercampur. Saya sengaja membawa dompet yang punya banyak sekat, hehe. Sekat pertama khusus untuk uang angpau Aa Dilshad, berikutnya untuk Kk Rasyad dan Dd Irsyad. Tidak ketinggalan uang jajan punya emaknya juga masuk semua di dalamnya.
    Mau dibelikan apa nih, angpau Lebarannya? Ternyata, 3 boyz memilih membeli mainan. Saya sengaja membatasi uang yang boleh dibelanjakan hanya seratus ribu rupiah saja tiap anak. Sisa angpau ditabung. Beli mainan seharga seratus ribu saya rasa sudah cukup mahal *emak perhitungan*.

Berubah!
  Aa Dilshad dan Kk Rasyad naksir mainan lego yang harganya hampir tiga ratus ribu rupiah. Mereka memutuskan untuk patungan, dan kekurangan uangnya ditombokin deh sama Bapa. Yaah nombok segitu enggak apa-apa deh *sayang anak, sayang anak*.

  Sedangkan Dd Irsyad minta jam tangan Ben Ten. Dia memang sudah lama minta. Dulu juga Aa pernah punya. Bukan jam tangan penunjuk waktu. Tapi mainan berbentuk jam tangan yang bisa berbunyi. Dulu harganya sepuluh ribuan.  Itu dulu. Kalau sekarang? Ternyata oh ternyata, saya dan Bapa salah duga. Jam mainan tersebut di mall harganya mahal! Dua ratus ribu rupiah! O ow... tapi tetap dibeli juga *penjual mainan kegirangan*.

  Andai saat membeli mainan saya ikut mendampingi. Ketika itu saya sedang mengantar Eyang di lantai atas mall. Saya pasrahkan 3 boyz belanja mainan pada Bapa. Ya akhirnya, gitu deh. Bapa enggak tegaan melihat Dd Irsyad yang keukeuh nangkring di depan rak minta dibelikan jam Ben Ten. Kalau ada saya, dijamin saya akan tega menggotong Dd keluar toko meski anaknya ngamuk menjerit-jerit. Well, itu bedanya ibu dan bapak. Ibu mah kalau soal duit suka sensinip perhitungan, perasan anak kadang diabaikan. Bapa bilang, "Enggak apa-apa, lah. Jarang-jarang ini..." Hmmm, baiklah *menatap nanar sang dompet*

http://goldcartoon.blogspot.com/
  Sebentar, sudah tahu belum, Ben Ten itu siapa? Ben Ten adalah Ben Tennyson, tokoh kartun jagoan yang bisa merubah dirinya menjadi alien untuk menumpas alien-alien yang jahat. Ben bisa jadi alien berkat omnitrix yang berbentuk seperti jam tangan.  Dalam kartunnya, Ben menjadi jagoan sejak umur 10 tahun. Cerita berlanjut hingga Ben remaja. Ben remaja tetap menjadi pahlawan, dengan para alien yang sudah dimodifikasi . Jadi, alien pada Ben anak-anak tidak sama dengan alien pada Ben remaja. Ih, kok saya bisa tahu? Iya, dong, Tontonan anak apa sih yang Emak enggak tahu. Hehe.

  Ben tidak berjuang sendirian. Dia dibantu oleh sepupunya Gwen dan sang kakek. Pada episode Ben remaja, ada penambahan tokoh baru yaitu si jagoan Kevin yang bisa merubah tubuhnya seperti beton. Sedikit bumbu percintaan, si Kevin dan si Gwen rupanya saling tertarik tapi dua-duanya sok jual mahal gitu. Bagus lah. Tidak perlu ada adegan romantis, kan namanya juga tontonan anak-anak.




Ben dan Gwen

http://web.poptower.com


http://www.panicposters.com
  Baiklah, itu tadi sekilas tentang Ben Ten. Lengkapnya tonton sendiri saja, ya. Saya kurang tahu juga apa kartunnya masih ada di televisi nasional atau tidak. Anak-anak sih masih sering nonton sampai sekarang di televisi kabel.

  Terus, saya mau cerita soal jam tangan Ben Ten yang nyaris hilang, nih. Beberapa hari setelah Lebaran, saya masih riweuh dengan pekerjaan rumah. Tidak sanggup memasak lagi, ah. Saya ajak anak-anak mencari makanan matengan ke depan komplek. Sekalian ke minimarket membeli beberapa bahan makanan yang sudah habis. Saya ajak ke Alfamart di depan komplek. Mulanya Aa Dilshad protes, "Kenapa ke Alfamart? Kenapa bukan ke SB Mart atau Indomaret aja, Bu?" Memang letak Alfamart paling jauh dari rumah. Saya sengaja mau pergi ke sana karena sekalian mengecek kondisi Toko Obat Trisad yang ada di seberangnya. Sekedar melirik pintu tokonya saja. Maklum, sudah lama libur dan toko tutup. Sedikit parno juga karena toko pernah kemalingan.

  Siang hari yang terik. Kami berempat (saya, Aa Dilshad, Kk Rasyad, dan Dd Irsyad) berjalan kaki ke depan komplek menuju Alfamart. Eh iya, kecuali Dd Irsyad naik sepeda family. Biar enggak pegel gendong. Kok jalan kaki? Katanya baru beli motor bekas? Dipake doong! Hihi. maaf ya. Saya tidak bisa naik motor. Tidak bisa dan tidak mau bisa. Takut ah. Belum berani. Mending beliin saya sepeda aja deh, daripada disuruh belajar motor, hehe.


Ditaruh di wadah, biar ga tercecer
   Ternyata, belum banyak pedagang makanan yang sudah berjualan. Kami hanya dapat mi ayam untuk makan siang. Buat makan malam, kebetulan saya melihat ada warung sayur yang sudah buka. Masak makan malamnya nanti sore saja. Capek ah. Mau santai dulu.

  Sampai di depan Alfamart, saya langsung melirik toko obat. Alhamdulillah, aman. Saya masuk ke dalam minimarket dan berbelanja dengan tenang. Saat di Alfamart itulah, saya baru sadar kalau Dd Irsyad memakai jam Ben Ten-nya. Lalu saya tidak memperhatikan lagi karena riweuh menggiring 3 boyz pulang. Semakin lama di dalam minimarket, bisa stress saya. Soalnya 3 boyz tidak bisa diam dan mulai berlarian di dalam minimarket *tarik napas*.

   Setelah sampai di rumah, sambil berisitrahat setelah panas-panasan berjalan kaki, Aa dan Dd bertengkar berebut mainan. Saat itu kami baru sadar, jam Ben Ten-nya tidak ada! Nah lho! Kami pun sibuk mencari.  Duh, enggak ketemu. Sepertinya jatuh di jalan, nih. Atau ketinggalan ketika 3 boyz lagi naik odong-odong di depan Alfamart tadi. Hufft...tanpa membuang waktu karena takut jam tersebut ditemukan dan diambil orang lain (lumayan lah, buat mainan anaknya), saya segera melesat kembali pergi ke depan komplek. Jalan kaki lagi. Mana pas tengah hari pula. 3 boyz yang sedang makan siang saya titipkan pada Eyang.

10 macam stiker alien di 5 kepingnya
Nih, keren kan!
  Matahari tepat berada di atas kepala. Panas teriknya tidak menghalangi saya untuk menyusur rute jalan yang kami lalui tadi. Mudah-mudahan ketemu. Sayang jika mainan mahal itu hilang. Rasanya 'melegh' banget gitu. Harus dicari! Kalau tidak ketemu, ya nasib...

  Sampai di Alfamart, saya langsung memeriksa odong-odong yang ada  di teras. Mungkin terjatuh di sini. Tapi tidak ada. Saya masuk ke minimarket dan bertanya pada penjaga toko, "Mas, lihat jam tangan mainan warna ijo. enggak? Tadi saya ke sini terus jamnya jatuh." Si Mas malah bengong, "Enggg...jam ijo?". Tiba-tiba, "Jam ijo yang ini bukan, Bu?" seru si Mbak kasir sambil menunjukkan jam Ben Ten Dd Irsyad. "Iya, itu dia!", saya senang sekali, alhamdulillah. Rupanya jam itu jatuh di dekat kasir dan langsung disimpan si Mbak. "Makasih, ya, Mbak.", saya pulang dengan gembira.

  Wajah-wajah penasaran menyambut saya di muka pintu, "Ketemu enggak, Bu?". Saya tidak menjawab. Mengatur napas dulu, cape euy...panass! Lalu saya keluarkan jam Ben Ten dari balik badan saya, "Jeng jeeenggg!!!" lalu terdengar sorak kegirangan. Ah...senangnya!  

   Sedikit menghayal, andai jam Ben Ten alias si omnitrix ini benar-benar berfungsi seperti aslinya, saya mau memakainya dan merubah diri jadi alien Jetray. Kenapa? Biar saya bisa terbang pulang ke rumah. Tidak perlu jalan kaki lagi. Panas, booo!

http://kootation.com

22 komentar:

  1. hihihi... si emak sampe tahu ttg ben ten segala :)
    betewe saya juga gak bisa bawa motor, mendingan sepeda daripada motor, takut euy...

    BalasHapus
    Balasan
    1. harus, hihi... ada ben ten, thomas, cars, oggy, dll duh banyak deh yg sy ikut nonton bareng boyz :D
      asyik, ada temennya *toss* ...smua ibu2 tetangga pada jago naek motor, dikomporin begimanapun jg sy teuteup ogah belajar motor, hehe

      Hapus
  2. Untung ketemu... masih milik ya.

    Mohon maaf lahir dan batin ya mak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, alhamdulillah ketemu. kalo ga, bisa nangis2 si dd.
      Maapin lahir batin juga, ya, bunda niken ^_^

      Hapus
  3. alhamdulillah ya :)

    saya jg takut naik motor mak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, alhamdulillah ketemu :)
      aih dapet temen yg samaan takut naik motor lagi *toss* :D

      Hapus
  4. Balasan
    1. Boleh, sini, maakk :)
      Anak bungsu kita sepantaran, kan? Hayuk, main bareng :D

      Hapus
  5. sama donk mba...anak sulung saya suka juga Ben 10 :) waduh klo sampe hilang jamnya Dd Irsyad bisa ga tidur semalaman :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. tooss pake omnitrix :D
      iya nih, pasti rewel dd irsyad...bisa2 disuruh beli lagi jam tangannya *haduuh*

      Hapus
  6. Kyaaa dari angpau sampe cerita di benten. Hebaat euy sampe detil gitu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi...ini cerita dari hasil anak2 'nodong' angpau :D

      Hapus
  7. waahh kereen deeh ben ten-nya.. :))
    kl Zidan suka yg cars.. ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo, main bareng :) "Berubah!" cling cling...gitu deh mainannya Dd Irsyad sama jam tangan ben ten :D
      Wah, samaan Zidan dong..semua anak saya juga suka cars, tapi baru punya mobilannya satu, lainnya buku mewarnai n vcd-nya :p

      Hapus
  8. untung masih ketemu, ya. Sp rela berpanas2an, demi anak ya Mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, alhamdulillah ketemu...demi anak, apa pun deh *sayang anak sayang anak* :D

      Hapus
  9. saya udah tua masih nonton ben ten. hihi,,,
    jadi inget dulu kecil juga gitu angpao di kumpuli ke mamam, tapi gak pernah balik. katanya sich buat bli mainan, sekarang saya baru sadar. angpaonya lebih banyak dari harga mainannya.

    untung di simpan sama mbak penjaga tokonya ya.. :)
    oh ya udah saya follow blognya. semoga berkenan mampir

    http://ulimayang.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti kita sama2 penonton Ben Ten yg udah tua dong, hihi
      Iya, lebih baik disimpan mamam saja,biar ditabung jadi banyak :)
      Untung langsung disimpan, mbak nya memang baik banget.
      ok nanti saya berkunjung ke sana

      Hapus
  10. Klo saya mbak, mumpung anak saya belum ngerti sm angpao, yah emaknya yg ngembat.. hihihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ssstt...ini juga angpao-nya si dd mau diembat ama emaknya. Berhubung beli jam-nya nombok, ya ga jadi dah :D

      Hapus
  11. alhamdullillah ketemu ya maaaak..
    azkiya juga kemarin pengen jam tangan tapi ga mesti karakter tertentu. karena temennya punya akhirnya kubelikan jam tangan deh maaak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jam tangan beneran buat penunjuk waktu, kan? Bagus itu, mbak :) Tapi boyz belum ada yg minta euy :D

      Hapus

Silakan berkomentar dengan bahasa yang sopan, tidak berpromosi atau berjualan. Mohon maaf, komentar dengan link hidup akan saya hapus. Terima kasih :)

Related Posts Plugin” style=