Minggu, 17 Agustus 2014

Kini, Emak Lebih Riweuh





Kabar gembiraaa untuk kita semuaa... eh salah. Kabar gembira tepatnya buat saya yang tadi siang bawa dagangan si kulit manggis pada acara arisan, lalu sukses dibeli dan dipesan ibu-ibu. Duh, maaf. Kelamaan nggak nulis jadi agak ngelantur. Halo, apa kabar semua? Semoga dalam keadaan sehat, ya. Masih punya kakaren alias makanan sisa Lebaran? Hehe...pasti sudah basi dong, kalau masih ada. Kecuali yang punya kue kering. Boleh kirim ke saya. Kue kering di rumah saya umurnya tidak lama. Satu toples kue bisa habis dalam waktu kurang dari dua hari! Siapa yang makan? Siapa lagi kalau bukan 3 boyz (dan Ibu-Bapanya). 


  Kemana aja, Mak??? Barangkali ada yang nanya, hehe. Sebenarnya, saya masih menulis blog (setelah postingan terakhir pada tanggal 26 Juli). Saya sempat menulis di blog Detik, yaitu tentang Cerita Lebaran 2014, dan di blog Cerita Emak Riweuh tentang Penipu di Toko Obat. Beberapa draft tentang cerita pasukan riweuh masih nangkring di kepala saya. Janji deh, nanti pasti saya tulis.

  Terus, sekarang mau ngapain? Numpang curhat boleh, ya. Begieu...eh begini...ceritanya saya sekarang jadi lebih riweuh dari biasanya. Sebelumnya, ya riweuh juga. Kenapa sih, riweuh melulu? Yah, riweuh sebenarnya adalah takdir untuk para emak. Jadi, riweuhnya saya ya sama saja dengan para emak lain di muka bumi ini. Riweuh emak-emak nggak jauh dari urusan anak-anak, suami, dan krentilan rumah tangga. Betul tidak?

  Riweuh yang saya alami ini ada tahapan alias levelnya, lho. Kayak game aja ya, riweuh kok ada levelnya segala, hehe. Kalau boleh melempar jauh ke masa beberapa tahun sebelumnya, berikut keriweuhan yang saya alami sejak menikah:
  1. Punya anak pertama. Aseli riweuh dan bingung karena nggak punya pengalaman sama sekali tentang merawat bayi. Tidak tahu mau bertanya pada siapa kecuali interlokal dari Banjarmasin ke Bogor (rumah mertua) untuk bertanya ini-itu. Saat itu, saya belum punya internet di rumah (apalagi smartphone) dan nggak ada yang namanya googling kalau mau mencari informasi. Plus, nggak punya art (asisten rumah tangga). Buntutnya, saya pulang ke rumah mertua saat Aa Dilshad berumur 3 bulan.
  2. Punya anak kedua. Kk Rasyad lahir saat Aa Dilshad berusia 4 tahun. Riweuh menangani dua bocah laki-laki kecil sekaligus. Meski ada Mbak yang kerja setengah hari untuk membantu, tetap saja urusan anak-anak saya yang pegang. Buntutnya, saya sempat kelelahan hingga terjatuh, lalu dirawat di rumah sakit karena gegar otak ringan (ceritanya di sini)
  3. Punya anak ketiga. Waktu tinggal di Palangkaraya, saya kesundulan dan Dd Irsyad lahir. Meski ada asisten pulang-pergi (hanya bebenah, nyuci dan setrika), urusan anak, makanan bayi, angkat jemuran, saya yang tangani sendiri. Dd Irsyad bayi sering diajak masak di atas strollernya. 
  4. Tiga anak, tanpa art. Waktu tinggal di Makassar, saya hanya punya ibu setrika saja. Tentu urusannya jadi lebih riweuh. Apalagi, saya sudah mengenal blog dan selalu 'gatal' ingin menulis. Saya sering mencuri waktu untuk menulis. Bahkan, saya pernah mengetik di atas mesin cuci (yang ditutup), sambil berdiri, dan Dd Irsyad sibuk merangkak main di atas lantai semen di belakang rumah.
  5. Berhenti merantau, tinggal di rumah sendiri, dan punya art yang menginap. Seharusnya, saya sudah nggak riweuh lagi,ya. Kan ada pembantu. Etapi jangan salah. Saya justru riweuh karena jumlah 'anak' saya bertambah, yaitu ada Eyang, Ibu saya. Mengurus Eyang memerlukan 'keahlian' khusus. Selanjutnya, kesibukan saya juga bertambah sejak membuka toko obat dan merintis usaha aksesoris handmade. Ditambah keranjingan ngeblog, saya suka riweuh membagi waktu.
   Akhirnya, setelah tiga tahun, saya nekad memutuskan untuk tidak memiliki asisten. Jujur, mikirnya lama juga sih (sampai beberapa bulan). Saya masih bingung, kira-kira bakal sanggup nggak ya? Tentu saja banyak penyesuaian yang terjadi di rumah ini.  Minggu awal terasa berat. Sekarang sudah agak mendingan. Setidaknya, hati saya jauh lebih tenang tanpa ada asisten. Kenapa? Ceritanya ada di sini. Itu bagian pertama. Masih ada kelanjutannya. Nanti saya ceritakan lagi. 

   Sejak tidak punya art, saya tidak bisa lepas dari Dd Irsyad. Jika saya menjaga toko, Dd Irsyad pasti saya ajak. Tapi, saya tidak bisa lagi belanja obat ke kota sendirian. Bayangkan saya harus menggotong kardus belanjaan sambil menuntun Dd Irsyad naik-turun angkot. Pasti riweuh kan? Beruntung, kekosongan stok di toko obat masih belum terlalu parah. Jika sudah waktunya belanja obat, nanti bisa diantar Bapa pada hari Sabtu. Suka males sama macetnya sih, terus terang saja. Sedihnya, nggak bisa belanja obat tanpa bawa anak artinya saya nggak punya me time lagi buat kelinteran sendiri, hehe.

   Ada lagi, nih. Pembuatan bros inas craft jadi terbengkalai. Bukannya dari dulu juga mandek? Hehe iya. Payah nih. Maklum. crafter suka-suka. Dulu saja kewalahan untuk bisa meluangkan waktu menjahit bros, apalagi sekarang. Duh semangat...semangat!!! Pecut mana pecuuutt???

   Sekian dulu curhat dari saya yang lagi kangen banget pengen ngeblog. Maaf ya, saya jadi jarang blog walking ke blog teman-teman akhir-akhir ini. Doakan saya bisa lekas menyesuaikan diri dan kembali produktif (emang dulu produktif? :p) seperti sebelumnya. Sampai ketemu lagi, terima kasih sudah mampir di blog emak riweuh. 

  Satu lagi... berhubung sudah masuk pada hari Minggu tanggal 17 Agustus, mari kita semangat menyambut hari kemerdekaan RI. Dirgahayu Indonesiaku! MERDEKA!!!

22 komentar:

  1. Curat spesial di hari Kemerdekaan 17 Agustus 2014 ya Mak. Soal Blog Walking santai aja Mak. Kita semua juga pada punyi eh punya kesibukan masing masing. Jangan terlalu dippikirkan soal Blogwalking Hiehiheihee.

    Selamat HUT RI ya Mak
    Dirgahayu Republik Indonesia
    Semoga Bangsa Indonesia lebih maju lagi, dan jangan lagi banyak KORUPSI
    Hihihih. MErdka Mak..........

    BalasHapus
  2. Jadi emak emang riweuh bgt ya mak hihihi...tapi sebenarnya itulah seninya, kita jadi punya banyak pengalaman dengan keriweuhan kita...semoga cepat terbebas dari keriweuhan ya mak, salam merdeka...

    BalasHapus
    Balasan
    1. justru saya ga mau terbebas dari yg namanya riweuh, mak. sudah kebiasaan. kalo bengong malah galauw :D

      Hapus
  3. Wih mak bener-bener riweuh ya mak, semoga tak rempong deh hehehe, etapi sebenarnya kalau kita bisa menikmati keriweuhan setiap hari pastinya apapun yang terjadi tak pernah menyesalinya, namun tetap menjalaninya dg penuh semangat...salam merdeka ya mak

    BalasHapus
    Balasan
    1. tul betul betul. Semangaatt...merdeka!

      Hapus
  4. Tiap emak emang riweuh... Tapi emak satu ini emang LUAR BIASA riweuhnya, hehehe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. pasti ada yg lebih riweuh lagi dari saya. yakin :)

      Hapus
  5. Merdeka mak...

    justru riweuh itu yang bakalan dikangenin kalo dah gak riweuh mak..he he he he

    BalasHapus
    Balasan
    1. Merdeka!
      Hihi iyah mak. Sudah terlanjur mendarah daging. Pas lagi ga ada bocah malah celingukan dicariin biar riweuh :D

      Hapus
  6. Jebulnya kesundulan yaa. Tapi jadi repot dan riweeuh sekalian ya, Mak.

    Kalau abak2 udah gede, pasti gak riweuh lagiii. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyah :D
      kalo anak2 udah gede. nanti mau bikin keriweuhan sendiri ah, hehee

      Hapus
  7. biar riweuh yang penting tetep hepi hihi

    BalasHapus
  8. Semangat mak! Kita pasti bisa! Udah sebulan ini aku juga tanpa ART. Cucian lancar sih tapi nggak ada yg aku setrika hahahahaa. Setrikanya yang mau dipakai aja. Ini masih bingung adaptasinya *malah tsurhat

    BalasHapus
  9. Aku pun lagi punya anak pertama, Maaak.
    Emang riwueh. Riweuhnya karena nggak ngerti mau ngapain :D

    BalasHapus
  10. mari semangaaatt *gandengan*
    hihi iyah, idem mak, nyetrika memang bikin bete. aku cuma setrika baju seragam suami sama si Kk aja. lainnya blasss langsung pake :D
    adaptasi bertahap mak. jangan terlalu diforsir kerjaan. pernah aku seminggu ga ngepel rumah krna capek, hehe

    BalasHapus
  11. mari semangaaatt *gandengan*
    hihi iyah, idem mak, nyetrika memang bikin bete. aku cuma setrika baju seragam suami sama si Kk aja. lainnya blasss langsung pake :D
    adaptasi bertahap mak. jangan terlalu diforsir kerjaan. pernah aku seminggu ga ngepel rumah krna capek, hehe

    BalasHapus
  12. walaupun riweuh seorang ibu pasti punya cara melaluinya ya

    BalasHapus
  13. wah banyak juga y mbak riweuhnya hehe tapi tetep keren dah hehe

    BalasHapus
  14. jadi judulnya postingan curhat nih... hehehe... kalopun riweuh, tapi tetap semangat :)

    BalasHapus
  15. lebih asik riweuh daripada bengong mak, apalagi kalo ada anak2 lengkap ya. biar capek tapi hepi ;)

    BalasHapus

Silakan berkomentar dengan bahasa yang sopan, tidak berpromosi atau berjualan. Mohon maaf, komentar dengan link hidup akan saya hapus. Terima kasih :)

Related Posts Plugin” style=