Jumat, 11 September 2015

Dikira Restoran



Jadi blogger, suka merasa agak gimana gitu kalau dapat email yang menawarkan sesuatu. Saya memang jarang dapat 'surat cinta' penawaran kerjasama. Lha, wong blog ini update-nya suka-suka banget. Pernah ada tawaran job review, malah saya tolak. Bukan sombong. Cuma perasaaan nggak nyambung aja sama visi dan misi saya ngeblog di www.emakriweuh.com tersayang ini. Yah begitulah saya. Blogger suka-suka.

   Suatu hari, ada email masuk yang meminta nomor kontak saya. Ada apa ya? Isi emailnya juga bikin bingung. Ini mau nawarin kerjasama atau meminta saya melakukan sesuatu? Tidak langsung dibalas, saya tanya dulu pada pakar yang biasa menerima surat cinta, yaitu Mbak Echa. Menurut Mbak Echa, saya sebaiknya membalas email dan bertanya langsung. Akhirnya, saya coba balas email tersebut.


Email dan balasannya.
   Tidak lama, saya mendapat balasan. Ternyata, ada salah paham. Mungkin gara-gara membaca postingan blog saya tentang wisata kuliner, Emak Riweuh dikira nama sebuah restoran! Gubrak! Perasaan saya antara lega sekaligus geli. Hihihi.




   Kemudian saya membuat status di Facebook tentang kejadian ini. Termasuk men-tag Mbak Echa buat laporan. Tidak disangka, banyak komentar yang masuk justru ikut mendoakan agar saya beneran punya restoran. Restoran Emak Riweuh atau Rumah Makan Emak Riweuh? Atau Dapur Emak Riweuh? Cool name ya?






   Wah... jadi terharu. Terima kasih banyak untuk teman-teman yang sudah mendoakan agar saya punya bisnis kuliner. Aamiin. Saya doakan semoga usaha yang sedang teman-taman jalani saat ini berbuah sukses dan berkah dunia akhirat.

   Sedikit cerita nih. Dulu, waktu tinggal di Palangkaraya, saya pernah menjamu teman-teman sekantor Bapa di rumah. Saat itu saya membuat mie ayam. Menurut Bapa, mie ayam buatan saya lumayan enak. Melihat peluang bisnis kuliner di Palangkaraya yang masih terbuka lebar, Bapa sempat menyarankan saya untuk berjualan mie ayam! Saat itu saya hanya tersenyum saja dan membayangkan gimana riweuhnya dagang mie ayam sambil ngasuh 3 boyz (Dd masih bayi pula). Hehehe...

Kira-kira seperti inilah mie ayam buatan saya (foto di Mie Janda).
Nggak punya foto mie ayam buatan sendiri. Mie rebus aja... mau?
... atau mie goreng deh? Lha, kok malah nawarin mie :D
   Saya suka memasak. Waktu masih merantau, saya rajin banget mencoba menu baru untuk lauk makan sehari-hari atau bikin cemilan iseng. Kalau sekarang gimana? Engg...aduh, gimana yaa *pilin-pilin ujung kerudung* 

   Boleh dibilang sekarang ini saya sudah mirip wanita karir *uhuk*. Tugas masak saya serahkan pada Mak Onih sang asisten handal. Setiap pagi saya jaga toko sehabis mengantar Dd Irsyad ke sekolah. Lalu pulang ke rumah sambil menjemput Dd. Kalau nggak capek, sore hari ya masak lagi. Tapi masak lauk tambahan yang gampang aja. Males riweuh. Badan sudah keburu capek *hiks*

   Mengelola toko obat membuat saya sedikit mengerti bahwa membuka usaha kuliner itu tidak mudah. Pengalaman kakak ipar yang sempat membuka warung soto namun bangkrut juga menjadi pelajaran. Seorang teman yang baru membuka kafe juga terlihat pontang-panting sebelum memulai usaha. Ya, untuk membuka usaha apa saja butuh kerja keras. Bisnis kuliner memang menggiurkan karena bisa menghasilkan untung berlipat jika laris. Tapi kalau nggak laku gimana? Ya dimakan sendiri. Sayang kalo dibuang, mubazir. Begitulah resiko bisnis, harus siap menanggung rugi.

  Saat ini, saya masih fokus mengurus keluarga sambil mengembangkan toko obat Trisad. Bahkan saya tidak sempat lagi menghidupkan usaha aksesoris handmade berlabel Inas Craft yang sudah setahun mati suri. Duh, payah nih. Belum bisa mengatur waktu. Meni riweuh! Etapi... sambil menuntut ilmu dan pengalaman melalui usaha toko obat, bisa saja saya beneran buka restoran, ya kan? 

   Sebagai penutup, saya pasang foto sebuah tempat makan yang menggunakan nama 'riweuh'. Tepatnya: paket ayam goreng riweuh. Foto ini dishare oleh Mak Arin di grup Whatsapp Asinan Blogger. Alhamdulillah, lumayan... saya dikira beneran jualan ayam mateng. Aamiin ^_^

Paket ayam riweuh (foto: Mak Arin)

43 komentar:

  1. Wkwkwkwkwk
    Jadi inget xD
    Itu mungkin jalan Tuhan buar beneran bikin restoran ^^...aamiin

    BalasHapus
  2. Wwwwkkkkk jadi mules nyampe sini
    Wahhh mungkin fotonya ka riana restoranable bgt kalik ya pas motret kuliner ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. padahal fotonya mah biasa aja :D
      kenapa mules? perlu obat ga? *mulai dagang* haha

      Hapus
  3. wah suatu saat nanti mungkin buka restoran di jalan raya sukahati ya mak

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin, makasih doanya mak. nanti mampir yaa ^_^

      Hapus
  4. wiiiih mba boleh nih kursus masak sama mba riana :) gak bisa masak di ejek terus pacar hihihhihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo belajar ipah. masak yg gampang aja dulu :)

      Hapus
  5. heheheu. ngakak pas baca e-mailnya :))
    kok bisaa gitu dikira restoran...
    ayo mak, diwujudkan! hehehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. idem...aku sambil ngegeledak krn geli :D
      entahlah...padahal foto makanan jg ga banyak.
      aamiin..makasih doanya mbak Dee ^_^

      Hapus
  6. Bisa diwujudkan mak, ntar kalau anak2 sudah agak mandiri, :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo anak2 dah mandiri, emaknya punya bnyk waktu luang ya
      aamiin..makasih doanya mak lusi :*

      Hapus
  7. Buka restoran Mie ayam Riweuh aja. Kan sudah teruji di lidah kawan-kawan kalo mie ayamnya enak. Jadi perlu promosi yang gencar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih masukanya, mba. mudah2an suatu saat bisa terwujud, aamiin.
      dulu sempet pengen beneran jualan mie ayam di palangkaraya.

      Hapus
  8. amin mak. mudah2an itu salah satu pintu rejeki yang bisa mak manfaatkan yakan. heheeh

    BalasHapus
  9. hehe... semoga menjadi doa mba, buka restoran dgn nama "emak riweuh" :D

    BalasHapus
  10. Aku ikut mengaminkan mba, semoga terlaksana restoran riweuhnya hehe...

    BalasHapus
  11. masakannya emak ini emang lezat-lezat, jadi pantas saja dikira restaurant, saya juga ikut mendoakan semoga dikemudian hari aada restaurant nya hehe amin, salam kenal emak

    BalasHapus
  12. hiburan malam-malam begini. :D
    tapi banyak yang doain, insyaAllah cepat tercapai. ^^

    BalasHapus
  13. hiburan malam-malam begini. :D
    tapi banyak yang doain, insyaAllah cepat tercapai. ^^

    BalasHapus
  14. Saya doakan semoga bisa buat usaha resto ya mbak :D

    BalasHapus
  15. wkwkwkwk...emak emaakkk..haha..
    aku ikut mendoakan jg ah, amiinnn

    BalasHapus
  16. Semoga kejadian itu bisa menginspirasi untuk membuka restoran benaran ya Mbak..

    BalasHapus
  17. wkwkwk ayo buka restorannya, Mak :D

    BalasHapus
  18. kalo gitu ayo atuh merambah ke bisnis resto :)

    BalasHapus
  19. itu mungkin masukan mak biar tambah usahanya hihihi

    BalasHapus
  20. amiin deh, mudah2an buruan bisa punya restoran sendiri ^_^

    BalasHapus
  21. Nah tuh, punya bakat bikin berbagai olahan mie, ayooo berbisnis kuliner, aku doakan sukses dan ntar launchingnya undang2 ya hehehe, biar kita review dan promo.

    BalasHapus
  22. hihihihi didoain mbaaa...semoga terkabuul aamiin..nanti akuh repiew restonya yaa

    BalasHapus
  23. semoga terlaksana restoran riweuhnya :)

    BalasHapus
  24. hahaha, tapi klo beneran buka restoran juga bagus namanya "restoran emak riweh", ya semoga aja rezekinya juga bagus.

    BalasHapus
  25. Hehehe... emang pernah denger nama restoran Emak Riweuh. Ayo Mak Riana bikin juga. Dirimu jago masak. Tuh dapur ngebut buktinya. :D

    BalasHapus
  26. Ya ampuun, pernah review resto kalik, Mbak. Jdi, diminta CP. Hahaha Ayoo bikin pakrtan lain. Bebek Riweuh atau Pizza Riweuh. . . :D

    BalasHapus
  27. semoga cepat punya restoran mbak biar nggak dikira restoran lagi :-)
    amiin

    BalasHapus
  28. heheheh lucu juga. mudah2an beneran bisa buka rumah makan. Ntar aku sekalian mlipir kesana :)

    BalasHapus
  29. harusnya kedepannya diiyain aja bikin restoran .. kalau ada mau mampir icipicip aaah :D

    BalasHapus
  30. Kalo mak Riana kan emang jago masak beneran. Cocok deh buka resto emak riweuh, kan blognya juga sudah ada. Klo beneran buka, mau dong diundang :D

    BalasHapus
  31. semoga lancar mbak bisnisnya :D kalo ada waktu tak mampir buat nongkrong dan tak review kalo mampir :D hehe

    BalasHapus

Silakan berkomentar dengan bahasa yang sopan, tidak berpromosi atau berjualan. Mohon maaf, komentar dengan link hidup akan saya hapus. Terima kasih :)

Related Posts Plugin” style=