Jumat, 28 Agustus 2015

Emak Paciweuh Riweuh: Ketinggalan


"Maak! Makan Maak! Lapelll!" teriak Dd Irsyad di depan pintu.

"Dd udah pulang? Ibu mana?" Mak Onih tergopoh-gopoh datang dari dapur.

"Ibu di toko. Aku pulang cendili," maksudnya pulang tanpa dijemput Ibu, tapi dijemput oleh Mamang ojek langanan. Hari itu adalah hari pertama Dd latihan dijemput sendiri. Sayang, Mamang ojek salah dengar perintah saya. Seharusnya Dd diantar ke toko, bukan langsung dipulangkan ke rumah.

"Aku lapel, Mak! Mau makan!" seru Dd sambil melepaskan helmnya.

"Iya, Neng*. Tunggu Mak bikinin. Dd mau makan apa? Naget mau ya?" Mak Onih terpaksa menawarkan nugget. Seharusnya, Dd makan siang bersama saya di toko. Lauk ayam goreng dan nasi sudah dibawa ke toko. Di rumah tidak ada lauk lagi. Saya biasa memasak sesi kedua pada sore hari.

"Iya deh. Dd lapel Mak! Ayo, Dd udah ga sabal!"

Mak Onih melesat ke dapur, menggoreng nugget, menyiapkan nasi, kemudian menyuapi Dd di ruang tengah. Sambil makan, Dd bercerita tentang kejadian di sekolah.

"Mak, tadi aku nangis di skola. Bekel Dd ga ada." Dd mengambil kotak bekal dari dalam tasnya. 

"Tuh, liat mak. Kocong tuh...kocong..." maksudnya, kotak bekalnya kosong, tidak ada isinya. Ibu lupa mengisi bekal sekolah Dd.

"Ya ampun, Neengg! Kesian amat! Ibu lupa kali ya. Neng nangis di sekolah? Duh, nanti kalo Ibu pulang kita marahin ya!" hibur Mak Onih. Benar saja, ketika saya datang, saya langsug ditegur oleh mereka berdua.

   Begitulah. Saya ini orangnya suka nggak konsen kalau sedang repot alias riweuh. Dalam waktu singkat, banyak yang harus dikerjakan. Paciweuh riweuh, istilahnya. Sejak Dd sekolah, saya jadi super riweuh setiap pagi. Seharusnya saya bangun lebih pagi lagi, sebelum adzan subuh. Tapi, badan ini belum kuat. Ngantuk! Akibatnya, sejak bangun pukul 5 pagi saya jadi jungkir balik, deh!

   Ngapain aja sih Mak, meni paciweuh kitu? Nggak banyak sih. Sama saja seperti ibu-ibu pada umumnya. Beginilah kerjaan saya setiap hari kerja dan sekolah:
  • 5.00 : bangun, sholat subuh, bikin bekal Bapa (kalau sempat, kalau nggak ya Bapa sudah bungkus bekal sendiri). Ngangetin makanan semalam (kalau nggak keduluan Bapa) atau bikin sarapan yang gampang. Masak air panas buat mandi Kk Rasyad, bikin susu.
  • 5.25 : bangunin Kk dengan segelas susu coklat. Kk tidur lagi sebentar.
  • 5.30 : bangunin Kk lagi, nyuruh dia mandi sendiri sementara Ibu menyiapkan baju dan sarapan Kk.
  • 5. 45 : nyuapin Kk (kalau dia lagi kolokan).
  • 6.00 : Kk berangkat sekolah.
  • 6.00 : masak air mandi buat Dd, mandi, nyiapin bekal Dd, ke tukang sayur atau beres-beres.
  • 6.30 : bangunin Dd.
  • 6.40 : mandiin Dd. Dd hobi berendam di bak pula. Kadang nungguin Dd pup juga.
  • 7.00 : nyuapin Dd sambil dandan kilat.
  • 7.15 : kadang lari ke tukang sayur kalau tadi nggak sempat belanja.
  • 7.25 : berangkat. Sampai sekolah selalu terlambat 5 menit, hiks.
  • 7.45 : buka toko, sarapan, kemudian bebenah menyapu dan mengepel lantai.
  Seiring berjalannya waktu, akhirnya saya bisa juga mengurangi kadar paciweuh riweuh di pagi hari ini. Ceritanya sudah terbiasa gitu lho. Caranya:
  • Berusaha bangun lebih pagi.
  • Menyiapkan baju seragam boyz semalam sebelumnya. Juga mengecek barang bawaan dan tugas sekolah mereka supaya jangan ketinggalan.
  • Membeli beberapa jajanan kesukaan boyz untuk bekal sekolah darurat jika tukang roti tidak lewat (biasanya boyz suka bawa bekal roti ke sekolah).
  • Menyiapkan barang bawaan pribadi semalam sebelumnya. Termasuk keperluan toko yang dibawa setiap hari yaitu buku kas dan uang receh untuk kembalian.
  • Belanja sayur pada sore hari (jika beruntung dapat yang masih segar).
  • Menyimpan stok makanan yang banyak di freezer.
  • Memesan sayur lewat sms ke tukang sayur langganan dan minta belanjaan diantar ke rumah pada pagi hari.
   Kenapa sih, belanjaan sayur harus ada setiap pagi? Kan jadi puyeng kalau setiap hari ngurusin makanan melulu. Masakan HARUS matang pada pukul 10.00, saudara-saudara. Waktu saya belum antar anak dan jaga toko, setiap hari juga sudah kayak sirkus demi jadwal pukul 10 tersebut. Memang ada apa? Itu adalah jadwal makan ketiga Eyang. Betul, ke-ti-ga. Dalam sehari, Eyang makan 5 (lima) kali: pukul 3 pagi, 7 pagi, 10 siang, 4 sore, dan 8 malam. Amazing? Yes, amazing!

   Alhamdulillah sekarang saya punya Mak Onih, asisten rumah tangga pulang-pergi yang bisa diandalkan. Perempuan yang sudah sepuh ini tenaganya cukup kuat. Beliau juga jago memasak. Satu lagi kelebihan Mak Onih: tahan banting! Poin terakhir itu yang paling penting untuk mengurus Eyang. Semoga Mak Onih yang baru enam bulan bekerja ini awet dan betah, aamiin.

   Nah, saat ini sudah jalan satu bulan Dd masuk sekolah. Sudah mulai terbiasa dengan ritual paciweuh riweuh di pagi hari. Sudah bisa mengatur bagaimana supaya situasi di rumah (maksudnya: Eyang) aman damai sejahtera sentausa dengan makanan siap olah setiap pagi. Tenang deh. 

   Perasaan tenang karena semua beres terjadi pada hari Kamis (27/8) kemarin. Semua sudah rapi. Sayuran sudah diantar. Bahkan ojek jemputan masih sempat mengambil rajungan dulu ke tukang sayur yang lain. Bekal sekolah Dd sudah dimasukkan ke tas sejak subuh. Aman.


   Saya mengantar Dd ke sekolah seperti biasa. Wah, tumben nih, kita nggak telat. Jarang-jarang kejadian begini. Bagus lah. Saya tersenyum senang. Motor ojek berhenti di depan gerbang sekolah. Saya turun dari motor, lalu membantu Dd turun. Tiba-tiba, saat hendak berjalan, saya sadar ada yang ketinggalan. "Tas sekolahnya mana, De?"



Keterangan: 
* Neng : beberapa orang tua di kampung wilayah Bogor memanggil anak kecil laki-laki dan perempuan dengan panggilan sayang Neng alias Eneng.

60 komentar:

  1. wah kasian dd..pantasen pulang2 lapel ya..

    BalasHapus
  2. hihihi,,kacian..si dd kelapelan ya :) gara2 ntuh :) tapi dd dah pinter mau dianter mamang ojek :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah, jd emaknya bs kelayapan bentar *eh

      Hapus
  3. Wuiihhh disipin y mak sudah harus terhidang jm 10, mau contoh ah

    BalasHapus
  4. Hihihi aduh sekarang tas yang ketinggalan. Ibuuuu .....

    BalasHapus
  5. Aktivitas paginya sibuk banget, Mbak. . . :D
    Eyang makin sehat, kuat, ya. Banyak makan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sayang kebanyakan makan justru ga baik. susah nasehatinnya :(

      Hapus
  6. emak-emak mah kalo pagi biasa paciweuh ya :)

    BalasHapus
  7. Hahahahaha tas sekolahnya besok2 jangan lupa lagi yaa

    BalasHapus
  8. Td sempet bingung kok dede dipanggil neng..
    Ya begitulah jd ibu ya mak aku aja baru satu riwwh pa lagi 3 ga kebayang deh klo pagi..rasanya pengen membelah diri x ya hehhe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. ho oh...belah diri yukk :D
      dulu si aa jg suka dipanggil neng sama alm.mamah mertua. awalnya aku jg bingung, anak cowo kok dipanggil neng. lama2 biasa :)

      Hapus
  9. tiap pagi semua emak emang riweuh ya...smg mak onih betah ya mak :)

    BalasHapus
  10. Suami saya berangkat ke sekolah jam 6 pagi. Sebelum jam itu artinya udah ada sarapan di meja makan, kalau belum ya enggak sarapan dia. Riweuh tapi seru, ya, Mbak. Salam kenal.

    BalasHapus
  11. Baru pertama mampir dan langsung ngakak. Emang beneran riweuh ya, Mak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe...
      makasih sdh mampir ya mba :)

      Hapus
  12. Tapi kalo ga riweuh pasti serasa ada yang hilang. Coba saja kita libur sekali saja kegiatan riweuh pagi, awalnya mungkin seneng, lega. Tapi percayalah hanya akan tahan sekian menit saja, hehe
    Kita pasti akan cari aktifitas supaya pagi riweuh, karena riweuh itu seru

    BalasHapus
    Balasan
    1. sampai saat ini belum ngerasain ga riweuh. pasti bakal ngangenin ya mak. secara udh terbiasa riweuh :)

      Hapus
  13. Kalau jd emak emang riweh bgt yah.
    Anakku msh kecil2 aja udh riweh

    BalasHapus
    Balasan
    1. msh kecil emang pasti riweuh mak. makin gede lumayan berkurang kadar riweuhnya :)

      Hapus
  14. sibuk banget ya kalo emak-emak....

    BalasHapus
  15. wah ternyata tasnya ketinggalan, pantesan dede pulang2 kelaperan :D

    sastraananta.blogspot.com/2015/08/peluang-keuntungan-bernama-investasi.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. pertama ketinggalan bekel, jd kelaperan. kedua ketinggalan tas, tp langsung diambil lagi sama mamang ojeknya. aman :)

      Hapus
    2. pertama ketinggalan bekel, jd kelaperan. kedua ketinggalan tas, tp langsung diambil lagi sama mamang ojeknya. aman :)

      Hapus
  16. Orang hebat bangunnya lebih pagi emang.

    Wah bangunnya duluan saya ini mah. Tapi kalau habis Subuh sama beres-beres ngepel, tidur lagi sampe bangun jam 8an. Hihi.

    BalasHapus
  17. huahahaha... Saya jarang sih ngalamin begitu. Tapi pernah ketuker buku pelajaran antara Keke dan Nai :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. untung satu sekolahan ya. pasti lngsung tukeran lg kan :D

      Hapus
  18. Ooooh...saya baru tahu neng panggilan kesayangan untuk perempuan dan lelaki juga hihi

    BalasHapus
  19. bener-bener paciweh tuh :D
    tetap semangat mak

    BalasHapus
  20. hihih kasiannya adek maak...aku baca kegiatan pagimu ngos2an mba, bener deh ya emak2 kudu tangguh...sehat selalu ya mba inna :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin..makasih doanya mak. doa yg sama untukmu juga :)

      Hapus
  21. saya baru saja merasakan riweuhnya jadi istri, harus bangun pagi nyiapin sarapan suami, soalnya suami berangkat kerja setengah 7.. ngebayangin nanti ada anak woowww

    BalasHapus
  22. woww alhamdulillah...siap2 yaa :)

    BalasHapus
  23. pagi yang ceria ya mbak.. serunya bersama anak-anak... bikin hati seneng banget, apalagi si kecil yang mulai sekolah nih.. jadi tammbah semangat

    BalasHapus
  24. jadi emak padet banget ya jadwalnya kalo pagi. jadi inget emak dirumah

    BalasHapus
  25. Paling sibuk kalau pagi hari ya mak

    BalasHapus
  26. sampe setua ini saya masih dipanggil neng sama orangtua :)

    BalasHapus
  27. kalau jadi istri nanti mungkin saya begitu ya nanti .. paciweuh :d beda waktu masih single tidur mulu :D

    BalasHapus
  28. setiap hari ada jadwalnya ya mbak, kalo saya sih masih belum pake jadwal makanya engga konsisten dalam kerja dan keseharian lainnya.
    ya kalo orang sunda mah emang suka panggil neng sama ujang, meskipun orang itu bukan ujang dan neng namanya.hehe

    BalasHapus
  29. Hebatnya dirimu mbak, dirimu lebih sibuk dibanding saya mbak, ckckckck, ngurusin dua boys terus rumah dan toko

    BalasHapus
  30. Apa gak ripuh mak to do listna padet gitu?

    BalasHapus
  31. Wakakakak.... kocak ih. Tapi, aku juga gitu. Paciweuh. Sekalinya lancar, pasti ada yang ketinggalan. :))

    BalasHapus
  32. ketinggalan tas! sering huhuhu

    BalasHapus
  33. hihihi ketawa sendiri bacanya, ternyata aku ada temennya.... *pengalaman pribadi

    BalasHapus

Silakan berkomentar dengan bahasa yang sopan, tidak berpromosi atau berjualan. Mohon maaf, komentar dengan link hidup akan saya hapus. Terima kasih :)

Related Posts Plugin” style=