Kamis, 11 September 2014

Aa Dilshad Masuk Pesantren



3 Agustus 2014. Kami sekeluarga pergi mengantar Aa Dilshad ke pesantren. Hari itu Aa akan resmi jadi murid santri di SMP Insan Kamil di Ciomas Bogor. Keputusan untuk masuk ke pesantren sudah dibicarakan sejak Aa duduk di bangku kelas 4 SD. Jadi, saat akan lulus SD, Aa sudah tahu akan melanjutkan ke sekolah SMP yang ada pesantrennya.

   Setelah semua persyaratan dan pendaftaran dilengkapi, tiba saatnya Aa pindahan dan membawa perlengkapan yang diperlukan untuk mondok di pesantren. Koper berisi pakaian, buku dan alat tulis, perlengkapan mandi, juga cemilan. Selain saya, Bapa, juga kedua adiknya yaitu Kk Rasyad dan Dd Irsyad ikut mengantar, ada Kakek dari Ciapus yang juga ikut. Rame-rame diantar nih, ceritanya.

Jalan kaki membawa barang-barang ke pesantren
   Letak pesantren untuk putra agak jauh dari pinggir jalan raya. Mobil diparkir di pinggir jalan, lalu kami harus berjalan kaki melewati rumah penduduk. Tidak apa-apa, hitung-hitung sekalian olahraga, hehe. Sampai di pesantren, bangunan besar tempat asrama pondokan para santri menyambut kami. Aa ditempatkan di sebuah ruangan besar di lantai dua. Satu ruangan ini menampung kurang lebih sekitar empat puluh santri.  

Lho kok diem? Kalo lagi nggak difoto, mereka loncat2!
   Tempat tidurnya bertingkat. Melihat tempat tidur tingkat, 3 boyz langsung norak dan segera bermain-main di atas tempat tidur tingkat. Tentu saja Aa Dilshad kegirangan karena dapat tempat tidur di atas. Tapi kata ustad kamarnya, posisi tempat tidur ini tidak tetap. Nanti juga anak-anaknya berpindah-pindah sendiri. Tuker-tukeran tempat gitu, hehe. 

Aa Dilshad di meja belajarnya
   Letak tempat tidur, meja belajar, dan lemari pakaian santri sengaja dibuat saling terpisah alias tidak berdekatan. Dengan begitu santri akan banyak berinteraksi dengan teman-temannya. Kamar mandi juga ada banyak. Jadi tidak perlu mengantri lama jika sudah waktunya mandi. Kamar mandi yang saya ambil fotonya adalah kamar mandi lama. Kamar mandi santri yang baru sedang direnovasi. 

Kamar mandi (lama) para santri. Yang baru sedang direnovasi.
   Setelah semua perlengkapan dibereskan, kami berbincang-bincang dengan ustad yang menjadi pengawas kamar. Kami diperbolehkan menelpon untuk menanyakan kabar. Tentu saja, jadwal menelpon adalah pada saat santri sedang beristirahat di kamar agar tidak mengganggu proses belajar. Ustadnya ramah dan baik. Kami para orangtua jadi tenang menitipkan anak kami pada beliau-beliau ini. Kami pun pamit pulang. Baik-baik ya, A.

Di depan kamar bersama Bapa, Kakek, dan Dd Irsyad
Menjenguk Aa Dilshad
  Hari Minggu berikutnya, tanggal 10 Agustus 2014 adalah hari yang dinanti-nanti. Sudah seminggu kami berpisah dengan Aa Dilshad. Duh, kangen sekali rasanya! Meski kami lumayan sering menelpon, tapi rasanya tidak sabar untuk ketemu sama Aa.  Sayang, acara kangen-kangenan itu harus dirusak oleh sebuah kejadian. Saya sebagai ibunya jadi tidak tuntas melepas kangen pada Aa Dilshad. Duh, antara marah, sedih, dan kesal. Akhirnya... pasrah saja deh.

 Karena terburu-buru, ada persyaratan yang belum dipenuhi oleh Aa Dilshad yang berencana mengikuti tes penempatan kelas. Saya harus kembali lagi membawa berkas dan persyaratan yang kurang ke sekolah sebelum tes dilaksanakan. Alhamdulillah. Ini saya manfaatkan untuk menuntaskan kangen saya yang tertunda pada hari Minggu kemarin. 

  12 Agustus 2014. Saya menitipkan Dd Irsyad pada Mba Titin di rumah. Mba Titin terpaksa tidak menjaga toko sampai saya kembali dari pesantren. Yah, daripada Dd Irsyad ikut dibawa naik angkot ke pesantren. Pasti riweuh. Mana saya belum tahu jalan dan nebak-nebak naik angkot apa saja dari rumah ke pesantren. Yup, nekad deh. Demi ketemu anak.

Selfie saat berdua dengan Aa Dilshad
   Hari itu hari yang menyenangkan untuk saya. Bisa kangen-kangenan sama Aa Dilshad. Kami bahkan mojok makan siang berdua. Dengan cueknya kami duduk di tangga dan makan sambil menikmati pemandangan rumah penduduk dari atas pesantren. Udaranya sejuk. Padahal matahari sedang tinggi-tingginya. Wah, kalau adem gini pasti tambah betah ya, A.

   Aa Dilshad menanyakan kabar orang-orang di rumah. Saya juga sempat menceritakan pertemuan saya dengan si penipu lama yang baru saja saya alami beberapa hari sebelumnya. Dulu, saat penipuan pertama, saya juga curhat sama Aa. Aa menyimak cerita saya dan ikut gemas. 

   Kami berbagi tawa bersama. Saya menceritakan Dd Irsyad yang terjatuh dan aduh-aduhan dengan lucu. Aa tertawa. Hari itu saya benar-benar sangat bahagia. Kangen saya pada Aa pun terobati saat itu juga. Sayang, saya harus segera pulang karena langit tampak mendung. Aa mengantar saya ke depan setelah minta ijin keluar sebentar pada ustad. Sampai di depan jalan, saya tidak tega melepas Aa. Jadi, saya antar lagi sampai ke pesantren. Pa anteur anteur julang dong namanya, hehehe (= artinya mengantarkan orang yang sudah mengantar).

   Lega sudah. Persyaratan ikut tes penempatan kelas sudah terpenuhi. selanjutnya tinggal berdoa untuk hasil yang terbaik bagi Aa. Ibu dan Bapa pasti mendukungmu, Nak. Bagaimana hasil tesnya? Aa lulus masuk ke kelas apa? Tunggu ceritanya di postingan berikut, ya.

Mengajak Aa Keluar Jalan-jalan
Pada minggu-minggu awal, santri tidak boleh diajak keluar oleh keluarganya. Selanjutnya, sudah boleh kok. Tapi jangan lupa ijin dulu, ya. Asyiikkk! Yuk, kita culik Aa Dilshad, hehe. Nggak kok, kita bawa Aa nggak jauh-jauh. Cuma ke rumah Kakek di Ciapus dan membeli keperluan Aa yang kurang. Horeee! Senangnya!

Nyulik Aa Dilshad dulu
   Hari minggu selanjutnya jadi menyenangkan. Pernah kami mau ke pesantren, ee ternyata Aa sudah ikut diajak keluarga temannya ke Mall Botani. Jadinya kami nyusul ke sana deh. Minggu kemarin kami juga bisa membawa Aa ke rumah Kakek lagi. Saya sih seneng bisa bawa Aa pergi keluar setiap minggu. Tapi kami berusaha supaya tidak terlalu sering juga. Nggak enak sama ustad pengawas kamar. Etapi kalo boleh diajak pergi, kenapa enggak pergi aja? Hehehe.

   Belajar yang rajin ya, A. Sampai ketemu lagi hari Minggu berikutnya ya... 

17 komentar:

  1. Wah, pasti senang ya Mbak Dilshad masuk ke pesantren. Bisa dibayangkan Mbak pasti terharu melepas anak sulung ke pesantren, walaupun dekat tentu sangat merindukannya. Hebat ya baru SMP udah berani jauh dari ortu.

    Kamar mandinya banyak, jadi ga perlu antre banget ya. Semoga betah dan ilmunya berkah. Sehat dan pintar ya A Dilshad! :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah, Aa mau masuk pesantren. Kami sengaja pilih pesantren yg dekat, biar gampang kalo kangen, hehe.
      Iya, kalo kamar mandi ada banyak, ga usah rebutan jadinya.
      Aamiin. Terima kasih untuk doanya ya Mas ^_^

      Hapus
  2. Saya pengen banget memasukkan anak ke pesantren selepas SD nanti, tapi bayangan jelek tentang pesantren membuat anak saya takut. MEnurutnya pesantren itu menyeramkan, gurunya/ustadznya galak, aturannya ketat, dsb....padahal menurut saya pesantren adalah tempat yiang tepat untuk anak jaman sekarang, sambil menimba ilmu juga mendalami ilmu agama.....mengingat sekolah umum sudah tidak begitu aman....TFS ya mak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti bayangannya tentang pesantren mesti diganti dg yg positif, Mak. Dulu Aa Dilshad baca buku Negeri 5 Menara. Juga nonton filmnya. Jadi punya bayangan spt apa pesantren itu. Tapi kalo anaknya memang belum mau masuk pesantren, ya jangan dipaksakan ya Mak ^_^

      Hapus
  3. Kebayang rindunya sama Aa Dilshad ^^
    yg betah, ya, a, yg rajin sekolahnya.

    *gemes pengen nyubit dd Irsyad :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rinduuu kangeen....hu hu...tapi harus iklhas melepas sang buah hati :')
      Iyah semoga Aa betah dan rajin belajarnya di sana.

      Au au Ateu Melly, Dd Irsyad jangan dicuwbit :D

      Hapus
  4. waah senengnya ya nganter aa-nya ke pesantren, semoga sehat, tekun, dan jadi anak sholeh yang sukses, aamiin

    BalasHapus
  5. Kebayang pasukan riweuh berkurang satu pasti jadi rada sepi ya mak..kangen berat juga pastinya ya...untung deket jd bisa sering nengokin. Moga2 aa Dilshad betah n makin pinter disana ^-^

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyah sepi bin kangen anaku ilang satuu...
      Aamiin. Makasih doanya Ateu Muna ^_^

      Hapus
  6. Selamat ya Aa, moga tambah pinter, soleh, dan mandiri :)

    BalasHapus
  7. wah selamat ya aa dilshad, semoga bisa belajar dengan baik di pesantren :)

    ikutan lomba yuk di situs dicuekin.com :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin. terima kasih sudah mampir :)

      Hapus
  8. Aduh, aku sediiih aa bobok sendiri. Tapi aa kelihatannya nyantai2 aja. Anak pemberani :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan sedih...boboknya rame2 malah :D
      alhamdulillah Aa sejauh ini ga ngeluh apa2 ttng pesantrennya :)

      Hapus
  9. Subhanallah..jadi sejak kls 4 ya mak sosialisasinya..saya juga pengennya zaidan SMP nya di pesantren..dr sekarang masih kls 2 suka bilang sih tp masih kadang mau kadang ngga

    BalasHapus

Silakan berkomentar dengan bahasa yang sopan, tidak berpromosi atau berjualan. Mohon maaf, komentar dengan link hidup akan saya hapus. Terima kasih :)

Related Posts Plugin” style=