Senin, 06 April 2015

Cilu yang Cantik

 

Kami jatuh cinta pada pandangan pertama.Wajahnya cantik. Tatapannya lembut. Bulunya berwarna indah. Hei, kamu kan kucing milik tetangga. Kenapa malah main ke sini terus? Agak tidak enak hati, namun kami memberinya makan. Mungkin, di rumah pemiliknya sudah terlalu banyak kucing. Jadi, kucing yang sebenarnya adalah induk dari kucing-kucing yang ada di rumah tetangga saya itu sering mampir ke rumah. Saya pun memberitahu pemilik rumah, bahwa kucingnya sering datang ke rumah saya. Barangkali beliau mencari kucing kesayangannya itu.

Yes! I'm pretty!

   Penasaran, saya tanya nama kucing yang kelihatan kalem tersebut. "Cilu. Namanya Cilu." jawab Ibu Mira, sang pemilik kucing. "Ooh, Cilu. Ciluuu..kkk Baa?" canda saya. "Bukan. Cilu kepanjangan dari uCIng belang tiLU." Ibu Mira mengkoreksi saya. Owalah! Ya ya, Cilu memang punya tiga warna pada bulunya. Cocok, nih! Cilu, ucing belang tilu. Nama yang bagus! 
Tidur bareng Cilu

   Cilu makin sering datang ke rumah. Saya senang. Boyz juga suka pada Cilu. Dan sepertinya, Cilu juga menyukai kami. Dari cuma sekedar singgah, Cilu akhirnya menumpang makan, lalu ikut tidur di rumah kami. Tidur? Iya, kadang Cilu cuma numpang tidur siang. Lalu malamnya Cilu mengajak ikut tidur bersama kami. Hah? Tidur sama kucing dong? Iya. Nggak apa-apa kan. Nggak tega menolak ajakan Cilu buat bobok bareng, hihihi. Tenang, Cilu secara rutin selalu saya mandikan. Mau aja ya, mandiin kucing tetangga. Biar bersih, dong!

Dd Irsyad saat sedang sakit dan ditemani Cilu

   Saya hapal dengan jadwal ritun Cilu di rumah kami. Subuh sudah masuk, ikut tidur pagi. Sesekali keluar rumah. Lalu tidur seharian di kolong meja makan atau di kamar depan. Sore hari Cilu berjalan-jalan. Jelang jam makan malam, Cilu kembali lagi. Sekitar pukul 21.00, Cilu akan ribut mengeong, mengajak tidur bareng. Biasanya Cilu langsung saya taruh di kasur dan dia langsung tidur duluan. Jelang subuh, Cilu keluar rumah, numpang pipis dan pup, lalu masuk lagi. Dan seterusnya.

Jadwal mampir Cilu
Siap-siap tidur siang

   Cilu memang terlihat kalem. Padahal, Cilu aslinya agak galak, lho! Beberapa kali saya dan boyz terkena cakaran dan gigitannya. Cilu tidak suka diisengin. Ya iyalah, kucing mana pun juga sebel kalo dikerjain. Sebenarnya, bukan iseng sih, kadang saya dan boyz suka gemes berlebihan. Sementara Cilu kurang suka diuwel-uwel, hehe.

Tertangkap basah! Asah kuku di sandal Bapa!

  Cilu sebenarnya sudah punya banyak cucu, lho! Meskipun punya banyak anak dan sudah nenek-nenek, Cilu masih suka bermain kejar kecoak dan berlarian dengan lincah. Cilu juga hobi mengasah kuku di sandal Bapa dan di karpet plastik. Sampai bolong-bolong deh, kena cakar Cilu! Sini, sini, kucing nakal!

Cilu dan jagung rebus (nyium doang) :D
   Kedekatan kami dengan Cilu semakin erat. Saya semakin tidak enak dengan keluarga Bu Mira. Suatu hari, saat akan berangkat arisan, saya menceritakan tentang Cilu pada Bu Mira. Khawatir beliau keberatan karena Cilu sudah jarang pulang ke rumahnya lagi. Mau tahu apa jawaban beliau? "Cilu buat Bu Dadang aja! Gapapa. Kita udah kebanyakan kucing. Itu juga makasih, Cilu udah ada yang ngurusin." Duh, saya jadi nggak enak. Saya tanya lagi, apa nanti anak-anaknya Bu Mira nggak keberatan? Alhamdulillah, Bu Mira bilang tidak apa-apa. Beliau memang punya banyak kucing, anak-anak dari Cilu yang sudah dewasa beserta cucu-cucunya. 

   Alhamdulillah. Sejak hari itu, sekitar awal bulan Maret 2015, Cilu resmi menjadi milik kami! Bahagia dan suka cita kami rayakan dengan melompat-lompat bersama di kasur springbed! Yippie! Yeayy!!!

    Oia, Cilu yang menggemaskan ini enak banget buat jadi objek foto. Mau lihat sebagian koleksi foto Si Cilu? Simak yaa... meoongg....
Cilu ngantuk
Cilu haus
Cilu bobo siang

Selamat malam, Cilu!

23 komentar:

  1. Akuuu... takut...sama...kucing, Maaaak. Jadi secantk / segantung apapun kucingnya tetep aja takut. Ada kucing tetangga yg sering main di teras rumah, ku 'geubah-geubah' da sieun >_<

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyah gapapa mak. mungkin dulu pernah punya pengalaman ga enak sama kucing ya

      Hapus
  2. aku sayang kucing, aku suka kucing...cilu lucu banget...aku sayang cili...cilu kucing yg menggemaskan...jadi teringat sama Oneng yg udah menjadi tanah :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah mak dwi....aku jadi ikut sedih ttg oneng. dulu waktu kecil aku pernah susah banget move on dr anak kucing yg mati tertabrak :'(

      Hapus
  3. Cilu pinter ya.. pup dan pipis di luar rumah hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah pinter, mak reni. mungkin krna udah nenek2 :D

      Hapus
  4. Balasan
    1. iya, mak. yg ngasih nama pinter ya (pemilik sebelumnya) ^_^

      Hapus
  5. Wahhh sama. Di rumahku juga ada kucing yang tiba-tiba suka datang. Dipelihara sama adiku. Sekarang udah turunan keempat. Hahaha :D

    BalasHapus
  6. Wahhh sama. Di rumahku juga ada kucing yang tiba-tiba suka datang. Dipelihara sama adiku. Sekarang udah turunan keempat. Hahaha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. aih sama dong! Dulu waktu kecil jg ada kucing terdampar di rumahku. akhirnya dipelihara sampai 11 tahun dan enatah udah berapa turunan itu :D

      Hapus
  7. Hai Cilu..kapan2 ketemu Loki, yuk :D

    Klo loki mengasah kukunya di roda ban motor, hahaha
    Sebulan sekali ke salon cuma buat mandi dan potong kuku :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sini sini ketemuan, kali aja naksir hehehe
      aduh loki terawat banget ya. cilu mah masih mandi manual pake gayung. itu juga kabur mulu kalo mau dimandiin heu..

      Hapus
  8. cilu cakep...wah wah wah...3 boys sayang semua ma cilu ya

    BalasHapus
  9. belang di muka Cilu, unik :)

    BalasHapus
  10. Ciluuuuu...... i love you :* :*
    Lucu bgt mak .... jd pengen kulamar nih buat muezza :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. lap u too, kata cilu, hehe.
      waaj muezza mah berondong yak. sikat, cilu ^_^

      Hapus
  11. hi cilluuuu......cakep ya mak,bersih juga,saya nggak takut deh jadinya hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mak...cilu ga galak kok, jangan takut ^_^

      Hapus
  12. haiii cilu, dulu di tempat saya juga ada kucing jantan yang cakep banget, tapi mati karena sakit, aku suka kucing sih mak tapi yang bersih, cilu bikin gemezzzzz

    BalasHapus
  13. Mak, diriku ga suka kucing atau hewan lain.
    Melihat Cilu, seneng sama warna bulunya. Cantik.

    BalasHapus

Silakan berkomentar dengan bahasa yang sopan, tidak berpromosi atau berjualan. Mohon maaf, komentar dengan link hidup akan saya hapus. Terima kasih :)

Related Posts Plugin” style=