Kamis, 12 November 2015

Menikmati Aneka Pepes di Tepi Bendungan Walahar


Pada hari libur tahun baru Islam tanggal 14 Oktober kemarin, kami mendadak ke Cikampek untuk menjemput Aki. Tiba-tiba, saya kangen ingin makan pepes di Walahar. Dulu, waktu kecil saya sering singgah di rumah makan yang berada di tepi bendungan Walahar ini. Letaknya terpencil dan cukup jauh dari Jalan Raya Klari. Anggap saja perjalanan jauh ini sebagai perjuangan untuk bisa makan enak.

    Rumah makan yang saya maksud adalah RM H Dirha di Walahar. Keluar pintu tol Karawang Timur, cukup cari penunjuk jalan ke arah bendungan Walahar. Lalu ikuti jalan. Lucu juga nih. Saya sempat ngotot bilang kalau Bapa salah jalan. Ealah, maklum sudah dua puluh tahun lebih saya tidak main ke Walahar. Bangunan dan jalanan yang dulu seadanya kini sudah diaspal. Pemukiman penduduk semakin padat. Saya jadi keder. Salah mengenali jalan masuknya. 

  Udara cukup panas. Kami tiba di bendungan Walahar yang dibangun sejak jaman belanda. Meski panas menyengat, nggak afdol kalau nggak foto-foto dulu... 

Bendungan Walahar

Berpose di atas jembatan (nunggu mobil lewat dulu).
Di pinggir sungai
   Kami sengaja memarkir mobil di depan gerbang eh di ujung terowongan jembatan. Rumah Makan H.Dirja tepat berada di ujung yang satu lagi. Jembatan ini sempit dan hanya bisa dilalui satu mobil secara bergantian. Daripada riweuh, mending parkir agak jauh sekalian jalan-jalan melintasi jembatan. 

Di depan terowongan jembatan
Model di atas jembatan
Pemandangan sisi kanan jembatan
Pemandangan sisi kiri jembatan: lautan eceng gondok
   Dulu, lewat jembatan ini perasaan agak horor karena sepi. Tapi sekarang... rame banget! Sampai ada petugas di kedua ujung jembatan untuk mengatur kendaraan yang lewat secara bergantian. Kami yang berjalan di pedestrian harus ekstra hati-hati agar tidak tersenggol kendaraan yang lewat. Jika lewat terowongan ini dengan anak kecil dan berjalan kaki, sebaiknya digendong saja, ya. Biar aman. 

Dd Irsyad digendong Bapa
   Sedikit berlari karena ada arus kendaraan dari arah depan yang akan lewat, akhirnya kami tiba di ujung terowongan. Langsung disambut papan nama rumah makan yang agak miring. Mungkin sering kesenggol mobil yang lewat. Ealah, saya malah salah edit. Itu kenapa rumahnya yang jadi miring? Maap yah...

Papan nama RM H.Dirja
   Ternyata, RM H Dirja yang sekarang itu luas banget! Dulu cuma rumah gubuk doang lho, suwer! Bangunan aseli saya lupa lagi yang sebelah mana. Yang dekat plang dan menjadi warung atau bangunan rumah makan bagian atas. Lho, ada bagian atas berarti ada bagian bawah dong? Iya. Kebun di belakang rumah makan disulap jadi area lesehan dengan banyak saung. Halaman parkirnya juga cukup luas.


RM H.Dirja bagian atas (dengan meja dan kursi)
Bagian bawah khusus lesehan di saung
  Berada di tengah kebun dengan pepohonan yang rindang, saung-saung ini terlihat nyaman. Saya perhatikan, beberapa saung didesain berdiri di atas kolam ikan. Berhubung tidak diisi air alias kosong, kelihatannya jadi agak aneh menurut saya. Mungkin kebetulan lagi nggak diisi aja kolam ikannya. Sayang, padahal ornamen patung dan air mancur sudah bisa mendukung suasana.
Atas: melihat langsung aktivitas memasak di dapur
Bawah: parkiran di area lesehan
  Meski mengundang untuk ditempati, kami memilih tidak makan di area saung. Kami pilih tempat yang dekat dengan dapur. Kenapa? "Biar gampang kalau mau tambah makanan," kata Bapa. Kami duduk di bangunan samping rumah makan dengan beberapa panggung lesehan. 
Duduk di panggung lesehan
  Ternyata, GPL alias nggak pakai lama makanan pesanan kami datang. Berikut foto penampakan gelombang pertama: nasi yang dibungkus daun, sambal lalap, aneka pepes, tahu dan tempe goreng, udang goreng, dan ikan balita goreng. 

Aneka pepes RM H Dirja
Mari makan :)
  Aneka pepes? Ada pepes apa saja? Yang paling hits dan legendaris sejak saya kecil adalah... pepes jambal! Sebenernya, saya kurang suka pepes jambal. Penasaran, saya cicipi juga untuk membandingkan apakah rasanya tetap sama dengan yang saya makan dua puluh tahun yang lalu. Alamak, lama amat ya! Emang masih ingat? Sedikit. Komentar pepes jambal menurut saya, karena bukan fans berat, rasanya biasa saja.

Pepes jambal
  Pepes jamur. Nah, ini favorit saya! Saya paling suka jamur bulat dalam pepes jamur. Ditambah sedikit adonan telur seperti pepes jamur di RM Laksana juga rasanya juara! Memang, paling sering ditemui pepes tanpa adonan telur yang membuat adonan menempel terbungkus lapisan berwarna kekuningan. Biar bagaimana pun juga, saya teuteup cinta pepes jamur! Terus, pepes jamur di sini gimana rasanya? Engg... enak! Bumbunya menyerap. Tapi perasaan lebih enak buatan saya sendiri, haha...mulai narsis!

Pepes jamur
   Pepes teri jadi favorit kedua setelah pepes jamur. Saya suka pepes teri. Tapi dengan catatan: isinya harus ikan teri semua. Sedikit kecewa menemukan ada udang rebon kecil dalam pepes teri ini. Rasanya seperti ada penjahat yang menyusup dalam barisan ikan teri. Nggak terima... nggak terima! Sabar mak, sabar... (tapi teuteup aja pepes teri campur udang rebonnya diabisin).
Pepes teri
   Pepes ayam. Bumbu menyerap sampai tulangnya berubah warna. Daging ayamnya lembut. Meski bukan tulang lunak, pepes ayam ini enak banget. Bumbu yang dipakai masih bumbu kuning yang sama dengan pepes lainnya.

Pepes ayam
   Pepes oncom. Bungkusan pepes ini tidak dibuka. Kami sudah kenyang dengan lauk yang lain. Isinya sudah pasti oncom yang dipepes. Pepes lain yang tidak kami lirik adalah pepes ati ampela. Saya dan Bapa membatasi makan jeroan. Demi kesehatan. Kalau saya sih, ingat jeroan ingat asam urat. Aduh!


Pepes oncom
   Ikan gurame bakar. Nah...ini enak banget! Saya nggak bisa bikin ini, hehe. Nggak punya alat bakaran soalnya. Plus, nggak punya kesabaran buat ngipasin ikan sekian lama sampai matang. Gurame bakar ini jadi favorit boyz. Bumbu ikan menyerap sampai ke dagingnya. Dicocol sambal dan lalap, yaw...lezatos!

Gurame bakar
   Ikan balita goreng. Ikan dede bayi, kata Dd Irsyad. Saya suka banget makan ikan-ikan keci nan renyah ini. Duh, kamu kecil aja udah enak apalagi gedenya #apasih...

Ikan balita goreng
   Jangan lupa, semua makanan di atas belum lengkap tanpa sambal dan lalap! Rasa sambalnya sesuai dengan ingatan saya. Masih sama. Beda sedikit ya wajarlah. Beda tangan yang menguleknya. Namun ciri khas sambal RM H Dirja tetap terjaga dari dulu hingga sekarang. Hebat!

Sambal dan lalap
   Berikutnya ada udang, tahu, dan tempe goreng. Mereka sukses dicuekin karena kami sudah kenyang makan gurame bakar dan aneka pepes.

Tahu, tempe, dan udang goreng.
  Pesan minum apa? Kami memesan dua es kelapa muda dan dua es jeruk. Wuih, lagi gerah minum yang dingin... segar! Oia, bisa minum es kelapa muda dari buahnya juga lho!

Es jeruk dan es kelapa muda
   Jam makan siang membuat rumah makan ini ramai pengunjung. Pelayan sibuk mondar-mandir. Panggilan saya untuk meminta bon diabaikan. Tidak mau menunggu lama, saya melangkah ke kasir untuk membayar. Ternyata, kasir juga sibuk menghitung dan pengunjung yang ingin membayar sudah antri. Tiba giliran saya. Sekalian saya minta pepes ayam dan pepes teri untuk dibungkus. Total harga yang dibayar untuk makan berempat: Rp.233.000. Harga yang standar menurut saya. Sepadan dengan tempat makan dan rasa masakannya.

Daftar harga
   Sekian dulu cerita jalan-jalan plus kulineran pasukan riweuh ke Karawang. 

   Alhamdulillah. Perut kenyang, hati senang :)


Sumpah! Bukan saya yang makan semua ini!

44 komentar:

  1. Gak nyangak KDM (kecil-kecil doyan makan :)
    Saya belum pernah sama sekali nyoba wisata kuliner.
    Karena anak dan bapake lebih demen makan di dalam rumah sendiri, ibuk atau mertua, hehehehe.
    Kapan kapan ah kalo lagi kayak gitu, mau diposting hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku ga kecil lhooo *kempesin perut*
      gppa mak, jadi hemat hehehe
      ayo posting posting :D

      Hapus
  2. eh harganya murah yaaaa kirain mahalll
    iya iya percaya kok kalo bukan mak inna yang maem semua *cross finger

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa...
      beneran percayaa *guncang2 mak echa*

      Hapus
  3. makanan yang kayak beginian nih yang saya suka mak,,,

    mantab penampakan pepes2nya nih..dan asik juga pastinya ya jalan2nya 3 boys

    BalasHapus
  4. Duuuhhh ngiler euy... abis jalan2 liat pemandangan trs makan dengan menu sedap gtu... enyaaakkk

    BalasHapus
  5. pepes teri sama pepes jambal sukses bikin ngileerrr.
    Mak, kalau ke karawang lagi mampir atuh ke rumah saya. deket kok di daerah Klari. hehehe
    dan pasti meskipun makan banyak di sana gak sampe bikin tongpes ya mak xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah di klari ya? aku kaget bngt lho liat Klari udh rame bngt..
      insya Allah kalo ga dadakan bisa kabar2i buat mampir :)

      Hapus
  6. waaaahh saya suka pepes jamuuurrr....duuuh jadi laper khann...

    BalasHapus
  7. bendungannya bagus ya mak,bersih pula...
    aarkkk,lihat makanannya jadi laperrr,pingin pepes,harganya lumayan ya,plus bungkus pula^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. engg..sebenernya di pinggiran ada sedikit sampah, mak. sengaja ga difoto.
      hehe..maunya bungkus yg banyak :p

      Hapus
  8. Waah seru yaa. Makan sambil liat2 bendungan. Enak2 lagi...love all kind of pepes daah.
    Yg paling menggoda mah sambal sm peteinya ih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. pepes n lalap...kolaborasi makanan sehat ya mak

      Hapus
  9. Aku suka nya pepes jamur, duch jadi kangen walahar dah lama ngak kesana

    BalasHapus
  10. aku langsung melek matanya liat peteeeeeee.....mau mau mau hehehe...

    BalasHapus
  11. Aduh mantab kali ya. Jadi pengen pepes Jamur nya itu tuh.. :D

    BalasHapus
  12. Waduh pepesnya itu bisa bikin nasi sebakul habis :))

    BalasHapus
  13. pete nya sungguh menggoda. hahaha... jadi kangen sama pete nya

    BalasHapus
  14. duh lalapannya ada petainya...seger cocok buat sambal nan pedas

    BalasHapus
  15. >>
    jadi penasaran dech dengan tempatnya H. Dirja ini
    karena aku cobain pepes jambal di tetangga nyaa..kurang enak banget.. :D

    salam kenal dan salam happy kuliner buat mbak Riana

    kalau mau referensi beberapa kuliner bisa mampir ke blog aku..
    www.suewashere.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, yg tetangganya dr dulu memang sdh jd saingan. tempo hari jg saya ngelewatin tetangganya itu

      Hapus
  16. Spesialis Pepes ya, Mbak. Btw, tambah ramai rumah makannya kalik, ya. Jadi makin luaaas. . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang jd makin terkenal. banyak orang jakarta yg makan disitu

      Hapus
  17. Wuih unik, ya. Semua serba pepes. Aku sukaaa banget pepes-pepesan. Lebih sehat daripada digoreng...

    BalasHapus
  18. Gileeee banyak banget pesennya.
    haduh pepes dan bakarannya itu lhooo

    #Cesss

    BalasHapus
  19. Dannn....semua tampilan pepesnya sangat menggoda bangets ihhh

    BalasHapus
  20. keren ya itu bendunganya kental dengan suasana tionghoa

    BalasHapus
  21. Mbaaak, bisa DM alamat, ya. Menang di kuisku. :D
    Makasih udah ikutan. ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah, asyikk...
      siap!

      Hapus
    2. sudah di dm di twitter. makasih banyak, idah :)

      Hapus
  22. banyak banget pesenanannya, jadi kepingin nimbrung. Aku kurang begitu suka pepes, tapi kalau pas nemu yang pas rasanya, mau juga makan. Labil ya

    BalasHapus
  23. Enaknya makan di tepi sungai mak

    BalasHapus
  24. jadi pengen deh main ke bendungan walahar apa lagi deket sama rumah makan yang menyediakan aneka pepes

    BalasHapus
  25. baru tahu di cikampek ada bendungan, tahunya bendungan jatiluhur di purwakarta, kebetulan kakek dari ibu saya di purwakarta , tetangga an kita :)

    BalasHapus
  26. ngileeeerrrr... hehehe
    enak banget ya kynya.
    bisa jd pilihan nih klo lg ke sana.... nyam nyam nyaaaam

    BalasHapus
  27. ebuseee... ngeces eike liat pepes jamurnya.. murce rupanya ya mak inna, pengen ke sana aah :)

    BalasHapus
  28. Pemandangan dari atas ajib bener mbak :D

    BalasHapus

Silakan berkomentar dengan bahasa yang sopan, tidak berpromosi atau berjualan. Mohon maaf, komentar dengan link hidup akan saya hapus. Terima kasih :)

Related Posts Plugin” style=