Rabu, 05 Agustus 2015

Kegiatan Baru, Semangat Baru


Halo, semua! Seminggu belakangan ini luar biasa riweuh buat saya. Tahun ajaran baru, rutinitas baru pastinya. Kegiatan baru saya sejak Dd Irsyad masuk TK adalah mengantar jemput ke sekolah. Bersama mamang ojek langganan, saya mengantar Dd, meninggalkannya di sekolah, pergi menjaga toko, dan kembali lagi ke sekolah untuk menjemput pulang. 
Berbaris sebelum masuk ke kelas
Sudah anteng ditinggal sendiri di sekolah
  Pulang sekolah, saya langsung menyuapi Dd makan siang. Kami beristirahat sampai Kk Rasyad pulang sekolah. Jika beruntung, saya bisa tidur siang sejenak (seringnya sih, cuma tidur-tiduran saja). Sore hari mulai deh gerabak-gerubuk memandikan Kk dan Dd untuk berangkat mengaji. Saya kembali ke dapur untuk menyiapkan makan malam. Selanjutnya, tidur lebih cepat. Lupa deh sama ngeblog dan keluyuran di sosial media (emang suka keluyuran, Mak? Hihihi).

  Sekarang, saya jadi jarang masak. Beruntung saya punya Mak Onih, asisten pulang-pergi yang membantu di rumah ini jago masak. Jadi, urusan makanan di rumah sudah aman. Alhamdulillah. Siap-siap ya, Mak. Mulai akhir bulan ini gaji Mak Onih saya tambahin. Saya suka dengan hasil kerja beliau yang sudah sepuh namun masih 'sergep' ini.

   Selama beberapa bulan terakhir, saya 'terperangkap' di rumah. Toko obat Trisad jadi sedikit terlantar karena saya absen menjaga toko. Nah, dengan adanya kegiatan baru ini mau tidak mau saya 'terpaksa' keluar rumah! Saya lega. Akhirnya saya bisa mengurus toko dengan tenang. Alhamdulillah.

   Tahu nggak sih, selama saya absen jaga toko, banyak sekali yang harus dibenahi. Hal pertama yang saya lakukan: stok opnam! Cek ulang semua barang yang ada di toko. Diteliti lagi jumlah dan tanggal expired-nya. Satu per satu. Lumayan bikin mata jereng, hehe.


Berantakan yang belum seberapa
  Masih banyak pe-er yang harus saya kerjakan untuk membenahi toko. Sejak mengantar sekolah, saya tidak bisa lagi pergi kulakan obat pada hari kerja. Jadi, saya minta Bapa mengantar kulakan obat setiap hari Sabtu. Sisa obat lainnya dibeli Bapa sepulang kerja di Pasar Jatinegara seperti biasa. Biar nggak repot bolak-balik. belanja obat sekalian banyak deh! Oia, kardus besar ini saya bopong sendiri lho ke tempat parkir mobil. Lumayan, gemporrr...
Kardus belanjaan obat yang belum dibongkar
  Saya masih beradaptasi dengan kegiatan baru ini. Susana riweuh bak sirkus setiap pagi menjadi agenda baru. Bayangkan, sejak adzan subuh berkumandang, saya sudah mulai sibuk:
  1. Shalat subuh.
  2. Menyiapkan sarapan.
  3. Menyiapkan bekal untuk Bapa berangkat kerja.
  4. Membangunkan Kk Rasyad, memandikan, menyuapi, menyiapkan bekal, dan lain-lain hingga dia siap berangkat ke sekolah.
  5. Mandi dan sarapan sekenanya.
  6. Istirahat sejenak setelah Kk dijemput mamang ojek.
  7. Membangunkan Dd Irsyad, memandikan, menyuapi, menyiapkan bekal, dan lain-lain.
  8. Lari ke tukang sayur, belanja keperluan untuk memasak hari ini (jika sore kemarin sudah belanja, saya tidak perlu ke tukang sayur lagi).
  9. Berangkat ke sekolah bersama Dd.

  Cuma segitu? Saya yakin, para ibu lain ada yang jauh lebih riweuh daripada saya. Saya sendiri merasa kurang maksimal pada pagi hari. Kurang bertenaga. Sepertinya saya butuh olahraga. Supaya badan fit. Jadi, bukan sembilan macam saja yang bisa saya kerjakan. Siapa tahu saya bisa tambah kerjaan yang lain, hehe.

   Saya sangat bahagia dengan kegiatan baru ini. Jadi punya semangat baru! Capek? Sini, sini, mampir dulu. Mau minum apa?


Silakan ambil sendiri :)

35 komentar:

  1. Hmmm kunir asem dingin ada? Hehehee cemangat!

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada di pojok sebelah kiri :D
      makasih mak Lusi *muah*

      Hapus
  2. selama jaga toko kegiatan lainnya apa aja mak biasanya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. sambil jaga toko kalo ga bebenah barang, biasanya ngeblog atau bikin craft, Mak Lidya

      Hapus
  3. asik banget ya yg punya toko...kerja dirumah :) sambil nunggu anak..pengennnnn

    BalasHapus
  4. Tuh kalau Emak Riweuh punya toko obat. Bukan resto hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyahh haha.
      etapi namanya bukan toko obat emak riweuh lhoo :D

      Hapus
  5. waahh.. saya malah cair kegiatan makk,, bosen di rumah mulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. cari kesibukan di rumah jg bisa, yg ayu suka.
      bnyk nulis or eksperimen masak pasti menyenangkan :)

      Hapus
  6. Balasan
    1. aih... mak fitri jg emak kantoran yg hebat, bs pinter bagi waktu :)

      Hapus
  7. Aku kadang-kadang pengen punya toko begini juga, tapi kadang-kadang takut apa bisa hehehe. Semoga berkah terus ya, Mak Ina. Btw, asik banget foto-fotoin dd Irsyad. Kalau lagi awal-awal kita pasti masih suka intip-intip ya hehehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa mak. cari pegawai yg bs dipercaya. krna sbg emak kita ga bs stand by di toko terus kan.

      aamiin, makasih buat doanya ya, mami ubii.

      hihi, emaknya emang tukang ngintip yaa :D

      Hapus
  8. yeiiiyyyy... new look \\^o^// eye catching banget teh d^___^b
    mampir sebentar, cuma mau ninggalin sendal sebelah, biar teteh makin riweuh, bingung nyariin siapa yg punta sendal *nah looohhh =D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaaah kok ninggalin sendal. ninggalin kueh kek, hahaha

      yeiyy makacihh udah mampir. sendalnya aku sita :D

      Hapus
  9. Hmm aku pengen deh punya toko, dulu waktu kecil suka main berkhayal jadi penjaga toko yg layani orang beli.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo bikin mak winny. nanti aku belanja kesitu :)

      Hapus
  10. Aku juga pengen buka toko outlet gitu di mall, tapi gak punya duit. Hahahahak T__T

    BalasHapus
  11. Salut banget sama keriweuhannya ...

    BalasHapus
  12. aaa ini bakal jadi rutinitasku nantinya
    #efek baru dua hari jadi ibu rumah tangga aku mb

    BalasHapus
    Balasan
    1. *pukpuk* cari kesibukan baru di rumah biar ga bete ya, mba :)

      Hapus
  13. Riweuhnya asyik itu mbak kayaknya, so far riweuhnya duet sama suami juga kan? berbagi tugas, heheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. suami kerja, mak.
      bantu jaga toko kalo wiken pas ga kemana2. tugas lainnya, suami yg belanja ke grosiran di pasar jatinegara sepulang kantor.

      Hapus
  14. Ak, mau krating daeng donk satu. Hehe. SeMangat, Mak!

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih. ambil sendiri ya. pake sedotan ga? :)

      Hapus
  15. Walo riweuh tapi teteup happy kan, Mak? Mau kunir asem dingin donk, Mak. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hepi makkk :))
      yg komen sebelumnya mak alaika jg toh. jadi dua ya mak, sama kratingdeng, hehe

      Hapus
  16. Toko nya bergerat di bidang obat2an yaaa kak

    BalasHapus
  17. Yang penting semangaaaat yaaa mak... Kalau udah biasa sibuk ngg ada kerjaan malah bingung hehehe

    BalasHapus

Silakan berkomentar dengan bahasa yang sopan, tidak berpromosi atau berjualan. Mohon maaf, komentar dengan link hidup akan saya hapus. Terima kasih :)

Related Posts Plugin” style=