Jumat, 08 Januari 2016

Liburan Singkat ke Garut


Liburan singkat ke GarutLiburan kali ini benar-benar singkat. Penyebabnya adalah libur sekolah 3 boyz yang nggak kompak. Aa Dilshad baru mulai libur sedangkan kedua adiknya pas masuk sekolah lagi. Aa pulang dari pesantren pada hari Jumat tanggal 1 Januari. Masih ada sisa waktu tiga hari dua malam untuk berlibur. Bisa pergi ke tempat wisata yang agak jauhan sedikit dari Bogor. Sesuai rencana, kami sekeluarga pergi berlibur ke Garut. Boleh dibilang singkat karena waktu kami banyak tersita oleh macet dan perjalanan panjang. 

   Musim liburan kali ini tempat wisata pasti ramai. Hotel dan penginapan juga terisi penuh. Jadi ingat pengalaman gagal liburan ke Garut gara-gara seminggu sebelumnya nggak kebagian kamar hotel. Kapok kejadian itu terulang lagi, kami memilih untuk menginap di kampung orang tua adik ipar Bapa. Bingung? Jadi begini, Bapa (suami saya) punya adik perempuan bernama Ateu Tita yang akrab disapa Ateu Ntit. Ateu Ntit menikah dengan Om Dadang Age. Karena kedua bapak-bapak ini punya nama yang sama, yaitu Dadang, untuk membedakannya adalah tambahan nama Age untuk suami Ateu Ntit. Age adalah singkatan dari AG alias Aseli Garut. Begitu.

   Kami menginap di rumah Abah dan Enek (dibaca: eunek, terakhir pake e pepet), orang tua Om Age. Abah dan Enek sudah biasa menerima tamu yang menginap di rumah mereka. Keluarga, teman-teman kantor anak-anaknya. Semua disambut dengan ramah. 

  Rombongan kami terdiri dari dua keluarga. Keluarga kami yaitu saya, Bapa, Aa Dilshad, Kk Rasyad, dan Dd Irsyad. Satu lagi keluarga Om Age yang membawa Ateu Ntit, Rani, dan si bayi Fatih. Anak pertama mereka, Rona, tidak ikut.

   Perjalanan dimulai pada hari Jumat malam. Aa Dilshad baru tiba di rumah saat Maghrib. Sempat deg-degan juga, takut Aa nggak jadi pulang karena hujan. Aa nggak mau dijemput dan pengen pulang sendiri ke rumah naik kereta dengan teman-temannya. Kenyataannya, Aa pulang sendirian karena teman-temannya pulang hari Sabtu. Wah hebat! Aa berani pulang sendiri!

   Kami menjemput keluarga Om Age di Cibeureum. Saat berangkat, saya mulai merasa sakit kepala kambuh. Mungkin akibat kelelahan mengerjakan pekerjaan rumah tangga karena asisten pulang-pergi mendadak absen. Setelah makan malam kedua dan minum obat pereda nyeri, sakit kepala perlahan menghilang. Alhamdulillah.

  Berangkat malam hari untuk menghindari macet. Ternyata, tetap kena macet juga di kawasan puncak. Hiks. Lewat dari Puncak, jalanan lancar. Setelah perjalanan selama lebih dari enam jam, akhirnya kami sampai juga ke rumah Abah.

   Rumah Abah terletak di Desa Surabaya Dusun Limbangan Garut. Tepatnya ke arah Tasikmalaya dari pertigaan Nagrek. Dari jalan utama, masuk ke dalam jauhhh sekali. Dengan kondisi jalan kurang bagus. Tapi pemandangannya bagus lho! Ada sawah, kebun, dan hutan bambu. Semua pemandangan baru kelihatan. Semalam sih, nggak lihat apa-apa. Sudah gelap, nggak ada lampu jalanan, suasan horor pula!   

   Kami tiba di rumah Abah tepat saat adzan subuh berkumandang. Usai sholat, kami semua tidur sejenak untuk beristirahat. Wuahh...enaknyaa bisa ngelempengin badan! Hoahmm...
Atas: rumah Abah tampak depan.
Bawah: bangunan dapur yang terpisah di depan rumah
.
   Pagi menyapa. Sudah cukup kami beristirahat. Harus berangkat pagi-pagi nih menuju tempat wisata di Garut. Maunya boyz sih berenang ke Cipanas, tempat pemandian air panas. Kata Abah, bisa ke Cipanas Sabda Alam atau Cipanas Darajat. Cipanas Darajat lebih bagus, tapi lebih jauh. Yah, kita lihat saja nanti enaknya pilih yang mana.

  Berhubung mau berenang, kami semua tidak ada yang mandi pagi. Nanti aja sekalian nyebur di Cipanas. Sambil menunggu sarapan disiapkan oleh Enek, foto-foto dulu ya...

Atas: kebun bawang di semping rumah Abah.
Bawah: mesjid di seberang kolam ikan.
   Rumah Abah itu unik. Rumah dengan desain kampung tempo doeloe ini punya dapur terpisah. Yang paling asyik, ada saung di atas kolam ikan. Sayang, ikannya baru ditanam pasca musim kemarau berakhir. Kadang tamu-tamu yang menginap memilih tidur di saung ini. Ada kamarnya juga, lho. Jadi nggak perlu takut masuk angin karena tidur di teras saung.

Bapa dan Aa Dilshad
   Untuk memotret saung ini, saya harus berjuang di atas pematang sawah yang agak licin. Super hati-hati biar nggak nyebur ke kolam dan ke sawah yang belum ditanami padi. Eh asyik... itu Enek bawain sarapan ke saung. Mari makan...

Sarapan pagi: ayam, tahu, tempe, bala-bala, sambal, timun.
Boyz di atas saung: "Ikannya ada? Ada tapi kecil-kecil..."
 Menu sarapan ini sukses membuat perut kami kenyang. Yuk, ah. Harus berangkat lagi ke Cipanas. Nanti takut kena macet. Dan... ternyata kami kena macet juga. Fiuhh... sebel juga nih. Kenapa di mana-mana macet ya? Capek deh!

   Kelamaan di jalan, kami memutuskan ke tempat wisata Taman Air Sabda Alam saja daripada ke Darajat. Matahari sudah semakin terik. Menuju lokasi wisata sempat nyasar pula. Waktu kecil saya pernah main ke Cipanas. Tapi sudah lupa lagi. Perasaan dulu hawanya adem deh. Sekarang kok panas ya?
  
Berenang di Taman Air Sabda Alam 

   Sayang, suasana yang sangat ramai dan terik matahari membuat saya tidak betah berlama-lama berada di tempat wisata ini. Gara-gara macet, kami baru tiba di lokasi jelang pukul 11 siang! Tidak terasa sudah tengah hari dan perut mulai lapar. Terpaksa anak-anak segera diajak pulang meski belum puas bermain. Tentang bocah-bocah yang kesenengan berenang di air panas saya ceritakan pada postingan Tips dan info wisata: Taman Air Sabda Alam Garut.

   Setelah berenang, kami yang kelaparan langsung menuju rumah makan Pak Asep Stroberi yang lokasinya di Jalan Raya Garut. Makan apa? Tentu saja makan liwet yang menjadi andalan rumah makan ini. Enak? Enak banget! Laper gitu lho! Liputan lengkap tentang rumah makan ini akan dibahas di postingan lain. Biar nggak kepanjangan.


Rumah makan Pak Asep Stroberi


Paket nasi liwet ayam bakar
  Pulang? Belum. Kami menyempatkan untuk membeli oleh-oleh khas Garut. Mumpung lagi ada di tengah kota. Kembali ke rumah Abah kan jauh. Kami singgah di salah satu toko oleh-oleh yang kelihatan ramai. Beli kerupuk kulit alias dorokdok, dodol curah aneka rasa, Chocodot, dan cireng siap goreng. Sudah itu aja. 


Belanja oleh-oleh

   Sebelum kembali ke rumah Abah. Ada saudara yang mau dikunjungi dulu mumpung lagi ada di Garut. Kami singgah di rumah Om Lendi, sepupu Bapa. Sayang Om Lendi yang bekerja sebagai polisi sedang tidak ada di rumah karena sedang bertugas mengamankan gereja. Kami hanya bertemu dengan Tante Novi, istri Om Lendi dan kedua anaknya. 

   Di rumah Om Lendi, saya dan Ateu Ntit mau menumpang mandi. Nggak tahan nih, dari pagi belum mandi! Kirain bisa mandi di Taman Air Sabda Alam. Ternyata penuh banget dan antrian panjang di kamar mandi umum. Rekor dunia untuk saya: baru mandi pukul empat sore! Haha!

   Sudah waktunya kami kembali ke rumah Abah untuk beristirahat. Keesokan harinya, usai shalat subuh kami harus segera kembali ke Bogor untuk menghindari macet. Ah alangkah singkatnya liburan ini! Meski singkat, saya bersyukur bisa menghabiskan waktu yang menyenangkan bersama keluarga tercinta. 3 boyz juga terlihat sangat bahagia, "Nanti kita liburan ke Garut lagi ya, Bu!" Insya Allah, sayang...

23 komentar:

  1. Bocah2 dapet pengalaman libur di kampung yang seru ya maak. Aku paling suka kalo mudik itu rame, sodara2 pasti kumpul, trus makan bareng :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mak. suasana di kampung bikin kangen :)

      Hapus
  2. asri dan menenangkan kalau liburan ke kampung, jadi pengen ke pameungpeuk :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aih pulangnya ke pameungpeuk ya mak?

      Hapus
  3. Kalau ke kampung gini pas lebaran aja, di rumah mbah di blora, jateng.

    Nama desanya kembar ama ibukota jatim, jangan2 mereka ibukota yang tertukar

    Salam kenal ya teh

    BalasHapus
    Balasan
    1. nama desanya sama ya. nama dusunnya lebih aneh lagi: dusun surabaya (eh dusun apa desa ya, jangan2 tebalik.lupa euy). apa karna ada org surabaya ya? hehe

      salam kenal kembali mba pipit :)

      Hapus
  4. Asik tempatnya, masih di kampung. Libburan dengan suasana yg bener2 beda ya ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, teh dey.
      sbenernya kita rutin ke ciapus bogor yg udh jd desa modern.
      desa tempat nginep ini bener2 masih jadul pisan dan asri belum banyak rumah

      Hapus
  5. asri..pemandangan..
    asyik liat saungnya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. asyik tidur ditemani suara jangkrik dan kodok :)

      Hapus
  6. Liburan seperti ini akan mendekatkan anak dengan alam mba.
    Konon ini akan memperkaya batin anak

    BalasHapus
  7. wah memanga syik liburan apalagi suasana kampung , nyaman

    BalasHapus
  8. Aku suka kasihan sama teman2 blogger yg kalau mudik atau liburan pada kena macet. Soalnya di sini ngga pernah macet. Hahaha

    Meski bentar, tapi asyik ya liburan di kampung.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa nih idah. hiks, aduh gimana lagii...resiko tinggal di tempat berpenduduk padat :(
      alhamdulillah, biar sebentar tp penuh kesan :)

      Hapus
  9. sarapan paginya ajib banget... mak nyooooos

    BalasHapus
  10. Kepengen deh keluyuran gitu bareng keluarga, cuma mentok di transportasinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo rame2 bareng keluarga pake konvoi mobil seru lho mbak

      Hapus
  11. seger banget pemandanganya. makananya itu loh jadi bikin laper

    BalasHapus
    Balasan
    1. pemandangannya cantik n makanannya enakk :)

      Hapus

Silakan berkomentar dengan bahasa yang sopan, tidak berpromosi atau berjualan. Mohon maaf, komentar dengan link hidup akan saya hapus. Terima kasih :)

Related Posts Plugin” style=