Sabtu, 11 Oktober 2014

Naik Kereta ke Sukabumi part 1: Makanan Enak


Jumat, 3 September 2014. Tiket kereta Pangrango rute Bogor - Sukabumi sudah ada di tangan. Juga tiket untuk arah sebaliknya dengan kereta Siliwangi. Kami berangkat pagi hari dari rumah, naik krl dari stasiun Bojong Gede ke stasiun Bogor. Ini pertama kalinya Dd Irsyad naik kereta. Jangan tanya betapa senangnya dia hari itu. Aa Dilshad dan Kk Rasyad sudah pernah naik kereta sebelumnya ketika akan main ke Depok. Namun sepertinya mereka berdua sudah lupa. Jadi, ada tiga anak yang bergembira dan norak saat naik kereta.

Sampai di stasiun Bogor, kami berjalan kaki menuju stasiun Paledang tempat kereta api menuju Sukabumi diberangkatkan. Jaraknya cukup dekat, yaitu di seberang stasiun Bogor. Tepatnya di belakang ruko yang ada restoran KFC. Setelah menunggu cukup lama (karena kami datang setengah jam lebih awal), akhirnya kereta pun tiba. Kami naik kereta. Berangkat ke Sukabumi! Horee! Naik kereta api... tut tuuut!

Anteng bener lihat pemandangan dari jendela kereta 

Perjalanan kali ini adalah pertama kali bagi kami sekeluarga tanpa naik mobil pribadi. Eh salah, mobil Oom Boss deng, alias mobil dinas. Saat merantau kami selalu jalan-jalan menggunakan mobil. Sekarang Dd Irsyad sudah besar. Sudah bukan bayi lagi. Kayaknya seru juga buat diajak backpacker-an. Ternyata, backpacker bawa tiga anak pecicilan masih riweuh juga. Tidak boleh lepas dari pengawasan! Itu saja kuncinya.

Jujur, saya dan Bapa tidak tahu akan ke mana saja saat kami tiba di Sukabumi nanti. Tujuan utama tetap tempat wisata Selabintana. Tempat lainnya, gimana nanti aja deh. Apalagi kami pergi pada hari Jumat (karena tiket hari Sabtu sudah habis). Kami juga harus mencari mesjid untuk shalat Jumat nanti. Maunya sih, mesjid berdekatan dengan tempat makan agar saya dan Dd Irsyad bisa menunggu dengan santai sambil makan.

Di kereta Pangrango kelas ekonomi ac menuju Sukabumi

Perjalanan di atas kereta selama dua jam kami tempuh dengan selamat. 3 boyz semuanya tertidur di kereta. Mereka masih mengantuk karena sudah bangun sejak subuh. Turun dari kereta, kami bersiap untuk mencari angkot menuju ke Selabintana. Tiba-tiba, di depan pintu keluar banyak orang yang menawarkan jasa carteran angkot. Seorang sopir yang gigih berhasil memikat kami untuk mencarter angkot ke beberapa tempat wisata. Mengingat keterbatasan waktu karena harus kembali naik kereta pukul 15.45 WIB, maka kami putuskan untuk mencarter angkot untuk mengantarkan kami menikmati kota Sukabumi. Eh kalau nyarter angkot begini, masih sah disebut backpacker nggak sih?

You know what? Waatt... Angkotnya berwarna pink! Aih, unyu pisan! Ternyata warna angkot di Sukabumi dibedakan berdasarkan rutenya. Yang saya lihat sih perasaan ada warna biru muda, hijau muda, kuning, dan merah. Naik angkot pink sudah bikin 3 boyz seneng, lho! Di Bogor kan, angkot cuma dua warna yaitu biru dan hijau.


Serasa angkot milik pribadi
Pemandangan dari dalam angkot

Tempat tujuan pertama kami adalah beli moci! Hihi, malah beli oleh-oleh dulan ya. Strategi menghemat waktu nih. Kami pergi ke tempat terdekat dulu. Ingat! Ingat! Waktu terbatas! Kami juga tidak berlama-lama di tempat penjualan moci yang letaknya jauh masuk ke dalam gang sempit ini.

Di depan toko moci Lampion

Ternyata, moci jaman sekarang kemasannya sudah modern. Tapi masih ada kok, moci kemasan lama dengan keranjang bambu kecil yang disusun bertingkat. Demi kepraktisan, saya pilih moci dalam kemasan kotak. Rasanya juga bervariasi. Ada rasa coklat, keju, kacang hijau, wijen, pandan, wah apalagi ya. Saya dan anak-anak paling suka coklat dan keju. Jadi moci rasa kombinasi hanya kami beli satu kotak saja. Saya juga kurang tahu isinya apa saja, karena sudah keburu habis duluan. Siapa cepat dia dapat, hehe.

Moci yang menggoda selera

Selanjutnya, makan siang sekaligus shalat Jumat. Supir sekaligus guide kami menyarankan sebuah tempat makan bernama Mami-u. Hah? Apa tuh? Ternyata itu adalah singkatan dari Mamih Ungu. Sebuah restoran yang terletak di jalan Brawijaya. Tentu saja harus dekat dengan mesjid, supaya Bapa dan anak-anak bisa sekalian shalat jumat. 


Ternyata, resto dan kafe ini suasananya cozy banget! Saung-saung lesehan dibuat bertingkat. Saya pilih untuk duduk lesahan di lantai atas saja. Sekalian menikmati suasana asri halaman belakang rumah yang disulap jadi restoran ini.


Suasana Restoran Mamih Ungu

Saung lesehan di atas

Pesan apa? Tentu saja kami minta menu spesial andalan tempat makan ini. Saya memesan memesan nasi uduk ungu (dasar pencinta ungu). Aa Dilshad pesan nasi uduk hijau. Sedangkan porsi makan Kk Rasyad dan Dd Irsyad memang belum banyak. Jadi, seporsi nasi putih dengan cumi goreng tepung sudah cukup untuk mereka berdua. Bapa tidak memesan makanan karena sedang menjalankan puasa arafah. Untuk minum,saya pilih yang gratisan saja alias teh tawar (hihi irit yak). Anak-anak memesan blue sky milk (Kk Rasyad), strawberry milkshake (Dd Irsyad), dan Aa Dilshad pesan apa yaa saya lupa namanya. Berikut penampakan makanan dan minuman pesanan kami (minus cumi yang nggak sempat difoto karena keburu dimakan): 

Warna hijau pada nasi dari cabe hijau tanpa biji
Warna ungu pada nasi dari ubi ungu
Minuman pesanan 3 boyz

Tidak lama kemudian, adzan dhuhur berkumandang tepat setelah kami selesai makan. Bapa, Aa Dilshad,dan Kk Rasyad bergegas menuju masjid yang ada di dekat restoran. Saya menunggu di restoran bersama Dd Irsyad. Tadinya Dd ngotot ingin ikut.Tapi saya memelas minta ditemani Dd, "Temenin Ibu, dong. Nanti Ibu diculik, lho!"  Padahal sih, saya cuma khawatir tidak tahan buat ngelayap sendirian, hihi... enggak deng!


Fotografernya maksa pengen mejeng

Setelah para lelaki kembali dari shalat jumat, saya segera bersiap untuk shalat dhuhur di mushala restoran. Saya membayar di kasir (harganya cukup terjangkau), lalu melangkah keluar menuju tempat parkir. Tiba-tiba... prang! Sebuah pot keramik di teras rumah pemilik restoran pecah! Kk Rasyad muncul dari kerimbunan tananman hias dengan wajah takut. Rupanya, Kk sedang bersembunyi dan berniat untuk mengagetkan Aa dan Dd. Itu penjelasannya saat saya tanya sedang apa di situ.

Saya dan Bapa tidak marah. Saya lalu memanggil pelayan restoran untuk memanggil pemilik rumah. Kami siap mengganti pot yang pecah tersebut. Deg-degan juga saya saat menunggu si empunya rumah muncul. Apakah kami akan dimaki-maki? Berapa biaya ganti rugi yang harus kami keluarkan? Sementara Kk diam saja karena merasa bersalah.


Guci yang pecah. Kayaknya ini beli di Plered

Pintu rumah terbuka. Seorang wanita lanjut usia muncul. Bapa langsung menjelaskan duduk perkaranya dan meminta maaf dalam bahasa Sunda. Saat kami utarakan akan mengganti biaya kerusakan, ibu tersebut tidak mau diberi ganti rugi dan mengikhlaskan pot keramik tersebut. Alhamdulillah, kami mengucapkan terima kasih dan segera pergi melanjutkan perjalanan.

Bersambung dulu ya...

34 komentar:

  1. Yaa begitulah Mak,kalau punya anak boys yang masih pecicilan, harus ekstra segala-galanya, saya juga 4 laki 1 perempuan sudah rempongg banget walau yang tiga sudah ABG, belum bisa diandalkan buat jaga adiknya yang duo unyu kalau jalan2, mesti ada singa betina mengaum dulu baru mereka nurut hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waa jadi ada lima dong! *lapkeringet*
      Singa betinanya pasti galak, hihi

      Hapus
  2. Asyik banget backpacking rame2...kebayang seru n riweuhnya ;)
    Btw kl nadia liat angkot pinknya bisa2 ga mo turun dia :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyah maak...biarin deh riweuh, yg penting boyz seneng :)
      Kalo Nadia ga mau turun sama yg warna pink, aku ga mau turun sama yg warna ungu, hehe

      Hapus
  3. HOreee, naik kereta api rame2, pasti seru tuh.

    Moci Kaswari emang terkenal ya, soalnya sering dapet oleh2 itu kalau ada yg pulang dari Sukabumi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, mak dey. katanya di situ yg paling top

      Hapus
  4. Kalau ke Sukabui itu sudah illfeel duluan sama yang namanya macet .
    KAlau ada kereta gini enk banget ya... dari Jakarta bisa naik commuter line ke BOgor, terus dari Bogor bisa naik kereta ke sukabumi ya ... bisa menikmati liburan tanpa khawatir macet

    Thanks sharingnya ya mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, Mak Astri. Krna macet itu kami jadi males pake mobil.
      Ternyata naik kereta enak banget. Buat sang supir ga pegel nyetir, n yg jd penumpang ga pegel duduk gara2 macet :)
      Keretanya ac semua. Enak banget. Selamat mencoba jalan2 naik kereta ke Sukabumi, Mak :)

      Hapus
  5. Muantappss makanannya unik dan menggoda selera, BTW mak blognya dibikin sendiri atau ada yang bantuin, suka deh, info ya mak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makanannya memang enak, mak :)
      Kalo tampilan blog, aku minta tolong sama Mak Shinta Ries (ga ngerti soalnya alias gaptek parah :D)

      Hapus
  6. Hihi kebetulan ya pecinta ungu ketemu kafe ungu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyah, mak niar. makanya langsung pesen nasi ungu ^_^

      Hapus
  7. Hmmm.. jadi pengen ke Sukabumi..

    BalasHapus
  8. Nasinya warna-warni, menarik selera makan bocil tuh :)

    BalasHapus
  9. Inaaaaa.....ceritera pengalamannya kereeennn....seneng bacanya.... Salam sayang untuk semua ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih sudah mampir ke sini dan baca tulisanku.
      aih, siapa ini...kok anonim? ^_^

      Hapus
  10. Nah, aku pengen bgt nih ke Sukabumi, menjelalah kuliner diatas, pernah liat ditivi soalnya..hihi
    deket kan, ya mak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah pernah masuk tv ya? aku kok ga tahu (wong jarang nonton tv)
      deket jauhnya kurang tahu, soalnya kita dari moci ke tempat makan ini.tapi di sukabumi kayaknya ga ada yg jauh deh :)

      Hapus
  11. wah asik pake bangete backpackeran bareng2 anak2 begini mak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. asyik mak...ayo ajak 3 boys-nya backpackeran ^_^

      Hapus
  12. huaa, pasti seruu banget nih jalan-jalannya :D

    btw mak, aku baru tau lho kalau naik kereta ke sukabumi dari stasiun paledang, aku kira masih di stasiun bogor juga --"

    BalasHapus
    Balasan
    1. seruu banget :)
      iya, tdnya aku jg ngira gitu, ran. ternyata harus jalan kaki lagi ke stasiun kecil yg ngumpet di balik ruko.

      Hapus
  13. jadi pengen juga ngajakin Keke dan Nai jalan2 kayak gini. Enak2 sekarang2 kali ya mumpun belum musim hujan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. coba, mak. mayan hemat waktu ga kesel kena macet.
      hujannya masih malu2, bisa tuh jalan2nya pas wiken nanti ^_^

      Hapus
  14. kreatif ya mak nasi uduknya warna warni gitu..anak2 pasti suka banget

    BalasHapus
  15. baca postingan ini jdi pengen pulkam ke sukabumi.. :( di mamih-u nasi tutug oncom'y juga juara! :D,klo dri stasiun emang ribet klo mau kmana2,apalagi bawa krucil,carter angkot udh bener bgt tuh mak... ^-^

    BalasHapus
  16. aakkhh, keduluan mak Inna, ke Sukabumi pakai kereta Pangrango. abis baca postingan ini, jadi makin penasaran pengen ngebolang seperti ini juga.

    BalasHapus
  17. Mba mau tanya beli tiketnya bisa online ga ya? soalnya aku blm pernah beli tiket keluar kota jd ga tau.. heheh thanks mba

    BalasHapus
  18. bisa mba. kalau bingung, sekarang jg bisa beli tiket kereta di minimarket :)

    BalasHapus
  19. carter angkot berapa mbak ongkosnya

    BalasHapus
  20. Bu. Tolong rincian biaya keseluruhny donk

    BalasHapus
  21. Harga tiket kereta ekonomi 20rb, eksekutif 50rb.
    Carter angkot 150rb untuk seharian keliling kota. Mungkin sekarang sudah naik harganya

    BalasHapus

Silakan berkomentar dengan bahasa yang sopan, tidak berpromosi atau berjualan. Mohon maaf, komentar dengan link hidup akan saya hapus. Terima kasih :)

Related Posts Plugin” style=