Kamis, 12 September 2013

Jemuran Darurat


Ini cerita saat kami masih tinggal di Makassar. Hidup berkelana dan berpindah-pindah tempat tinggal, membuat kami sekeluarga terbiasa tinggal di rumah dengan minim perabotan. Untuk apa bawa perabotan rumah tangga banyak-banyak? Toh nanti bakal pindah rumah lagi. 

   Pengalaman sebelumnya, daripada repot dibawa pindah, beberapa perabotan akhirnya dilelang sebelum keberangkatan kami ke tempat baru. Begitu juga dengan yang namanya jemuran baju. Kami tidak punya jemuran baju besar dari alumunium seperti yang biasa dimiliki keluarga lain. Jemuran baju yang kami bawa sejak awal menikah adalah sebuah jemuran handuk kecil dan jemuran besi dengan lingkaran untuk tempat menggantung baju. 

   Seiring bertambahnya waktu dan terbanting-banting selama dibawa pindahan, jemuran kolecer alias yang berbentuk lingkaran akhirnya harus pensiun mengikuti petualangan kami di tanah rantau.Sedangkan jemuran handuk masih setia mengikuti kami hingga saat ini. Mau tahu kenapa sang jemuran handuk begitu awet? Setiap akan pindah, saya membongkar jemuran tersebut! Tidak lupa mur dan baut saya masukkan ke dalam kantong plastik agar tidak hilang dan tercecer. Setelah tiba di tempat yang baru, jemuran akan saya bongkar dan dipasang kembali. Berdiri lagi deh, jemurannya :)


   Memang cukup hanya jemur baju dengan jemuran handuk? Tentu tidak. Biasanya, di rumah yang baru, kami akan memasang paku dan membentangkan tali untuk tempat menjemur. Jauh lebih hemat daripada harus membeli jemuran bukan?

   Terus, maksudnya jemuran darurat itu apa?  Jemuran darurat saya buat waktu saya tinggal di Makassar karena tempat jemur di belakang rumah kurang terkena panas matahari. Sebenarnya, menjemur di belakang rumah saja sudah cukup. Tapi saya orangnya tidak sabaran. Maunya jemuran cepat kering sebelum jam tidur siang. Jadi saya tidak perlu lompat dari tempat tidur jika tiba-tiba turun hujan untuk mengangkat jemuran. Saya tidak mau tidur siang saya terganggu. Ya, saya kan emak riweuh. Kerjaan saya banyak. Saya butuh istirahat tidur siang yang cukup setelah lelah mengerjakan perkerjaan rumah tangga dan mengurus tiga anak di rumah. Dengan tidur siang yang tenang maka produktivitas jadi lancar *ahay*

  Menjemur di depan rumah cepat sekali kering, lho. Tapi jemur pakai apa, ya? Pasang paku dan tali? Iih, rumahnya jadi jelek, dong! Pasang di pagar? Mana pagarnya? Kami tinggal di komplek cluster yang sebagian besar rumahnya tidak berpagar. Jadi, jemur pakai apa, dong?

   Kemudian saya punya ide memasangkan kursi dan gagang sapu menjadi jemuran darurat. Ya darurat, dong. Kan bukan jemuran beneran. Darurat juga karena jemuran ini sangat mudah untuk dibongkar-pasang. Beginilah hasilnya...

Kursi dan gagang sapu sebagai jemuran darurat
Jemuran yang satu lagi.
Eee, itu si Dd Irsyad mau kabur kemana???




Jreng jreeng! Jemuran darurat mejeng!
   Terbiasa menangani 'manajeman jemuran' waktu tinggal di Bali, yaitu jemuran pakaian dalam sebaiknya tidak terlihat dari pandangan orang lain. Maka, jemuran pakaian dalam tetap saya jemur di belakang rumah. Nah, bagaimana? Terlihat bagus kan, jemuran darurat buatan saya? ^_^

13 komentar:

  1. bagus2 mak hhihihi, kreatip dan teliti, tapi belom pernah kan jemuran terbang, saya pernah hahaha, ga nyangka ada thunder storm mana di rumah susun lantai 8 ilang dahhh baju bbrp lembar, naseeebb

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih pujiannya, Mak Lina :)
      Waah...ngeri banget pasti pas mau ngangkatin jemuran di lantai setingi itu pas thunder storm.
      Kalo sy prnh merayap di atas genteng atap sirap cuma buat ambil cd suami yg ketiup angin (jemurannya di atas rumah). Sy tinggal di rumah panggung di Banjarmasih. Saat itu lg hamil tua. Stlh cd terambil, pas liat ke bawah, sy br sadar. Kalo *amit2* saya jatuh, huaa lumayan tinggi juga krna tiang penyangga rumah tingginya 2 meter di atas rawa :'(
      Sejak itu, jemuran yg beterbangan di atas atap, saya relakan aja deh, daripada daripada...

      Hapus
  2. Xixixi... Ni baru emak jagoan n kreatif..
    Jemuran nya wokehh bgt dehh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe.... wokeh kan jemurannya :D
      cuma agak repot aja pas mau masukinnya kalo ujug2 hujan ^_^

      Hapus
  3. kreatif banget idenya mbak
    sapu mendadak jd tiang jemuran

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi makasih, mbak lisa :)
      oia jangan lupa sapunya dibersiin dulu sebelum dipasang ^_^

      Hapus
  4. Balasan
    1. kalo kepepet malah jd kreatif kayaknya :D ..makasih mbak :)

      Hapus
  5. qiqiqiqi... bagus mak jemurannya, kreatif nih, ci emak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. tengkiyu..pasti di rumah ga bikin inih krn udh punya jemuran beneran kan? Hihi

      Hapus
  6. WOW manajemen jemuran yang keren mak :)
    Dulu di Makassar tinggal di manakah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi...makasih :) ...ini rumah yg di griya athirah permai, deket kima. Sblmnya di mutiara elok yg dkt jalan tol, trus pindah krn aa skolanya di al ashri. Mak mugniar di deket mana tinggalnya?

      Hapus
  7. jd emak emang hrs kreatif, ya hihi

    BalasHapus

Silakan berkomentar dengan bahasa yang sopan, tidak berpromosi atau berjualan. Mohon maaf, komentar dengan link hidup akan saya hapus. Terima kasih :)

Related Posts Plugin” style=