Kamis, 22 Oktober 2015

Makan Durian di Warso Farm


Hari Jumat tanggal 25 September, kami mendadak jalan-jalan ke Warso Farm. Kebetulan Aa Dilshad sedang libur dari pesantren. Enaknya pergi jalan-jalan tapi di sekitar kota Bogor saja. Mau ke mana ya? Teringat celetukan Kk Rasyad yang kepingin makan durian, jadilah Bapa putuskan mengajak kami sekeluarga melihat kebun durian di Warso Farm.

  Sebenarnya, kami sudah tahu tentang perkebunan durian ini ketika melintas dalam perjalanan dari Ciapus menuju Sukabumi. Lokasinya terletak di Desa Cihideung, Kelurahan Cipelang, Cijeruk Jawa Barat. Wah, sepertinya seru bisa jalan-jalan di kebun durian sambil menikmati buahnya yang lezat. "Kapan-kapan kita ke sini, ya!" Dan akhirnya, kesampaian juga kami main ke Warso Farm.
Durian raksasa di pintu masuk
   Warso Farm adalah perkebunan durian yang diubah jadi tempat wisata yang menarik. Pengunjung bisa berjalan-jalan mengelilingi kebun yang asri. Selain durian, ada juga kebun buah naga. Tanaman jambu, nangka, jeruk, manggis, juga tanaman-tanaman lain dengan keterangan nama di batang pohonnya. Wah, wisata kebun yang menarik bukan?

Areal perkebunan durian
    Pemilik kebun seluas 8,5 hektar ini adalah pensiunan TNI-AD bernama Soewarso Pawaka. Di sini tumbuh 900 pohon durian dengan 700 varietas unggul, yaitu petruk, sunan, tembaga, lay, montong, dan simas. Simas merupakan varietas aseli Bogor yang memiliki daging berwarna kuning. 
Spanduk besar yang bercerita tentang Bapak Warso

  Suasana sangat sepi. Maklum, masih libur Idul Adha. Bahkan tidak banyak petugas yang kami temui di area perkebunan. Bahkan saya sempat bingung mencari tempat penjualan tiket masuk. Ternyata, masuk ke perkebunan ini gratis! Tanpa dipungut biaya, pengunjung boleh berjalan-jalan melihat area perkebunan yang hijau. Asyik ya!



Serius di ayunan :D
  Masuk ke area perkebunan, kolam ikan yang besar menyambut kami. Diatasnya  ada air mancur dan kandang burung. Oia, hati-hati dengan ikan di dalam kolam ini. Ada keterangan bahwa ikan bawal di kolam ini ganas. Maksudnya, galak kali yah. Jadi, jangan iseng nyemplungin tangan di kolam ini. Nanti digigit ikan!


Kandang burung di atas kolam ikan
Melihat air mancur
   Jalan agak menanjak. Boyz tetap semangat berlarian masuk ke dalam kebun. Penasaran. ada apa saja ya di Warso farm ini...
Hap hap, ayo jalan-jalan di kebun!
   Wah, sejauh mata memandang adalah hamparan tanaman hijau dan beberapa bunga yang cantik. Ada taman bermain untuk anak-anak juga! Satu di bagian depan dan satu lagi di dalam kebun. Boyz seneng banget kalo udah lihat mainan begini. Langsung deh, semua permainan dinaiki secara bergantian. 

Suasana kebun yang asri
Bunga-bunga cantik
 
Dilarang memetik bunga

  Ada juga area perkebunan yang tidak boleh didatangi pengunjung. Pagar dengan tulisan "Dilarang masuk" cukup membuat kami menikmati kebun buah naga dari balik pagar.


Kebun buah naga

  Warso farm menyediakan tempat untuk acara gathering atau pertemuan dengan rombongan. Pesan tempat dulu, pastinya. Beberapa balai pertemuan yang nyaman terdapat di area perkebunan. Bikin acara keluarga, kantor, atau kumpul komunitas sampai reuni di sini sepertinya seru ya!

   Oia, jangan takut kelaparan. Tempat makan dengan aneka jajanan tersedia di gerbang pintu masuk. Dari postingan blog yang saya baca, katanya ada surabi yang disuguhkan untuk pengunjung. Mungkin saat weekend atau sedang ramai saja ya. Soalnya saya nggak nemu penjual surabi di Warso Farm. 

  Saya juga tidak menemukan tempat penjualan bibit pohon, area pemancingan, dan permainan paint ball seperti yang tertulis di blog lain tentang Warso Farm. Mungkin lokasinya ada di seberang Warso Farm. Kami tidak sempat berkunjung ke area di seberang itu karena langit sudah mendung dan harus buru-buru pulang sebelum hujan.
Tempat makan dan balai pertemuan
Beberapa tulisan menarik di di Warso Farm

    Sayang, kami datang saat kebun durian belum berbuah. Sebagian besar masih berupa bunga atau buah berukuran mini. Tapi seru juga. Kami jadi tahu bakal buah durian itu seperti apa. Bisa dipegang juga lho!
Bakal buah durian
Buahnya kecil-kecil...
  Capek jalan-jalan, kami kembali ke pelataran parkir untuk singgah ke kedai durian. Tujuan utama datang ke sini kan, mau makan durian. Kami membeli durian monthong dan langsung dimakan berlima. Nikmat! Daging durian montong yang tebal lembut langsung ludes dalam sekejap. Meski tidak senikmat durian lokal yang beraroma tajam, durian montong cocok untuk perut anak-anak agar tidak terlalu 'nyegrek' kebanyakan gas.



  Harga durian montong Rp.70.000 per kilogram. Kami memilih durian yang paling kecil. Setelah ditimbang, ternyata beratnya 3 kg lebih sedikit. Jadi kami membayar Rp.240.000 untuk satu buah durian yang disantap di tempat. Mahal? Yah, hitung-hitung ganti ongkos tiket masuk kebun yang gratis tadi. Cukup sepadan menurut saya.

Durian monthong
Mari makan... nyam nyam!
   Mau main ke Warso Farm? Petunjuk jalannya sebagai berikut:
  • Keluar pintu tol Ciawi menuju arah Sukabumi. Setelah Pasar Caringin (11 km dari Ciawi), belok kanan. Cari petunjuk arah ke WArso Farm di sisi kiri jalan.
  • Keluar pintu tol Bogor, lewat Jalan Pajajaran ke arah Tajur. Di pertigaan (bundaran) Mall Ekalokasarim ambil jalan ke arah Laeang Gintung. Ikuti jalan satu arah. Pas pertigaan Batu Tulis, belok kiri (turunan tajam). Ikuti jalan terus hingga menemukan tugu durian raksasa di kanan jalan. 
   Sayang kami harus segera pulang karena hari sudah semakin sore dan hujan akan turun. Kayaknya kami harus balik lagi nih ke Warso Farm. Kembali lagi saat panen di bulan Januari nanti. Katanya kalau hari libur ada tur keliling kebun pada pukul 7 pagi setiap hari libur. Sampai jumpa lagi! 
Lompat di depan tugu buah naga raksasa
Sumber data: majalahhortus.com

27 komentar:

  1. wah kebayang asiknya 3 boys jalan2 makan durian..mantab deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ke sini juga ajak boys, mak fitri :)

      Hapus
  2. wih asyik makan durian banyak ya

    BalasHapus
  3. Kayanya aku kalo kesana bakalan pusing dan ga betah seh.. i hate durian mak :p
    Eh tapi kalo pas ga musim durian sepi dong ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Sepi krna bukan musim duren.
      Di kebunnya ga bau duren kok, mak. Aman dari pusing :)

      Hapus
  4. pas banget aku pengen ngajakin misua ke sini, tapi takut nyasar, itu duren harus beli ya mb riana?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga harus beli kok. Yg mau beli tinggal masuk ke tempat penjualan durian. Kalo ga beli ya lewat aja :D
      Ga nyasar kalo pake GPS, hehe

      Hapus
  5. Harga duriannya mantap ya Mak. Kl saya malah suka yg lokal. Biasa cari di dawe kudus, jepara atau boja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo pas musim, katanya yg dijual durian lokal. Berhubung lg ga ada, jd durian montong yg disajikan di Warso farm

      Hapus
  6. Waduh, itu duren.

    Makan sedikit aja sekarang udah pusing, Mak.

    Jadi ditahan deh, ga berani

    Faktor U sepertinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha sama. Saya jg ga berani makan banyak. Tapi kalo makan durian montong yg ga terlalu 'nyegrek', ga bikin pusing. Apa makannya kurang banyak ya? :D

      Hapus
  7. Seru, mak. Tapi kalau ke sana kayaknya aku cuma bengong ngeliatin orang makan durian, kecuali ada yang udah diolah jadi makanan lain. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makanan yg laen jg banyak, Fifah :)

      Hapus
  8. si Alfi sama suami diajak kesini pasti suka banget, tapi paling akunya yang manyun mbak soale gak suka duren

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti seneng jalan2 ke kebun. Ga makan duren bisa makan yg lain, Ev :)

      Hapus
  9. aih,durennyaaa.....wah,mahal juga ya mak,jatuhnya 240.000...tapi seneng banget makan bareng2^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sih, jadinya mahal. Tapi anggap aja itu sekalian dgn harga tiket masuk yg gratis :)

      Hapus
  10. waaa demen banget nich, makan duarian..tep mahal ya meski di kebunnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anggap aja harga segitu sekalian ama tiket masuknya, mak :)

      Hapus
  11. Ada buah naganya juga ya Mba

    BalasHapus
  12. Duriannya besar-besar ya
    pecinta durian wajib dateng nih ke sini

    BalasHapus
  13. Waaah asyiik juga yaa tempat wisata agronya... apalagi ulasan taman duriannya lengkap bangett... jadi kabita pengen kesana... makasih Bu Riana atas informasinya... ;)

    BalasHapus
  14. Wiih duriaaan, kesukaan aku banget maaak

    BalasHapus

Silakan berkomentar dengan bahasa yang sopan, tidak berpromosi atau berjualan. Mohon maaf, komentar dengan link hidup akan saya hapus. Terima kasih :)

Related Posts Plugin” style=