Minggu, 09 Februari 2014

Candi Borobudur


Halo semua! Mohon maaf cerita ini terlambat diposting. Kunjungan kami sekeluarga ke Candi Borobudur merupakan akhir dari cerita liburan awal tahun 2014. Sebelumnya, kami mengunjungi Lawang Sewureuni dengan tetangga lama, Keraton Solo, dan Candi Prambanan. Kenapa lama tertunda? Pikiran saya sedang fokus pada perhelatan Srikandi Blogger yang diadakan oleh komunitas Kumpulan Emak Blogger (KEB), yang mana saya merupakan salah satu dari 50 besar finalis Srikandi Blogger 2014. Doakan saya yaa ^_^

Belum bosan kan, menyimak cerita saya? Yuk mulai...


Saya sudah tiga kali berkunjung ke Candi Borobudur. Pertama waktu masih SD (bersama kedua orangtua dan kakak-adik), kedua saat tinggal di Semarang (bersama Bapa dan kedua mertua serta seorang keponakan), dan terakhir ya bersama pasukan riweuh tercinta ini.

Sebenarnya, agak memaksakan juga perjalanan hari terakhir ini dengan mengunjungi dua candi sekaligus. Dari Candi Prambanan, kami melanjutkan perjalanan menuju Candi Borobudur sebelum pulang ke Bogor. Kalau dibayangin, kayaknya bakal melelahkan ya. Tapi kami tetap semangat! Mumpung lagi liburan dan kapan lagi punya kesempatan bisa ke Candi Borobudur?

Setelah perut terisi makan soto kadipiro di dekan Candi Prambanan dan shalat dhuhur di Yogya, sampai juga kamu di Candi Borobudur. Waktunya sekitar tengah hari. Jangan tanya panasnya seperti apa. Hehe... nekad ya.

Seputar pintu masuk Candi Borobudur
Setelah membayar tiket masuk, kami berjalan kaki menuju candi. Karena padatnya pengunjung, kami tidak kebagian kain khusus untuk dipakai di kawasan candi. Sama seperti di Candi Prambanan yang membagikan kain untuk pengunjung, di Candi Borobudur sekarang juga mempunyai aturan yang sama.  Jika di Prambanan kainnya berwarna putih, di Borobudur kainnya berwarna biru tua, Nggak pakai kain juga nggak apa-apa. Agak gerah dan ribet juga sebenarnya buat kami kalau disuruh pakai kain, hehe.


Candi Borobudur dari kejauhan
Sebelum lanjut berjalan kaki, foto-foto dulu. Kami juga memanggil fotografer keliling. Sama seperti di candi Prambanan, hasil foto diambil di dekat pintu keluar. Maklum, foto pakai kamera hp saja kurang 'nendang' kayaknya. Yah, salah sendiri. Siapa suruh charger kamera ketinggalan di rumah :(
Dd yang mulai lelah minta digendong terus
Boyz memang terlihat mulai lelah. Ditambah cuaca yang panas dan padatnya pengunjung menyulitkan kami untuk bisa bergerak cepat. Kenapa harus cepat-cepat? Biar nggak lama-lama kepanasan di jalan, nih. Apalagi Dd Irsyad minta digendong terus. Siapa yang gendong Dd? Siapa lagi kalau bukan Bapa. Maklum, saya nggak kuat kalau harus gendong anak sambil jalan menanjak. Huf...huft!
3boyz di stupa terbesar


Sudah sampai di atas candi sudah aman. Tidak perlu menanjak lagi. Kami menikmati melihat-lihat stupa-stupa yang tersebar di bangunan candi. Jika dulu pengunjung boleh nangkring di stupa dan menyentuh tangan patung yang duduk di dalamnya, sekarang sudah tidak boleh lagi ada pengunjung yang menaiki stupa. Ada petugas yang menjaga dengan pengeras suara untuk menghalau pengunjung yang akan naik dan duduk di atas stupa. Menurut saya itu bagus. Candi ini sudah tua usianya. Jika cepat rusak karena ulah pengunjung kan sayang.


Aa serius melihat relief
Namanya musim liburan, meski panas terik tetap saja jumlah pengunjung yang datang terus bertambah. Jujur, saya merasa tidak nyaman berada di tengah keramaian seperti ini. Mau naik dan turun jadi berdesak-desakan. Ya sudah, foto-foto saja duluuu...

Ibu dan 3boyz di stupa terbesar


Ciluukk baa!

Ibu nampang ah...


Kiri: Aa dan stupa
Kanan: turun dari candi menuju jalan keluar

Tidak kuat berlama-lama di candi, kami segera turun menuju jalan keluar. Kk Rasyad mulai lelah dan minta digendong Bapa. Dd Irsyad ngambek tidak mau jalan kaki dan minta digendong terus. Akhirnya, saya menggendong Dd sepanjang jalan menuju pintu keluar. 



Seputar jalan keluar Candi Borobudur
Padatnya pengunjung menyulitkan saya untuk bisa berjalan cepat. Saya menyalip beberapa orang untuk mengejar Bapa dan Aa yang ada di depan. Meski sambil menggendong Kk, Bapa berjalan cukup cepat. Saya juga tidak mau berlama-lama jalan kaki dan ingin cepat sampai. Kenapa? Panas dan beraaatt!!! Semakin lama saya berjalan, semakin ngos-ngosan napas saya karena lama-lama pegal juga jalan kaki sambil gendong Dd. 

Akibat terlalu diforsir berjalan kaki sambil membawa beban (si Dd) pergelangan kaki saya terasa sakit sampai dua-tiga hari ke depan. Sembuh setelah dipijat oleh tukang pijat langganan di rumah. Ya naseebb...

Sebagai penutup dari perjalanan liburan, kami makan malam di sebuah tempat makan di pinggir jalan. Duh, karena ngantuk dan lelah, saya lupa nama tempat makannya apa. Di restoran sekaligus tempat istirahat itu, Bapa menumpang mandi. Sedangkan saya dan 3boyz hanya menyeka badan seadanya dan berganti pakaian. Mau mandi males ah, dingin! Selain itu takut boyz sakit karena mandi malam dengan air dingin saat tubuh lelah. Yang penting kami semua sudah berganti pakaian supaya lebih nyaman. 


Garang asem ayam

Di restoran ini Bapa dan 3boyz makan ayam goreng, sedangkan saya mencicipi garang asem. Dulu waktu tinggal di Solo, saya lupa sudah pernah makan garang asem atau belum ya. Mungkin karena dulu kurang begitu suka, jadi saya lupa. Nah, tempo hari saya penasaran ingin makan garang asem. Ternyata, saya tetap cinta ayam goreng, hehe. Pokoknya sudah nggak penasaran lagi kaan...


Demikian akhir dari rangkaian cerita liburan kami. Entah kapan kami bisa pergi berlibur bersama lagi mengungat situasi yang tidak memungkinkan bagi kami untuk bisa pergi jauh. Liburan kali ini menggoreskan kenangan yang mendalam. Mudah-mudahan 3boyz juga punya perasaan yang sama seperti saya. Saat perjalanan pulang di mobil, dalam keadaan lelah Kk Rasyad masih sempat berkata, "Liburannya seru, Bu!" Alhamdulillah ^_^





22 komentar:

  1. uwaaaa,,,jd kangen candi borobudur hehe....saya blm prnh coba garang asem mbk..enk kayknya,segerrr

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayoo ke Borobudur lagi :)
      Enak enak garang asemnya, mbak Hana..seger dari rasa asemnya. Mayan bikin melek makan garang asem pas lagi ngantuk tempo hari ^_^

      Hapus
  2. Pernah ke Borobudur pas SMA dulu... Kangen kepingin kesana lagi...

    Salam kenal Mak... :)

    BalasHapus
  3. Jd pengen ke borobudur. Hiks....

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo ke borobudur, mak Dwina. Jangan pas tengah hari kayak kita, panass...

      Hapus
  4. jadi pingin ke borobudur lagi deh mak..
    dan pingin banget ngajakin ibu kesana... tapi kayaknya kasian kalo ajak orangtua kesana ya :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, kalo bawa orangtua nanti kasihan naik tangga dan jalan kaki lumayan jauh. Tempo hari saya ketemua anak yg pakai kursi roda.Dia cuma diantar ibunya melihat candi dari kejauhan saja, terus pulang lagi

      Hapus
    2. iya, kalo bawa orangtua nanti kasihan naik tangga dan jalan kaki lumayan jauh. Tempo hari saya ketemua anak yg pakai kursi roda.Dia cuma diantar ibunya melihat candi dari kejauhan saja, terus pulang lagi

      Hapus
  5. Aku jg ga begitu doyan garang asem mak ayam goreng ttp juara (*slh fokus) :-P

    BalasHapus
  6. sama mak Muna...aku pun demikian :p
    Dulu kayaknya waktu tinggal di Solo pernah nyoba, tapi lupa lagi rasanya. Mumpung ada kesempatan, nyobain lagi deh :D

    BalasHapus
  7. kalau bersama2 jalan2, pastinya asik ya..kebersamaannya itu yang mdh2an gak akan dilupa anak2..

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mak...semoga bisa jadi kenangan yg tak terlupakan buat anak2 :)

      Hapus
  8. Aku suka sekali garang asem ayam.
    Enak tuh dimakan siang2... seger banget.
    Jadi laper deh hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyah seger banget..tempo hari makannya pas lg ngantuk, udahnya lngs seger lagi ^_^

      Hapus
  9. Aku malah sudah lamaa sekali gak ke Candi Borobudur.
    Terakhir waktu SD mungkin hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. waah lama banget dong.. suasana sekitarnya udah berubah banyak lho :)

      Hapus
  10. pertama kali ke borobudur itu th 2002, masih SMA, haha... kedua ketiga ke borobudur belom terlaksana hehe.. semoga bs ajak anak2 kesana juga, aamiin

    BalasHapus
  11. Duuuh sambil gendong Dede? Hihihihi... Rumah ortuku di Magelang lo mak, Gak jauh dari situ. 15 menit lah

    BalasHapus
  12. iyah mak, makanyak kaki langsung keceklik :(
    Wah, udah deket dong yah. Berarti Mak Lusi udah sering banget main ke Candi Borobudur ya ^_^

    BalasHapus
  13. sering lewat di Borobudr tapi jarang sekali masuk brobudur soalnya kalau dari jogja mau ke wonosobo pasti lewat borobudur

    BalasHapus

Silakan berkomentar dengan bahasa yang sopan, tidak berpromosi atau berjualan. Mohon maaf, komentar dengan link hidup akan saya hapus. Terima kasih :)

Related Posts Plugin” style=