Jumat, 19 Desember 2014

Hamil dengan Spiral



Hamil dengan spiral. Bagaimana bisa? Tentu bisa. Spiral atau KB spiral adalah alat kontrasepsi pencegah kehamilan buatan manusia. Manusia boleh berusaha, tapi tetap Tuhan yang menentukan. Kita bisa saja sudah berupaya agar tidak hamil. Namun jika Allah berkehendak, maka tumbuhlah janin di rahim seorang wanita meskipun ia menggunakan alat kontrasepsi.

  Awalnya, saya tidak percaya bisa hamil dengan spiral. Ini spiral ketiga bagi saya. Sebelumnya saya sudah pakai setelah melahirkan anak pertama dan kedua. Selama menggunakan spiral, saya merasa tidak ada masalah. Menurut dokter, penyebab kehamilan saya adalah posisi spiral yang bergeser. Seharusnya, saya rutin kontrol ke dokter kandungan selama memakai spiral. Saya lupa memeriksakan diri, karena sibuk pindahan rumah dari Bogor ke Palangkaraya. Saat itu, kemungkinan besar posisi spiral bergeser dari tempatnya hingga kehamilan tidak bisa dihambat

Alat kontrasepsi spiral (sumber foto)
  Ketika diperiksa, usia kehamilan saya ternyata sudah berusia empat minggu. Dokter meminta saya untuk kembali lagi bulan depan, saat janin berusia dua bulan. Saat itu jantung bayi sudah kuat dan spiral bisa dilepas. 

  Bulan berikutnya, saya kembali menemui dokter kandungan untuk melepas spiral. Sayang, posisi spiral sudah terlanjur melekat pada ketuban. Jika ditarik paksa, air ketuban bisa pecah dan janin pun gugur. Jika saya ingin melanjutkan kehamilan, maka saya harus meneruskan kehamilan ini bersama dengan spiral di dalam rahim saya. Kemungkinan terburuk adalah bayi yang tumbuh besar bisa mendasak spiral dan memecahkan air ketuban. Bayi akan lahir prematur. 

  Duh, ngeri sekali mendengar penjelasan dokter! Akhirnya, setelah berdiskusi dengan suami, kami berdua memutuskan untuk tetap mempertahankan bayi ini. Anak adalah rejeki dari Allah SWT. Jangan sampai disia-siakan. Jika kami diberi kepercayaan untuk punya anak lagi sekarang, maka kami harus menjalaninya. 

  Saya menjalani kehamilan ketiga di usia 34 tahun dengan perasaan sering cepat lelah. Untung saja ada asisten tidak menginap yang membantu bebenah rumah, cuci baju, dan setrika. Urusan memasak dan mengurus Aa Dilshad dan Kk Rasyad (masing-masing berusia 6,5 tahun dan 2,5 tahun) tetap saya sendiri yang mengerjakan.

  Setiap kali di-USG oleh dokter kandungan, saya selalu bertanya, “Spiralnya ada di mana, Dok?” Dokter bilang kadang ada di bagian kaki, di samping si jabang bayi, atau di dekat kepala. “Aman kok, Bu.” jawabnya menenangkan.

  Menginjak bulan keenam, saya mulai deg-degan. Saya takut sekali spiral itu akan memecahkan ketuban. Aduh, aduh... semoga tidak terjadi! Saya tidak mau anak saya lahir prematur!
Dd Irsyad saat baru lahir
  Bulan kesembilan tiba. Alhamdulillah, akhirnya anak ketiga kami lahir melalui operasi sesar pada tanggal 6 Agustus 2010. Kami beri nama Irsyad Nawaf Zahir. Sebuah doa agar dia kelak jadi penerang dan pemimpin. Aamiin.

Bagaimana dengan spiralnya? Syukurlah, spiral hanya menempel di rambut bagian atas dan bekasnya cepat menghilang. Andai menempel di pipi, dokter bilang bekasnya juga bisa hilang beberapa hari kemudian.

Bahagia rasanya hati ini. Anugerah yang tidak disangka ini kini sudah tumbuh besar, sehat, lucu, ceriwis, usil, centil, ah apa lagi ya. Banyak deh ulah anak 4 tahun ini yang selalu membuat rumah kami menjadi ramai. We love you, Dd Irsyad.

 "Tulisan ini diikutsertakan dalam GA Hamil dan Melahirkan ala Bunda Salfa." 

24 komentar:

  1. Maha Besar Allah yang memungkinkan segala sesuatu terjadi ya Mak....

    BalasHapus
  2. Kaya temen kantorku ni mak..spiral jg bertahan sampe lahir. Syukurlah ibu anak sehat ya. Goodluck ngontesnya mak 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyah mak Muna. Aku deg2an bngt takut ada apa2. Alhamdulillah bs lahir dg selamat :)
      Makasih mak

      Hapus
  3. Hihihihiiii kirain hamil lagi mak. Allah memang mahakuasa, semuanya mungkin, demikian pula sebaliknya jika Beliau belum menghendaki. Jadi tau sejarah dedek :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aww pensiun dl ah haha...
      Betul mak. Sdh rencana Allah kami punya Dd lebih cepat dr yg direncanakan :)
      Eia anak yg laen jg ada ceritanya lhoo *gak ada yg nanya* :D

      Hapus
  4. subhanallah mbak... mrinding saya bacanya...
    untung ya, nggak kenapa-kenapa...

    mampir juga kemari mbak... http://gubugkecilsangentung.blogspot.com/2014/12/kemanapun-tujuannya-cheria-saja.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Alhamdulillah, yg ditakutkan ga terjadi.
      Makasih u kunjungannya. Nanti sy mampir :)

      Hapus
  5. duh, rasanya kok sakit gitu ya mendengarnya mak :(

    BalasHapus
  6. ngilu saya bacanya...
    alhamdulillah ya dd irsyad ga knp2... malah skarang udah jd balita yg sehat & lucu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah. Yg tidak diduga malah skr jd anak yg menggemaskan :)

      Hapus
  7. Alhamdulillah sehat dan lancar ya Mak. Adiknya teman ada yang kejadian hamil dg spiral, akhirnya prematur dan terus dipantau. Sayangnya Allah berkehendak mengambilnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, alhamdulillah :)
      duh belum rejekinya ya mak :(

      Hapus
  8. Aaaaich, aku belum pernah KB Mak, belum berani karena efek sampingnya, waktu itu dua hari minum pil, efeknya aku enggak bisa bangun...jadi yooo gak KB. Sehat selalu ya dede Irsyad

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo ragu sebaiknya ga usah mak Astin. Takut kenapa2 nantinya.
      Iya, makasih Ateu :)

      Hapus
  9. Kenapa IUD juga bisa bocor ya mak? memang semua kuasa Allah SWT, Iud hanyalah buatan manusia, karena Tuhan yang berkehendak. kasus kehamilan karena iud, pernah terjadi sama teman saya, tp dia keguguran karena jatuh. Yang saya alami dengan pemakaian IUD, malah tersiksa, karena begitu sakit kalau haid datang mak. knapa ya kira2?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sbenernya ga bocor mak, cuma posisinya yg bergeser membuat fungsinya tdk maksimal lg dan kehamilan bs terjadi *cmiiw*
      Kalau terasa nyeri, sebaiknya konsul ke dokter lg, mak. Barangkali posisinya ga pas, makanya nyeri. Aku jg gt wktu pertama pakai, sering nyeri kalo kecapean.Kt dokter spiralnya geser. Stl dibetulin jd ga sakit lg.
      Pengguna spiral sebaiknya tdk sering kerja angkat yg berat2 mak. Khawatir posisinya bergeser.
      Kalau sdh ke dokter n tnyta bukan krna geser, mgkin ga cocok pakai spiral mak. Semoga jawaban ini bs membantu dan semoga ga nyeri lg :)

      Hapus
  10. Aku juga pake IUD nih mak, dan gak pernah ngecek, udah 2,5 tahun. Serem juga ya, mak >.<

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rutin dicek setahun sekali, mak Leyla. Meski ga ada keluhan. Biasanya cm di USG doang u cek posisi spiral. Periksa dalam dilakukan kalo ada keluhan or benerin poaisinya yg geser aja. Dokterku dulu ngasih kartu kontrol u mengingatkan kapan hrs kontrol. Berhubung kartunya hilang, jadi lupa deh :D

      Hapus
  11. adk ipar juga pakai spiral dan hamil, rejeki dari Allah :)

    BalasHapus
  12. Halo Mba Riana
    Saya pakai KB IUD juga dan sekarang saya hamil 7 minggu.. Agak khawatir.. Tapi mudah-mudahan Allah selalu menjaga kandunganku yaaa.
    AMiinnn

    BalasHapus
  13. Memang bisa ya mak.. Saya dengar beberapa cerita serupa. Saya sendiri pakai IUD sampai sekarang. Semoga masih efektif 😇😍😎😘

    BalasHapus

Silakan berkomentar dengan bahasa yang sopan, tidak berpromosi atau berjualan. Mohon maaf, komentar dengan link hidup akan saya hapus. Terima kasih :)

Related Posts Plugin” style=