Jumat, 24 April 2015

Sepeda Baru



Sudah lama saya ingin punya sepeda baru. Kayaknya enak juga kalau punya sepeda. Saya tidak perlu lagi capek berjalan kaki ke depan komplek untuk membeli sesuatu. Saya juga bisa pergi ke tukang sayur dan mengantar pesanan obat dengan cepat. Untuk urusan bolak-balik ke toko dari rumah, saya bisa menggunakan sepeda. Nanti sepeda saya titip ke pos satpam sebelum menyebrang ke toko obat di pinggir jalan raya. Yah, aktivitas muter-muter saya memang masih di sekitar komplek. 

  Di rumah memang ada tiga sepeda milik boyz. Tentu saja, ukurannya sesuai umur masing-masing anak. Suatu hari, saya pernah iseng memakai sepeda milik Aa. Duh, pegal rasanya! Ukuran sepedanya terlalu kecil. Hmm.... kapan ya saya bisa punya sepeda sendiri?

  Sebenarnya, Bapa sudah memberi lampu hijau untuk membeli sepeda. Sayang, kami belum sempat pergi ke toko sepeda karena setiap akhir pekan selalu ada kesibukan lain. Hingga pada hari  Sabtu tanggal 28 Maret 2015, say akhirnya jadi juga membeli sepeda baru. Alhamdulillah. 

   Ada banyak model sepeda di toko sepeda dekat komplek. Mulanya, saya ingin membeli sepeda balap. Sepeda yang mirip seperti yang terakhir saya miliki waktu masih SMP dulu. Tapi, untuk emak-emak seperti saya, rasanya sepeda dengan keranjang lebih cocok. Saya kan, pakai sepeda untuk bawa belanjaan. Bukan untuk balapan, hehehe. Akhirnya, sepeda biru berkeranjang segera diangkut ke mobil untuk dibawa pulang. 

   Begitu sampai di rumah, sepeda langsung saya coba. Test drive ceritanya nih. Kk Rasyad dan Dd Irsyad menyambut saya dengan gembira. Mereka berlarian di belakang saya, seolah tidak percaya bahwa ibunya bisa naik sepeda! Hahaha!

Saat pertama mencoba sepeda baru
    
   Jujur, saya masih grogi naik sepeda. Waktu kecil saya memang hobi main sepeda. Bahkan saya pernah ikut rally sepeda tingkat SMP di komplek dan meraih juara kedua. Lulus SMP hingga menikah, saya tidak pernah menyentuh sepeda lagi. Hingga suatu hari saat tinggal di Solo, saya meminjam sepeda ibu tetangga untuk mengejar tukang sayur. Apa yang terjadi? Wah, saya ngegeleyong saat mengendarai sepeda. Kagok banget! Maklum, sudah belasan tahun tidak naik sepeda, hehe.

  Kejadian naik sepeda di Solo itu sekitar tahun 2004. Jika sekarang saya punya sepeda, artinya saya sudah sebelas tahun tidak naik sepeda! Kagok lagi? Pasti dong! Tapi saya tidak mau memperlihatkan rasa grogi itu di depan boyz. Gengsi, dong!

   Melihat ibunya cukup lancar naik sepeda, boyz merengek minta dibonceng. Hah? Aduh, jangan dulu, deh. Ibu masih ngegeleyong nih. Akhirnya saya mengaku, "Nanti saja ya. Kalau Ibu sudah lancar naik sepeda, baru boleh dibonceng." Mereka merengut mendengar jawaban saya. Hingga tulisan ini dibuat, saya belum berani membonceng mereka. Hiks.

Keranjang sepeda isi belanjaan

    Sepeda mini berwarna biru kini resmi menjadi kendaraan dinas saya. Setiap pagi, saya berbelanja ke tukang sayur yang lokasinya jauh supaya bisa naik sepeda. Lumayan, badan terasa segar dan siap memulai hari dengan penuh semangat. Pada sore hari, jika tidak sedang mengantar pesanan obat, saya ajak boyz sesepedahan sore. Kami membeli juice, lalu nongkrong bareng menikmati sore di bawah sutet. Subhanallah, nikmatnya ^_^ 

Minum jus bareng di bawah sutet (foto diambil oleh Kk)

26 komentar:

  1. akhirnya garagara punya sepedah bisa jalanjalan sore pakai sepeda trs pulangnya beli jus ,, aduh enak yaa :D

    BalasHapus
  2. aku udah lam apingin sepeda :) sepedanya warnanya bagus biru

    BalasHapus
  3. asik ya naik sepeda...saya jg kemana-mana, klo di perumahan maksudnya suka sepeda, tp sepeda saya ga ada keranjangnya, adanya boncengan hehhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mak rina. enak banget buat kukurilingan di komplek. kalo keranjang buat saya mah penting, secara hobi bawa segala macem n ga mau ribet :D

      Hapus
  4. wah sepeda birunya bagus mak...senangnya ya yang udah py kendaraan dinas...

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih mak fitri. iyah acara dinas jadi lancarr :D

      Hapus
  5. Alhamdulillah, kalau setiap orang seperti ini populasi sepeda motor yang mangkal di warung-warung kelontong bakal berkurang :D

    BalasHapus
  6. Hwaaaa ini percis seperti yang saya mau, buat belanja kepasar, karena kalau naik mobil kedekatan, tapi jalan kaki bisa encok juga, sepeda motor nggak punya. Mauuu

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya maakk cucok inih. hayuk dibeli dibeli biar ga encokk :D

      Hapus
  7. mantap. selamat atas sepedanya :))

    BalasHapus
  8. Aku jd pengen punya sepeda juga nih mak :D
    buat olah raga.

    Dan sepedanya keren ya, saingan warnanya sama punya Rani, warna ijo jg :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kemon mell...buat gowes bareng kita ke pemda (buntut2nya malah jajan bukan olahraga, hihihi).
      punyaku biru, rani ijo. melly mau warna apa? ^_^

      Hapus
  9. waa..aku mau dong diboncengin keliling Bogor mak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hiyaaa aku belum berani mbonceng maaak

      Hapus
  10. Saya juga belum punya sepeda saat ini..
    Pengen beli,
    tapi baru sekedar niat doang :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga niatnya segera terlaksana ya...aamiin :)

      Hapus
  11. Asyik ada keranjangnya. Jadi inget zaman SD pakai sepeda keranjang. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyah ini emang perciss kayak sepedaku waktu SD

      Hapus
  12. wah keren nih sis :) emang lebih enak naek sepeda sih kemana2 :p hehe~

    oya sis, ane juga ada artikel lain nih seperti anatomi tubuh saat bersepeda smoga bermanfaat ya^^

    BalasHapus

Silakan berkomentar dengan bahasa yang sopan, tidak berpromosi atau berjualan. Mohon maaf, komentar dengan link hidup akan saya hapus. Terima kasih :)

Related Posts Plugin” style=