Selasa, 30 Desember 2014

Ngala Tutut


Suatu hari, saya diajak Bapa melihat komplek baru di dekat sawah milik keluarga di Ciapus. Andai komplek tersebut berkembang, kemungkinan besar sawah-sawah di sekitarnya akan dibangun menjadi perumahan juga. Setelah melihat sendiri dengan berpura-pura menjadi pembeli, ternyata kemungkinan perluasan lahan tersebut belum bisa dipastikan. 

  Dari komplek baru itu, kami memutuskan untuk sekalian melihat sawah. Saat itu sawah sudah selesai dipanen dan siap untuk ditanami. Saya melihat ada banyak sekali tutut di sawah! Wah, asyik! Jadilah sore itu kami ngala tutut (mengambil tutut) sedapatnya dengan berbekal kantong kresek temuan. Sayang, anak-anak tidak ikut. Saya pun berencana untuk kembali ngala tutut  minggu depan. Sekalian mengajak Aa dengan menjemputnya dari pesantren.

Ngala tutut di sore hari
  Minggu berikutnya, pagi-pagi pasukan riweuh sudah turun ke sawah. Tentu saja Aa Dilshad sudah dijemput dari pesantren sebelumnya. Mereka senang sekali diajak ngala tutut. Oia, kami semua sengaja belum mandi lho. Nanti saja sekalian mandinya, setelah main kotor-kotor di sawah.

Yuk, nyemplung ke sawah!
  Setelah minta ijin pada Mang Jana yang menggarap sawah dan kebun di wilayah ini, kami segera nyemplung ke sawah. Wah, ternyata agak dalam juga untuk ukuran kaki Dd Irsyad. Dd juga sulit melangkah karena tanah berlumpur yang berat. Karena takut, Dd tidak ikut nyemplung dan hanya mengamati kami dari saung yang ada di tengah sawah.

Dd takut nyemplung
Dd Irsyad menunggu di saung
  Sementara Dd Irsyad menunggu di saung sambil ditemani Bapa, saya bersama Aa Dilshad dan  Kk Rasyad asyik sendiri menangkap tutut dengan berbekal ember dari rumah Kakek. Kakek juga datang menyusul kami ke sawah. Kakek hanya geleng-geleng kepala saja melihat kedua cucunya yang ribut bin heboh sendiri saat ngala tutut.

Eh itu tututnya ada banyak di sana!
Bapa ikutan juga ngala tutut
Lumayan, udah dapet banyak!

Ini dapet tutut lagi!
  Yap! Kami bersenang-senang di sawah. Teringat field trip Aa dan Kk si sekolahnya beberapa tahun yang lalu. Dalam field trip itu ada kegiatan nyemplung ke sawah dan bermain kotor-kotoran! Seru, tapi harus bayar dulu. Sedangkan kegitan ngala tutut yang kami lakukan ini sepenuhnya gratis tis tis tiis! Asyik kaan ^_^

We're having fun!
 Bukan hanya tutut yang menjadi incaran, ternyata boyz tertarik untuk menangkap hewan lain. Kk Rasyad mahir sekali menangkap anak kodok dan keuyeup (kepiting kecil). Bahkan belalang juga sempat ditangkap, namun lepas lagi karena bisa meloncat. Kodok kecil yang semula dikumpulkan di dalam plastik juga akhirnya kabur, haha.

Tutut dan keuyeup (kepiting kecil)
Dapat kodok kecil!

Kk Rasyad serius nyari keuyeup
  Dd Irsyad lama-lama bosan mengamati kami dari kejauhan. Akhirnya, Dd ikut turun juga. Agak takut-takut, Dd ikut nyemplung di sawah yang lebih dangkal. Dd sempat menarik celananya tinggi-tinggi. Setelah saya bilang Dd boleh main kotor-kotoran, baru dia menurunkan celananya dan membiarkan lumpur mengotorinya. Agak pembersih juga rupanya Dd ini, hihi.

Akhirnya Dd ikut nyemplung juga
Keuyeup tangkapan Kk Rasyad
  Kk Rasyad yang terlihat paling nggak bisa diam. Dia bersemangat sekali! Saking semangatnya, Kk sempat jatuh terpeleset saat berlari di atas pematang sawah sesaat setelah saya memfotonya. Untung pas jatuh tidak sampai terluka. Duh, hati-hati ya sayang!

Kk Rasyad jatuh di dekat saung

  Matahari sudah semakin tinggi. Jika panas matahari mulai terik, tutut akan kembali bersembunyi di balik lumpur. Mereka akan muncul lagi pada sore hari saat suasana sudah teduh. Kami semua juga sudah cukup lelah. Perlu mandi dan yah lumayan lapar juga nih. Yuk, kita pulang dulu ke rumah Kakek.

Mari kita pulang!
 Sebelum pulang, Mang Jana bilang kami boleh mengambil beberapa tanaman di kebun untuk dimasak. Di ujung sawah, dekat makam Nenek, ada kebun yang penuh dengan sayuran. Bapa memerik kangkung, kemangi, dan tanaman untuk lalapan bernama daun babadotan (bahasa Indonesianya apa ya?).

Bapa memetik daun lalapan di kebun
  Sampai di rumah Kakek, kami semua langsung mandi. Anak-anak anteng main keuyeup dan ikut membantu mencuci tutut. Saya dan Rona (keponakan perempuan) segera memasak di dapur. Rani (adiknya Rona) dan Kakek bolak-balik ke warung membeli beberapa bahan. Hari itu kami makan siang dengan lahap. Laper euy! Nasi hangat, goreng ikan asin peda, sambal terasi, lalapan segar, dan oseng kangkung segera ludes dalam waktu singkat (sampai nggak sempat difoto saking kelaparannya, hehe). 

  Sedangkan tutut memang agak lama memasaknya, jadi baru matang setelah makan siang selesai. Jadi yang sempat difoto ya cuma tutut saja, nih. Tutut ini sukses dibagi-bagikan kepada siapa saja yang mau. Dapet seember penuh, bo! Begitu matang dapat satu panci besar! Mau? Sini sini ^_^

Tutut matang dengan bumbu pedas yang nikmat
  Nah, gimana... seru kan acara ngala tutut ala pasukan riweuh ini? Saya bahagia sekali bisa membuat anak-anak senang. Let's colouring their childhood with beutiful memories! Kk Rasyad dan Dd Irsyad bahkan sempat bilang, "Nanti ngala tutut lagi yaa!" Alhamdulillah, saya sebagai bebegig sawah  ibu mereka kemudian tersenyum bahagia....

Bebegig sawah (orang-orangan sawah)

18 komentar:

  1. lagsung di kenyot ya tututnya enak :)

    BalasHapus
  2. Wah, di jawa namanya tutu ya? Kalau daerah kami namanya Cuco hehe..
    Rasanya enaak. Salam kenal ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal kembali :)
      wah baru denger namanya cuco

      Hapus
  3. Blognya saya follow, kalau berkenan follow balik ;)

    BalasHapus
  4. makkkkk adem banget suasananya pengen juga deh main2 ke sawah seperti itu, ademnya mah nggak ketulungan bener2 bersahabat dgn alam nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyah maak,,,sejukk banget ampe kita ga keringetan nih.
      yuk main kesini :)

      Hapus
  5. seru banget mak....
    hahaha ... itu bebegig sawah beneran....
    saya belum pernah nyobain tutut, pdhl di Serang ada yg menjualnya. dan saya baru tahu kalau tutut itu diambilnya di sawah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyah kenalin, saiyah bebegig sawah beneran, hahaa
      cobain mak, enak lhoo ^_^

      Hapus
  6. terakhir ngala tutut waktu jaman SD dulu, liburan di Garut.
    baheula pisan !

    BalasHapus
  7. wih serunya , ini bagus banget buat anak-anak bermain. Gerak motoriknya akan berkembang dg baik dan badan menjadi sehat

    BalasHapus
  8. seru bgt ya..nangkap tutut disawah...

    Bagaimana rasanya tuh Bu...hi hi belum pernah nyobain tutut....

    BalasHapus

Silakan berkomentar dengan bahasa yang sopan, tidak berpromosi atau berjualan. Mohon maaf, komentar dengan link hidup akan saya hapus. Terima kasih :)

Related Posts Plugin” style=