Rabu, 05 Maret 2014

Mati Lampu = Huru-hara


Mati lampu lantas mati gaya? Bukan keluarga saya pastinya. Kenapa? Kami sudah kebal dengan yang namanya mati lampu, haha. Maksudnya, mati lampu alias mati listrik bukan masalah besar buat kami. Pengalaman tinggal di daerah pedalaman pulau Kalimantan yang selalu digilir pemadaman listrik setiap empat hari sekali (masing-masing selama 4 sampai 6 jam lamanya), membuat kami terbiasa dengan kondisi mati lampu. 

Mau menyalahkan pe el en? Marah-marah juga percuma. Nggak bakalan bikin listrik ujug-ujug nyala. So, ya enjoy aja mati lampunya. Mati lampu pada siang hari maupun malam sama menyebalkannya. Namun, jika boleh memilih, saya lebih suka mati lampu saat siang hari. Berikut perbandingannya saat kami masih tinggal di Palangkaraya dan terkena pemadaman bergilir... 

Jika pemadaman listrik terjadi pada siang hari:
  • Nggak bisa ngeblender makanan bayinya Dd Irsyad.
  • Masak nasi nggak bisa pakai rice cooker. Terpaksa mengaron dan mengukus di dandang. Eh tapi rasanya lebih enak lho! Soalnya 7 tahun pertama pernikahan saya nggak pernah masak pakai rice cooker. Baru pakai rice cooker karena nemu barang tersebut saat tinggal di rumah dinas di Palangkaraya.
  • Nggak bisa nonton tv. Nggak masalah juga. Soalnya saya riweuh di dapur dan urus bayi. Boro-boro nonton tv, mau mandi aja susah :D
  • Panaasss dan geraaahh! AC di rumah dinas tidak bisa dinyalakan. Dijamin halal, saya dan anak-anak tidak bisa tidur siang. 
Jika pemadaman listrik terjadi pada malam hari:
  • Gelap! Sudah pasti. Kami tidak punya genset seperti para tetangga. Lampu emergency juga nggak ada (maklum, keluarga perantau). Jadi, kami pakai lilin saja. Melihat lilin menyala, sontak 2 boyz, yaitu Aa dan Kk (si Dd masih bayi, jadi belum ngerti) langsung main api!
  • Nggak bisa nonton tv. Akibatnya, 2 boyz jadi nggak tahu mau ngapain selain main-main api. 
  • Jika tidak main api, Aa dan Kk main-main yang nggak jelas gitu deh di kegelapan. Agak takut mereka celaka. Bocah-bocah pecicilan sambil gelap-gelapan. Takut ada yang kejeduk atau jatuh tersandung.
  • Kenapa nggak main gadget seperti anak-anak lain untuk mengusir rasa bosan? Kami tidak punya gadget saudara-saudara! Bukan apa-apa, prinsip aja :)
  • Nggak bisa tidur semalaman karena harus mengipasi tiga anak yang terlelap. Ditambah, emak harus jaga lilin buat ngepet biar nggak padam dan menggantinya dengan yang baru jika habis.
Paling sebal yang terakhir itu. Begadang deh! Besoknya langsung ngantuk karena biasanya listrik baru menyala sekitar pukul 1 atau 2 dini hari. Tidur sejenak dan subuh sudah bangun lagi lalu riweuh di rumah seperti biasa.

Tapi, mati lampu malam hari ada senengnya juga, lho. Karena lieur bin riweuh lihat Aa dan Kk yang pecicilan itu, biasanya Bapa ngajak kita jalan-jalan keliling kota *horeee*lho emaknya yang girang*  Paling sering sih, kami mampir sebentar ke toko kelontong langganan. Pulangnya beli pentol yang mangkal di depan toko. Itu sih hobinya si Ibu jajan pentol, hihi.

Nah, karena pemadaman listrik sudah terjadwal, biasanya saya sudah tahu kapan akan mati lampu dan waktunya siang atau malam. Tebakan saya sering meleset juga sih, kalau sudah meleset jadi 5 hari sekali ya saya seneng banget. Tapi kalau lebih cepat dari jadwal, sering bikin manyun juga. 

Sering mati lampu membuat saya jarang menyimpan banyak bahan makanan di kulkas. Apalagi mentahan yang dibekukan. Sebaiknya jangan. Soalnya pas kejadian mati lampu, terpaksa bahan makanan tersebut harus secepatnya diolah karena mencair. 

Nah, itu tadi cerita tentang mati lampu saat di rantau. Selanjutnya, saya mau cerita tentang mati lampu yang menyebabkan huru-hara di rumah setelah kami tinggal menetap. Lho, mati lampu kok malah jadi huru-hara? Ingat poin sebalnya  mati lampu saat malam yang saya tulis di atas? Tentang gelap dan main api lilin. Yak, betul! Sekarang, setiap mati lampu boyz jadi asyik main api! Dd Irsyad kini bukan bayi lagi. Jadi ada tiga anak yang main api dan pecicilan nggak jelas saat mati lampu!
Foto dengan blitz: Dd dan Aa main lilin di kamar
Apa yang membuat anak-anak tertarik main api dengan lilin? Waktu kecil, saya juga suka main api. Senang lihat proses pembakarannya barangkali. Jika tidak diawasi, boyz yang kreatif ini bisa bikin percobaan dengan membakar segala macam benda! Kadang bakar daun, lalu bakar plastik, nemu keripik ya bakar keripik....hadeeuuhhh...


Tuh, lihat foto di atas. Pada serius gitu duduk manis ngeliatin lilin yang menyala. Kadang ditiup hingga emaknya bolak-balik nyalain lagi. Kadang main tepok tangan deket api lilin. Bakar-bakaran enggak dulu deh, soalnya lagi diliatin sama emaknya, hehe

Oke. Setelah situasi menjadi tidak terkendali karena permainan 3boyz dengan api lilinnya mulai dirasa membahayakan, Ibu menyita si lilin. Terus? Pada ngapain? Mereka pindah ke kamar Ibu dan bermain dengan lampu emergency. Eh ini sebenarnya bukan lampu emergency, tapi lampu meja belajar ukuran kecil yang bisa dilipat dan dicharge. Praktis dan ekonomis. Saya belum terpikir untuk membeli lampu emergency sesungguhnya yang berukuran lebih besar *emak perhitungan*
Dd dan Kk bermain dengan lampu meja belajar

Namanya anak-anak, mereka cepat bosan. Setelah ketuwelan dengan lampu meja belajar. mereka cari permainan yang lain. Ngapain yaa... Entah siapa yang memulai, tahu-tahu 3 boyz sudah main kejar-kejaran di dalam rumah dalam keadaan remang-remang (diterangi cahaya lilin dan lampu meja belajar).

Foto dengan blitz: boyz keluar dari dapur
Meski mati lampu, 3 boyz tetap ceria dan justru membuat huru-hara, haha. Mereka cekikikan, tertawa, bercanda, kadang saling ledek lalu beranteman, sedikit gegelepukan (apa coba terjemahannya). Dan itu semua tidak akan berhenti sampai...ada yang nangis! 

Foto dengan blitz: tuh kan ada yang nangis!

Yah begitulah cerita huru-hara yang terjadi di rumah saya setiap mati lampu. Pengalaman sering terkena pemadaman bergilir membuat saya jadi lebih mensyukuri hidup. Ternyata masih banyak wilayah lain yang harus terpaksa mengalami pemadaman bergilir dalam waktu yang lebih lama daripada yang pernah saya alami.  Bahkan, banyak saudara-saudara kita yang kurang beruntung dan tidak bisa menikmati fasilitas listrik seperti yang kita nikmati sekarang. 

Jadi, setiap mati lampu saya merasa tidak perlu menggerutu lagi. Saya jadi belajar untuk lebih sabar dan bersyukur. Aaah keciiiilll! Paling lama juga hanya tiga atau empat jam. Dulu kita sudah biasa mati lampu selama enam jam setiap empat hari sekali! Betul, mati lampu memang bikin kesal karena banyak pekerjaan jadi terbengkalai (yang memerlukan listrik). Hak kita sebagai konsumen juga diabaikan. Tapi, sekali lagi, cobalah bersyukur dengan kondisi kita saat ini. Lagipula, jika menggerutu terus malah bikin tambah kesal, bukan? ^_^


44 komentar:

  1. aku suka diledekin temen mak, kalau ada yag bilang mati lampu aku protes yang betul mati listrik karena sebenarnya lampunya kan gak mati tapi gak ada aliran listrik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyah, udah kebiasaan bilang mati listrik itu mati lampu, Mak ^_^
      Waktu di rantau, sempet bingung pas mati lampu lalu tetangga teriak, "Oglangan! Oglangan!". Oglangan teh naun? Hihi
      Almarhum Mamah mertua malah nyebut mati lampu itu 'aliran'. Langsung bingung, aliran apa? Aliran air? :D

      Hapus
  2. Seru ya mba...seneng liat tiga sodara kompak gitu..

    Ngebayangin betapa riweuhnya hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo lagi anteng, emaknya hepi. Tapi kalo udah mulai pakepux...duh...riweuh..haha

      Hapus
  3. hihihi, anak2 selalu senneg kalau lihat lilin, ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyah, mak...tersepona gitu. Semantara di depan ada emaknya yg waspada :D

      Hapus
  4. Khusyuk Bener ngelirik api mak, Ati2 lo mak.. Jd ngeri2 sedap gtu liatnya. Mendingan jln2 trs beli pentol deh.. Aku nitip ya sebungkus :-P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mak Muna..ini juga ditungguin sama emaknya terus.
      Beli pentol waktu mati lampu di Palangkaraya. Skrng di Bogor kalo mati lampu ya diem aja di rumah *jadi kangen pentol*

      Hapus
  5. Hihihiiii serunya. Untung semangat terus ya. Aku suka males2an kalau mati lampu, nggak mau ngapa2in

    BalasHapus
  6. Seru ya, happy semua. Aku suka males kalau lampu, nggak mau ngapa2in

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maunya aku jg ga ngapa2in, Mak Lusi. Tapi emak harus jadi satpam anak2 yg masih pecicilan ini, hihi

      Hapus
  7. Alhamdulillah rumah saya jarang banget mati lampu. Saya malah suka matiin lampu trus nyalain lilin kalau mau main sama anak-anak pake bayangan tangan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah asyik dong, jarang mati lampu :)
      Iya, main bayangan memang seru. Saya biasanya pake lampu senter

      Hapus
  8. seru ya mak jagoan semua....kalo lampu mati anak saya langsung jejeritan.... kalo malam sih langsung tiduran di kamar, semua jendela di buka.... heheh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Takut gelap ya?
      Kamar dibuka pas mati lampu malem memang bikin sejuk ya, Mak. Tapi ada efek sampingnya: banyak nyamuk, hehe

      Hapus
  9. alhamdulillah jarang mati lampu..kalau mati lampu pada anteng aja ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waktu kecil, di rumahku nyaris ga pernah mati lampu (krna tinggal di rumah dinas). Begitu main ke rumah nenek lalu mati lampu, aku malah seneng, hehe

      Hapus
  10. Memang kesel ya, kalo mati lampu. Kalo saya, jika mati lampu, gak punya air :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku jg pernah beberapa kali ngalamin mati lampu yang ga bisa nyalain pompa air (di rantau). Duh, menderita kalo mati lampu pas lagi ga nampung persediaan air ya, Mak :(

      Hapus
  11. minggu lalu juga di sini listrik mati, mak. panasnya itu yang bikin ga betah. sama laptop kan mati, batre abis. :( trus ternyata setelah berjam2, bikin kulkas jadi bau hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku jg pernah lg jaga toko terus mati lampu siang hari, gerah trus jadi bete krn laptop n hp baterenya abis :(
      Kulkas pas mati lampu kelamaan memang suka jadi bau. Solusinya, pas mati lampu, buka pintu kulkas. Sekalian bersihin kulkas dari sisa makanan. Kalo udah nyala listriknya, jangan langsung dinyalakan sebelum bunga es dan kulkasnya bersih :)

      Hapus
  12. kalau listrik di rumah mati, otomatis jadi mata gaya juga karena kegiatan sehari-hari gak lepas dari komputer dan internet.. hehhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. pernah ngalamin kayak gitu juga :(

      Hapus
  13. Wah, rame bener ya, Mbak kalo tiga-tiganya laki. Meskipun gelap, tetep pecicilan, hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. gelap dan terang teuteup pecicilan, hihi

      Hapus
  14. mati lampu bikin mati gaya. Ga bisa ngapa2in selain tidur cepet. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo saya harus ngipasin yg tidur dulu :p

      Hapus
  15. belajar dari anak ya mak, apapun yang terjadi mereka tetep ceria hehehe

    BalasHapus
  16. haduh, heboh ya maak.. 3 anak cowok main2 di kegelapan. eh setuju banget sama poin bahwa mati lampu membuat bersyukur. iya ya mak, ada (banyak) yang lebih menderita dibandingin kita.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga gelap aja mereka suka heboh sendiri, hihi
      Iya mak Ofi, bersyukur masih banyak yg kurang beruntung dr kita :)

      Hapus
  17. paling ngenes kalo mati lampu, nggak kebayang kalo sehari semalam. cuma semalam aja uda bikin pecah gelas wadah lilin dan kamar hampir terbakar. heuheu

    #kenanganburuk

    BalasHapus
  18. Ummmm .. . .
    mati lampu ya ,
    kalo siang hari sih asal aer penuh ga masalah,
    tapi kalo malem hari, otomatis begadang.
    sungguh mengasyikkan
    ^_^

    BalasHapus
  19. Hati2 lo mak
    pakai lilin, apalagi anak-anak :D kalau gak diawasi bahaya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini diawasin terus mak Fera...ga pernaj ditinggalin kalo boyz lagi nongkrongin lilin :)

      Hapus
  20. Itu sih berasa gak mati lampu ya, Mba. Tetep rame pating ketuwel. Ahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul..alweys ketuwelan apa pun kondisinya :D

      Hapus
  21. Jika ada kecil sebaiknya pakai emergency lamp Jeng.
    Waktu saya sekolah di India hampir tiap sore mati lampu lho
    Di kampung saya punya genset,maklum gelap banget
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh, di India dulu mati lampu melulu ya PakDhe?
      Saya memang ga punya emergency lamp, tapi ada lampu meja belajar yg sering dipake buat mati lampu dan bisa dicharge. Lumayan hemat, hehe.
      Salam dari Bogor, PakDhe ^_^

      Hapus
  22. Jadi inget waktu kecil dulu nih Mak... Dulu kalo listrik mati aku dan adikku seneng banget... Kami nyanyi2 dan berlenggak-lenggok sambil melihat bayangan kami di tembok karena ada lilin yang menerangi hehehe

    BalasHapus
  23. wow 3 boyz
    disini baru 1 boy saja sudah hahahiihi

    BalasHapus

Silakan berkomentar dengan bahasa yang sopan, tidak berpromosi atau berjualan. Mohon maaf, komentar dengan link hidup akan saya hapus. Terima kasih :)

Related Posts Plugin” style=