Jumat, 21 Agustus 2015

Bobo Bareng Cilu


Bobo bareng Cilu. Sejak belum resmi jadi milik kami, Cilu suka numpang tidur di rumah. Setelah jadi  anggota keluarga, kami jadi bebas membiarkan Cilu tidur di rumah kapan saja. Tanpa perlu merasa tidak enak dengan pemiliknya. Iya dong, Cilu sudah jadi milik kami. Jadi bisa bebas diapain aja, hehe.
Kucing sadar kamera :D
   Cilu suka tidur siang. Nggak selalu tidur di rumah sih. Tidur malam juga. Kadang kalau lagi pengen tidur di rumah, ya Cilu tahu-tahu udah boboan dengan sendirinya. Kadang, suka ditangkep dulu juga sih, biar Cilu mau tidur di rumah. 

   Cilu senang kalau boyz lagi pengen bobo siang. Jadi ada temennya. Kalau nggak, ya Cilu bobo sendiri atau kelayapan di tempat lain. Paling sering bobo bareng Dd Irsyad. Cilu paling suka bobo di tempat tidur Dd. Soalnya tempat tidur Dd ada alas ompolnya. Jadi, paling empuk dibandingkan tempat tidur yang lain. Enak ya, Cil!

Pasrah jadi guling.
  Cilu suka nempel-nempel kalau lagi bobo. Mencari kehangatan. Tapi pernah juga lho, Cilu ketendang kaki Ibu. Tiba-tiba, ada bunyi gedebuk saat tengah malam. Ternyata Cilu jatuh dari tempat tidur! Duh, maaf ya. Kamu sih, nempel-nempel di kaki Ibu. Waktu itu Cilu masih suka tidur bareng Ibu karena Dd dan Kk belum tidur terpisah. Sejak Kk dan Dd tidur di kamar sendiri, Cilu memilih ikut tidur bareng boyz. Mungkin Cilu kapok takut ketendang Ibu lagi.

   Cilu ini kucing yang kolokan alias manja. Jika sudah mengeong pada jam tidur, itu artinya dia minta dikeloni! Padahal kami belum ada yang mengantuk. Akhirnya, Ibu yang menemani Cilu sebentar. Duh, tambah satu lagi 'anak' Ibu yang perlu dikeloni! Pernah juga Ibu ngelonin Cilu sambil baca koran. Ealah, koran yang lain malah ditiduri oleh Cilu. 

Baca koran sambil tidur :p
   Karena Cilu sayang sama Ibu (ge er nih), Cilu juga pernah ketiduran saat menemani Ibu mengetik. Dia tiduran di atas kertas daftar barang dagangan yang sudah selesai diedit. Beres dengan kerjaan update data biasanya Ibu suka update blog. Seneng banget ngetik sambil ditemani mahluk cantik ini. Oia, ini foto setelah Cilu sibuk mondar-mandir di depan muka Ibu dan nginjekin tuts netbook ya! 

Bobo siang di atas meja.
   Cilu juga suka sama Aa Dilshad. Mungkin karena Aa kalem dan jarang ngusilin Cilu. Atau Cilu kangen karena Aa jarang di rumah karena tinggal di pesantren? Kalau ada Aa di rumah, sudah pasti Cilu sering bobo siang bareng Aa. 

Bobo siang bareng Aa. Senyum dong, Cil!
   Jika tidak ada teman bobo siang, kadang Cilu mau juga bobo sendiri. Seringnya sih, nyari temen dulu. Pernah juga Cilu bobo siang sambil nemenin Aa dan Dd nonton tv. Santai bener deh, ni kucing! 
Nemenin nonton tv. Zzzz...
   Ada lagi nih yang bikin geli. Suatu hari, Ibu baru pulang dari pasar. Waktu itu Dd belum sekolah. Boyz dititipkan kepada Mak Onih yang kerja di rumah. Mak Onih diminta jangan pulang dulu sebelum Ibu kembali dari pasar. Tiba di rumah, Ibu langsung mengajak boyz tidur siang. Cilu sudah tidur duluan. Kk dan Dd bercerita kalau mereka baru saja mendandani Cilu. Ha? Dandan? Pakai apa? "Pakai punya Ibu yang merah-merah!" Owalah! Cilu dipakein blush on! 

Makin cantik dengan blush on...
   Punya kucing itu menyenangkan. Jadi ingat masa kecil Ibu dulu. Di rumah banyak kucing. Satu induk kucing bolak-balik melahirkan anak. Bahkan rumah Ibu sempat ada sebelas ekor kucing! Kesebelasan dong! Tinggal main sepak bola aja deh!

    Bapa yang semula tidak terbiasa dengan kucing juga mulai menyayangi Cilu.  Jika tidur di rumah pada malam hari, biasanya Cilu minta makan lalu minta keluar rumah pada pukul tiga pagi! Kadang jam 12 malam. Kadang menjelang subuh. Cilu akan mengeong mengampiri tempat tidur Ibu dan Bapa. Cilu selalu membangunkan Bapa. Kadang Bapa dijilati supaya bangun. Kenapa bukan Ibu yang dibangunin ya? Soalnya Cilu tahu, Ibu kalau dibangunin suka kebluk, hahaha!

Bobo bareng Dd.
Anggunnya gaya tidurmu, Cil!
Cilu! Jangan begitu posenya! Nggak baek!
*nutupin Cilu pake sarung*

20 komentar:

  1. duh kucingnya pingin saya culik hihihi

    BalasHapus
  2. Akhir2 ini rumah aku jg sering kedatangan kucing tetangga mak. Cuma numpang tdur jg deh kayaknya. Kesini tu siang en malem. Pagi pergi, siang datang lagi, sore pergi lg, malem datang lg, begitu tiap hari.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo dikasi makan biasanya nanti makin betah mak

      Hapus
  3. Nyenyaknya tidur bareng Cilu.... ^^

    BalasHapus
  4. Itu pose-pose tidur Cilu menandakan nyaman banget yaaa... bahaginya Cilu nemu keluarga yang sayang kepadanya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah. Cilu pergi dari pemilik terdahulu krna sang di rumah itu banyak kucing. mungkin mengalah dan mencari tempat baru

      Hapus
  5. Cilu suka baca koran juga yahh dasa kucing pintar

    BalasHapus
    Balasan
    1. saking seriusnya, pas ditarik korannya robek krn dicakar ga boleh diambil :D

      Hapus
  6. Cilu udah jadi keluarga bgtt, ya. Sampai nemenin begadang, gitu. . .

    BalasHapus
  7. cilu nya luccuuu kayanya penurut sekali ya .. mau juga punya kucing yang kaya begitu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. nurut mba. cuma susah ga mau digendong. krna ga biasa kali, haha.

      Hapus
  8. Cilu ini kembang telon ya, Mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. belang tiga istilahnya kembang telon ya mbak?
      saya pernah denger istilah candra mawat u kucing belang tiga jantan. konon kucing belang tiga jantan itu langka. kebanyakan kucing belang tiga pasti betina. kalau lahir belang tiga jantan, katanya langsung dimakan oleh induknya. jadi harus buru2 dipisahkan saat lkucing belang tiga jantan lahir. katanya lagi, yg memelihara kucing belang tiga jantan ini nanti akan beruntung. itu cerita dari nenek saya :)

      Hapus
  9. Lucuk ih, pengen juga miara kucing atuh lah.

    BalasHapus

Silakan berkomentar dengan bahasa yang sopan, tidak berpromosi atau berjualan. Mohon maaf, komentar dengan link hidup akan saya hapus. Terima kasih :)

Related Posts Plugin” style=