Kamis, 07 Mei 2015

My Classic Style in Fashion

My classic style in fashion. Saya menyukai gaya klasik dalam berpakaian. Rasanya kurang pas jika saya harus berdandan mengikuti trend. Mungkin terlihat keren pada awalnya. Lalu bagaimana setelah trend itu berlalu? Jika terus dipakai, kok kesannya ketinggalan jaman. Jadi kudet, kurang updet (update). 

  Daripada tidak terpakai, baju, tas, dan sepatu yang sudah tidak trendi tersebut saya simpan. Dengan harapan, suatu saat trend itu akan muncul lagi. Tapi semakin lama disimpan, lemari saya tidak muat lagi. Akhirnya, baju-baju yang masih layak pakai tersebut saya sumbangkan.

  Barangkali saya suka gaya klasik karena ingin berhemat. Bagaimana tidak, model klasik itu bisa bertahan sepanjang masa. Jadi, saya tidak perlu keluar uang banyak untuk bolak-balik membeli baju trendi. Sebagai ibu rumah tangga, saya harus pintar mengelola keuangan. Saya selalu mendahulukan pengeluaran yang lebih penting. Urusan fashion bagi saya adalah nomor terakhir. Bahkan, saya rela kok tidak punya baju baru dan memilih berbelanja sepatu untuk anak-anak. 

   Alasan lain mengapa gaya klasik menjadi pilihan saya adalah karena kepribadian saya yang tergolong klasik juga. Iya betul, saya ini orangnya klasik dan nggak kekinian banget. Saat orang lain sibuk dengan tren A, B, atau C, saya tetap bergeming dan meneruskan nyuci piring di dapur. 
  Meski klasik sering diidentikkan dengan jadul, saya tidak merasa rendah diri. Gaya klasik juga bisa jadi terlihat menarik. Caranya dengan padu-padan yang tepat dan rasa percaya diri! Saya memang bukan fashion blogger. Tapi menurut saya, jika kita percaya diri dengan pakaian yang dikenakan, hasilnya pasti akan terlihat bagus di mata orang lain yang melihatnya.

   Berikut adalah contoh beberapa gaya berpakaian ala saya. Plus gaya cuek pastinya. Untuk kegiatan sehari-hari saya menjaga toko, saya suka mengenakan pakaian yang nggak ribet dan anti gerah. Selalu pakai celana panjang karena saya adalah penumpang ojek yang setia (belum bisa dibonceng naik motor pakai rok).

Setelan jaga toko: kemeja batik, celana kain, kerudung segi empat, dan tote bag.
   Seminggu sekali, saya pergi ke pasar untuk belanja stok dagangan obat yang habis. Saya naik turun angkot bersama si bungsu Dd Irsyad. Bayangkan, pasti riweuh dong jika saya dandan berlebihan. Biasanya saya membawa tas ransel. Lalu belanjaan saya taruh di tote bag khusus yang saya bawa dari rumah. Bawa tas belanjaan ini selain mendukung go green, juga agar mudah untuk dibopong di pundak ketika saya sesekali menggendong Dd.


Kaos, jins, pashmina, ransel dan tote bag untuk belanjaan.
    Nah, kalau untuk jalan-jalan saya bisa pakai rok. Dengan catatan perginya diantar pakai mobil dinas suami. Tapi kalau pergi dengan transportasi umum, saya balik lagi pakai celana panjang. Biasa, kan mau naik ojeg.


Kaos, rok jeans, pashmina ceruti, dan tote bag untuk jalan-jalan.

Kaos, jins, sepatu sport, dan pashmina kaos untuk ke mall
Setelan jalan2: kaos tripes, jeans, tote bag, sepatu sport, dan kerudung segi empat.


Kaos, overall, kerudung segi empat, dan tas kuit untuk jalan-jalan.


   Mengenakan rok pada acara kondangan atau acara sekolah sudah jadi kewajiban. Biar berkesan wanita gitu, hehe. Tapi jika saya tidak diantar suami ke sekolahan, ya saya balik lagi pakai celana panjang. Seharusnya saya pakai celana kulot supaya tetap bisa naik ojek. Saya baru punya satu celana kulot dan jarang dipakai karena terlalu lebar. Jika dipaksakan naik ojek pakai celana kulot, saya takut kainnya terbelit di roda motor. Maklum, belum berpengalaman.


Basic dress dan outer jeans plus pashima untuk acara sekolah.






  Sejak menjadi pencinta gaya klasik, saya jarang berbelanja fashion. Lebih hemat, kan. Beberapa pakaian tersimpan awet selama bertahun-tahun. Ingin bergaya klasik seperti saya? Berikut adalah must have item for clasic style ala Emak Riweuh: 
  1. Kaos polos. Jangan yang bermodel batwing atau model trendi lainnya. Jika ingin lebih awet, sebaiknya beli kaos yang bermerek. Kaos polos bisa dipakai sebagai dalaman atau dipadukan dengan outer bermotif. Jika suka, bisa ditambahkan jaket. Kalau saya tidak suka pakai jaket karena sering merasa kegerahan.
  2. Kemeja batik. Kemeja batik sekarang banyak yang modelnya semi formal dan nyaman untuk dipakai sehari-hari.
  3. Celana jeans. Warna wajib yang dimiliki: hitam, biru muda, coklat khaki.
  4. Rok jeans dan overall. Sepertinya saya jarang menemukan overall di toko pakaian. Tapi kalau rok jeans sama seperti celana jeans, selalu ada dan tetap laris.
  5. Outer berbahan jeans dan kaos. Outer gunanya sebagai pemanis penampilan. Jangan dipakai jika hendak beraktivitas di luar ruangan atau ke tempat yang berhawa panas.
  6. Kerudung atau pashima motif polos.Motif polos dijamin lebih awet. Pakai yang bermotif kadang bisa membuat bosan. Kerudung atau pashmina bermotif biasanya mengikuti trend.
  7. Tote bag. Tidak perlu dipusingkan lagi dengan tas bermerek. Tote bag murah meriah bisa dicuci berulang kali. Saya lebih suka pakai tote bag karena bisa diisi banyak barang.
  8. Sendal kulit. Pilih model yang tidak terlalu trendi. Contohnya ada ikon tertentu yang sedang hits. Cari yang standar dan sederhana saja. Model sendal dengan aksen pita misalnya.
  9. Sepatu sport. Bisa dipakai olahraga dan jalan-jalan juga.
  10. Sepatu semi high heels model tali. Waktu kuliah di Bandung, saya memesan khusus sepatu ini dan masih awet sampai sekarang (lihat foto di atas).
     Ada satu lagi koleksi klasik yang wajib dimiliki. Apa itu? Kaos rajut! Iya, kaos berbahan rajut terus bertahan dari masa ke masa. Jadi ingat waktu SD dulu, saya suka pakai sweater berbahan rajut pas musim hujan. Sampai sekarang saya masih suka memakai kaos berbahan rajut. Oia, kaos rajut memang bahannya agak menerawang (namanya juga rajutan). Jadi sebaiknya memakai dalaman kaos lagi (atau tank top bagi yang tidak mengenakan hijab) seperti pada foto berikut: 

Setelan jaga toko: kaos rajut dan inner kaos hitam, jeans, dan kerudung segi empat.


   Pengen punya kaos rajut yang keren? Tidak sulit mencarinya di toko pakaian. Sampai saat ini, kaos rajut masih digemari. Modelnya juga berkembang dari dulu cuma bermotif zigzag atau boneka, kini hadir dengan beragam motif yang menarik. Malas keluar rumah? Bisa beli online, dong. Cek di  www.zalora.co.id, koleksi kaos rajutnya bagus-bagus. Yuk, mari ^_^

Kaos rajut hitam Zalora yang saya taksir

31 komentar:

  1. Sederhana itu indah ya, mak. Malah keliatan awet muda kalo gak neko-neko :D

    BalasHapus
  2. saya juga suka gaya klasik, ga perlu repot sering beli baju , kerudung dsb *inimahirit*

    BalasHapus
  3. Aku puuuuuuuuunn..
    Lebih ringkes soalnya, mungkin juga karena selama bertahun-tahun terbiasa melihat mama yang gayanya juga klasik, jadi aku terbawa :)
    Tapi kalau kerudung, aku justru cari yang bermotif, Mak. Soalnya baju2 udah kebanyakan polos, jadi lebih enak mix and matchnya ^^

    BalasHapus
  4. Waah bener ya mak... model klasil malah overlasting yaa. Pun gak menuhin2 lemari krn keseringan ganti model dan ngikutin trend yg kadang malah gak bertahan lama

    BalasHapus
  5. Riweuh aja modis, apalagi nggak riweuh ya

    BalasHapus
  6. asyiiikkk... ada temen "jadul" style... suka pakai kaos rajut juga... :D

    BalasHapus
  7. tos mbak....apalagi jilbab, saya suka simple, kalo model yg ribet, gak nyaman rasanya...

    BalasHapus
  8. saya juga mak. lebih praktis aja rasanya kalo mau pergi2 tinggal sret...sret.. capcuss deh :D nggak pusing mikirin ini gayanya harus bagaimana dsb :D

    BalasHapus
  9. Saya jg penggemar klasik mbak..gak terlalu over ngikutin tren... lebih hemat..

    BalasHapus
  10. Iya banget mbaa... Simpel emang lebih tahan lama yaa... Toss ah :D

    BalasHapus
  11. mak, kaos rajut itu gampang melar ya??

    BalasHapus
  12. saya juga menyukainya...

    BalasHapus
  13. Kaos, overall, kerudung segi empat, dan tas kuit untuk jalan-jalan.

    Yang paling cakep gaya yang itu mak...

    BalasHapus
  14. Idem sm mbak fitri anita..
    Suka bgd lihat emak riweuh pakek itu...
    Tp cakep smua koq mak :)

    BalasHapus
  15. hehe...saya juga suka yang klasik2 mak (toss)

    BalasHapus
  16. Toss mak..akupun dr dulu ga suka yg ribet2 mak ina malah mendingan jilbab masih dimodel2. Klo aku dr jaman kuliah ya jilbab segiempat..anti ribet pokoknya :p

    BalasHapus
  17. Saya juga suka model klasik, mak... Tos kitaa! :D Cuma nggak nyangka tenyata mak riweuh nggak riweuh milih baju.

    BalasHapus
  18. Sesama penggemar overall...Toss kitaa..

    BalasHapus
  19. Waaa tote bag di semua acara. Memang enak sih, tinggal cemplungin semua :D

    BalasHapus
  20. suka yang simpel ya, Mbak. Saya juga suka simpel. jins,kaos oblong. :D

    BalasHapus
  21. saya punya pasmina 2,hadiah tapi g kepake2..g bisa makek hehehe

    BalasHapus
  22. Aku juga lebih sering gaya klasik ketimbang mengikuti mode, tapi kalo aku alasannya dana utk beli baju baru terbatas hihihi irits bangets laah

    BalasHapus
  23. saya jarang pake rok, karena saya adalah pengguna setia sepeda motor, tepatnya yg dibonceng :)

    BalasHapus
  24. skrang pilihan warna dan model jilbab memang bagus2 ya selama masih syar'i sih bagus bagus aja menurut saya ;)

    BalasHapus
  25. Saya suka gaya klasiknya mba, simple dan tetep keliatan asik ^_^

    BalasHapus
  26. Saya juga penggemar klasik mak :)

    BalasHapus
  27. betul sekali sama kerudung motif polos daripada bermotif , kalau polos gampang di match sama baju apapun , kadang baju saya merah ati saya pakai kerudung abu tua ,, hahaha

    BalasHapus
  28. cantik mak...aku suka gayamu pake kerudung...

    BalasHapus
  29. suka sama setelan dan kerudung yang di CCM mbak

    BalasHapus
  30. Hehe.. didalam keriweuhan itu selalu ada keindahan ya mak :) Sama aku juga suka nya yang simpel dan enggak bikin merasa bersalah beli nya. Biasanya sih soal pakaian aku mah suka ke cantik.com aja biar bisa tetap riweuh di rumah. Tinggal nunggu paket dan jengjeng... baju baru.

    BalasHapus

Silakan berkomentar dengan bahasa yang sopan, tidak berpromosi atau berjualan. Mohon maaf, komentar dengan link hidup akan saya hapus. Terima kasih :)

Related Posts Plugin” style=