Rabu, 04 September 2013

Les Renang Untuk Aa Dilshad


Suka berenang? Hampir semua orang suka berenang. Terutama anak-anak yang gemar bermain air. Menurut saya, berenang adalah olahraga yang menyenangkan. Semua anggota tubuh bergerak saat berenang. Badan segar, plus bisa puas bermain air. Berenang juga bermanfaat untuk menyelamatkan diri atau menyelamatkan orang lain dalam situasi darurat supaya tidak tenggelam. 
  Setelah merasakan sendiri manfaat dari olahraga renang, saya dan suami sepakat untuk mengajari 3 boyz berenang. Dulu, kami berdua sama-sama belajar berenang waktu masih kecil. Saya masih ingat, di buku pelajaran olahraga, teori berenang ditulis lengkap dengan gambarnya. Sayang, pelajaran praktek berenang hanya dilakukan sesekali saja di sekolah. Selanjutnya, saya ikut les renang. Saya lupa waktunya kapan. Lokasi rumah yang berdekatan dengan kolam renang dan biaya masuk gratis (maklum, tinggal di rumah dinas) membuat saya leluasa mengembangkan kemampuan berenang saya. 
  Sedangkan Bapa tidak seberuntung saya yang bisa menikmati fasilitas kolam renang gratis. Bapa semasa kecil sering berlatih berenang di sungai bersama teman-temannya. Kayaknya seru ya bisa berenang di sungai. Hmmm ...
  Sebagai anak tertua, Aa Dilshad berenang terlebih dahulu. Kedua adiknya masih kecil dan lebih senang bermain air daripada disuruh belajar berenang. Duh, ternyata enggak gampang ya mengajari anak berenang. Jujur, saya sudah lupa tahap-tahap dasar pelajaran renang dulu. Kondisi riweuh juga mempengaruhi khusuknya belajar. Kami selalu pergi berenang berlima. Perhatian kami terpecah karena harus mengawasi Kk Rasyad dan Dd Irsyad di kolam. Jadi nggak serius deh ngajarin si Aa.
  Akhirnya kami memutuskan Aa untuk ikut les renang. Mumpung masih kelas 5 SD. Kalau sudah kelas 6, sudah waktunya serius untuk ujian akhir nanti (entah apa namanya setelah UN dihapus). Kami memilih klub renang di kolam renang dekat sekolah boyz. Agak sulit awalnya, kami masuk waiting list. Menunggu ada kelas kosong atau murid yang keluar.
  Sebulan kemudian, saya dihubungi oleh klub renang tersebut. Alhamdulillah, ada kelas kosong. Disepakati jadwal les renang adalah hari Senin dan kamis   pukul 16.30. Aa Dilshad pulang sekolah pukul 15.00. Sampai di rumah pukul 15.15. Agak terburu-buru memang. Begitu turun dari ojek jemputan, Aa istirahat sebentar sambil menyiapkan perlengkapan renangnya, menunggu adzan Ashar, shalat Ashar, lalu berangkat lagi diantar ojek. Perjuangan ya, A! Semangaaattt!!!
Pemanasan sebelum berenang
   Maunya saya, mumpung Aa Dilshad belajar berenang, Kk Rasyad juga ikutan. Biar sekalian, gitu. Tapi sayang, Kk Rasyad belum memenuhi syarat. Menurut pelatih renangnya, les renang sebaiknya diikuti oleh anak berusia 6 tahun ke atas. Mengapa? Karena pada usia tersebut, anak sudah mengerti dan memahami instruksi yang diberikan dari pelatih, serta mau mengikutinya tanpa harus dipaksa. Namanya anak-anak, begitu bertemu kolam renang maunya pasti main air. Bagi anak di bawah umur 6 tahun, mereka masih senang bermain-main dan mood-nya masih sulit diatur. Jika dipaksakan les renang, dikhawatirkan anak menjadi stres. Anaknya masih ingin bermain-main mlah dipaksa belajar. Begitu penjelasan dari sang pelatih. Ooo...
Aa Dilshad in action
   Hari-hari selanjutnya, saya kerap menemani Aa Dilshad les renang. Saya tidak ikut berenang, soalnya saya tidak punya baju renang, hehe. Jadi, saya hanya menunggu di kafe yang terletak di pinggir kolam renang. Saya mengamati Aa dari kejauhan sambil menikmati jajanan di kafe dengan tenang. Enak banget ya tugas saya :D  
Kk Rasyad ikut main di kolam renang
   Setiap akan berangkat les renang, Kk Rasyad selalu merengek minta ikut. Saya akan turuti jika hari itu Kk Rasyad sudah tidur siang atau sedang tidak terlalu lelah. Dd Irsyad juga minta ikut. Tapi tidak saya ijinkan karena berenang di sore hari udaranya dingin. Belum lagi perjalanan pulang-pergi menggunakan sepeda motor. Sudah kedinginan habis berenang, keanginan di motor pula, kasihan kan. Dd Irsyad hanya boleh berenang jika kami pergi berenang pada pagi hari.
Pendinginan setelah berenang.
Eh, Naruto enggak usah ikutan, deh, kamu kan udah dingin :D
  Sekarang, Aa Dilshad sudah kelas 6. Les renangnya sudah selesai, tepatnya saya berhentikan. Setelah empat bulan les renang, Aa sudah pandai berenang dari yang semula tidak bisa berenang sama sekali. Semua tehnik dasar berenang sudah dikuasainya. Semua gaya renang sudah Aa ketahui. Gaya renang tersulit, yaitu gaya kupu-kupu hanya diperagakan saja oleh pelatih. Aa masih belum berani berenang tanpa melepaskan pull boy (pelampung kecil) meskipun sudah bisa mempraktekkan gaya katak dan gaya bebas. Ngga apa-apa, A, nanti lama-lama kamu juga bisa :)

  Ikut les renang itu menyenangkan, lho. Aa selalu bersemangat dan terlihat gembira selama belajar berenang. Mengikutkan anak les renang juga tidak ribet persiapannya. Namanya les renang, yang dibawa sudah pasti ya perlengkapan renang. Perlengkapan renang memang bisa disewa. Sebelum membeli papan pelampung, saya sempat menyewa beberapa kali. Lama-lama boros juga, hehe. Sebaiknya memang punya perlengkapan sendiri, jadi bisa berlatih kapan saja. Perlengkapan renang yang harus dibawa setiap les adalah: 
  • baju renang
  • papan pelampung
  • pull boy
Pull boy
Papan pelampung
  •  kacamata renang
  • botol minuman
  • handuk
  • baju ganti
  • minyak kayu putih
   Waktu saya bilang Aa akan berhenti les renang, pelatih menyayangkan keputusan saya. Beliau menawarkan Aa untuk ikut klub renang. Lewat klub renang, jam latihan bisa lebih sering dan flexibel (waktu bisa diatur). Lewat klub renang, Aa juga bisa dibimbing untuk mengikuti lomba renang dan berprestasi. Beliau bercerita, banyak anak muridnya yang bisa masuk sekolah favorit lewat prestasi renang. Engg...nanti deh, saya pertimbangkan lagi. Saya hanya ingin Aa fokus untuk ujian kelulusan SD, jadi kegiatan lain distop dulu :)

  Nah, untuk orang tua yang ingin anaknya les renang, jangan ragu untuk segera memulainya. Tidak perlu muluk-muluk membayangkan anak akan jadi atlet renang. Yang penting anak senang dengan olahraga tersebut dan bermanfaat bagi dirinya di kemudian hari.





8 komentar:

  1. Aa sama dengan anakku yang no 3. Sudah kelas 6 SD. Sayangnya belum sempat mengikutkannya les renang. Setuju dengan dirimu mak. Lebih baik kelas 6 ini anak-anak fokus pada ujiannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah sekelas dong. Les renangnya bisa nanti aja kalo udah smp :)
      Iya, Bunda Niken, kelas 6 mah kudu fokus untuk ujian. Sekarang Aa mainnya juga mulai dikurangi.

      Hapus
  2. dulu anak2 sy tiap kali ke kolam renang maunya di kolam anak2 terus. Selalu jerit2 kl diajak ke kolam dewasa. Stlh les keberaniannya mulai timbul :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. asyik, keke n nai udah les renang juga ya. Memang mbak, setelah bisa berenang, anak2 jadi berani berenang. Aa bahkan jd seneng berenang ke kolam yg dalam :)

      Hapus
  3. Salam mba Riana..
    Selalu seru dengan tulisannya :)
    Mau ucapin sekali lagi terima kasih sudah berkenan meramaikan GA pertamaku ya...
    Pemenangnya sudah diumumkan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam juga, mba Arte :)
      Sama2 makasih, saya jg seneng bisa ikut ngeramein GA-nya.
      Wah sudah diumumkan ya...segera ke sana ^_^

      Hapus
  4. baca postingan berenang mak, anak2ku dicemplungin kolam dipaksa mengambang sama ayahnya, dari usia 5 tahun hihihi, cm 2 bulan dari dicemplungin paksa bisa ngambang dg sukses, tapiiiiii gaya berenang dikali hahaha, *emakbapaknyapelit sayang buat ngelesin*

    BalasHapus
  5. hahaha...berarti tinggal dipoles aja itu gaya renang di kali-nya :) Tdnya qta jg gitu, mak.. Mo ngajarin sendiri aja, etapi kok kurang sabar ya yg ngajarinnya, n anaknya susah disuruh disiplin (maunya maen aer mulu). Jadi les renang deh :P

    BalasHapus

Silakan berkomentar dengan bahasa yang sopan, tidak berpromosi atau berjualan. Mohon maaf, komentar dengan link hidup akan saya hapus. Terima kasih :)

Related Posts Plugin” style=