Selasa, 27 Desember 2016

Makan Malam di RM Ayam Goreng Brebes Lembang


Lanjutan cerita liburan akhir tahun...

Rasa lapar mulai melanda. Sudah waktunya kami mencari makan malam setelah jalan-jalan seharian. Berangkat pagi dari Bogor, makan siang di Floating Market, jalan-jalan ke Tangkuban Parahu, dan berenang sore di Hotel Resort Lembah Sarimas (tempat kami menginap). Saat berwisata seperti ini, jangan lewatkan tempat makan yang terkenal di sekitar kita, ya. Kalau nggak ketemu, makan apa aja juga enak sih. Lapar soalnya.

   Untuk makan malam, kami putuskan pergi ke Rumah Makan Ayam Goreng Brebes yang ada di Lembang. Kenapa RM Ayam Goreng Brebes? Karena tempat ini sudah ada sejak jaman saya masih kuliah dulu. Yeah, saya dan Bapa lebih suka wisata jadul daripada yang kekinian. Sekalian nostalgia gitu, ehm. 

  Menurut pendapat saya pribadi, tempat wisata kekinian itu memang keren banget karena dirancang khusus untuk menjadi spot foto yang menarik. Tapi belum cocok dengan kita, terurama untuk saya yang sudah 'berumur' ini. Sama seperti wisata kuliner kekinian. Penampilan makanan boleh ngehits dan cantik jelita saat difoto. Tapi soal rasa mungkin biasa saja. Jadi, saya teuteup lebih suka tempat wisata dan wisata kuliner jadul. Rasanya pas untuk selera saya yang jadul.


  Wisata jadul punya sejarah tersendiri dan bahkan sudah menjadi legenda secara turun temurun. Saat mengunjungi tempat wisata yang sudah melegenda, saya dan Bapa akan bercerita pada 3 boyz bahwa kami pernah ke tempat ini. Lalu kami gambarkan situasi tempat tersebut seperti apa puluhan tahun yang lalu (omaigat, puluhan? Udah tua yah). 

   Balik lagi ke wisata kuliner jadul. Sudah sampai nih di RM Ayam Goreng Brebes. Tempatnya masih di dekat sudut jalan dekat tikungan. Tepatnya di Jl. Raya Lembang No. 272. Parkir mobil agak sulit, jadi kami parkir agak jauh dari rumah makan. Jalan kaki sedikit di tengah udara malam di Lembang yang agak dingin. Hmm, jaman dulu perasaan hawanya lebih dingin sampai pake jaket segala. Efek pemanasan global membuat hawa di kota Lembang sudah tidak sedingin dulu lagi.

   Masuk ke RM Ayam Goreng Brebes, tempatnya terlihat lebih rapi dengan deretan meja panjang. Kami duduk dan langsung memesan makanan. Saat menunggu pesanan, kami disuguhkan makanan dari tenant yang ada di rumah makan ini. Ada otak-otak dan keju goreng. Maunya sih nolak. Apa daya boyz kelaparan dan mencomot otak-otak. Tinggal udahannya nanti lumayan kaget dengan tagihan harganya, haha. Jadi kalau nggak mau kaget seperti saya, tolak saja makanan yang tidak dipesan itu ya.


Keju goreng yang agak alot


Otak-otak yang rasanya standar


   Akhirnya... pesanan kami datang! Kami pesan ayam goreng lima potong untuk berlima. Nggak nyobain ayam bakar? Nggak ah, lagi pengen ayam goreng. Ayam goreng kampung ini rasanya enak dan gurih. Kalau kata Upin Ipin, "Sedapnyeee ayam goreeengg!"

   Pelengkap ayam goreng cukup tahu goreng dua biji dan pete goreng. Tidak ketinggalan sambal dan lalapan. Eh pakai nasi tentu saja. Terus, nggak pesen menu lainnya? Ada karedok, sayur asem, soto, sate, dan lain-lain. Tidak, cukup segini aja. Lagi menghemat, haha.


Ayam goreng, tahu goreng, pete goreng, plus sambal lalap


Ayam goreng
Lalap daun selada, timun, dan daun kemangi

   Kami pesan minuman susu murni. Rasa moka buat Kk Rasyad. Rasa coklat buat saya dan Aa Dilshad. Dan rasa stroberi buat Dd Irsyad. Tapi yang sempat difoto cuma tiga gelas saja. Kk Rasyad duduk agak jauh dan saya malas meminjam gelasnya untuk difoto. Keburu laper... 
Susu murni rasa coklat dan stroberi
  Pelayanan di rumah makan ini cukup cepat. Lumayan GPL, nggak pake lama. Rasanya juga masih sama seperti dulu. Paling seneng deh kalau ada tempat makan yang tetap mempertahankan cita rasa masakannya dari dulu sampai saat ini. Konsisten enaknya. 

  Buat makan berlima kami membayar sekitar Rp. 178.000. Yah lumayan, worth it lah. Rinciannya sebagai berikut: 

  • 5 ayam goreng Rp. 75.000
  • 1 pete goreng Rp. 13.000
  • 2 tahu goreng Rp. 4.000
  • 4 porsi nasi Rp. 24.000
  • Lalap sambal Rp. 3.000
  • 1 Aqua botol Rp. 5.000
  • 4 susu murni Rp. 52.000
  • Pajak Rp. 2.000
  Saya juga membayar terpisah dua menu di luar pesanan yang disuguhkan pada saat kami baru datang, yaitu keju goreng dan otak-otak bakar. Mamang yang menagih menghitung jumlah makanan yang sudah kami habiskan. Dua keju goreng dan sepuluh otak-otak dibayar seharga Rp.46.000. Hmm... lumayan mahal. Mending buat beli ayam goreng lagi deh.

Pajangan ayam yang digantung
RM Ayam Goreng Brebes (model: Aa Dilshad)

   Okede... sudah waktunya kembali ke hotel dan beristirahat. Perut kenyang hati senang. Alhamdulillah. Tunggu lanjutan cerita jalan-jalan di postingan berikutnya yaa...

30 komentar:

  1. Saya penasaran dengan rasa keju gorengnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga terlalu enak, agak alot. kalau masih panas2 kayaknya enak

      Hapus
  2. waah... asyik liburan :) petenya ngedadahin tuh... hihihi

    BalasHapus
  3. Makanan jadul memang selalu dihati mbak.

    Penasaran dengan keju goyengnya

    BalasHapus
  4. Menu kami banget...
    Meski itu namanya brebes tapi citarasa sunda pisan kan...
    Lalap sambal petai digoreng pula... Lupakan diet pokoknya hahaha...

    BalasHapus
  5. Wah di brebes ya, mb. Noted ah. Siapa tahu butuh pas lewatin brebes. Deket dari tegal. Hehe

    BalasHapus
  6. Ayam goreng itu menu kesukaan anak-anakku. Kalo menu makanannya di rumqh makan agak aneh-aneh bagi mereka, ya pesan ayam goreng aja aman hehehe

    BalasHapus
  7. Moment liburan ni, otak-otak dengan saus kacang kesukaanku hehe
    Lumayan murah ya, memang biasanya anakku juga pesannya ayam goreng

    salam kenal mbak

    BalasHapus
  8. Wah saya jadi penasaran pengen nyoba jadinya mba.

    BalasHapus
  9. malem2 liat beginian...aaak..!! perut langsung laper..ayam plus cabe ..nikmat deh

    BalasHapus
  10. rumah makan jadul justru udah teruji rasanya. Buktinya bertahan sejak lama :)

    BalasHapus
  11. aku kasian liat ayamnya pada digantung, abis bunuh diri ya maak ayamnya.

    Ahh menu ayam emang selalu paporit ya, Ayam Brebes tapi tetep sunda pisan ya mak..

    BalasHapus
  12. waduh di Bondowoso ayam gituan harganya Rp. 50.000, per ekor bun

    BalasHapus
  13. Enak banget. :D
    Belum pernah coba ayam goreng yang bumbunya kuning gitu.

    BalasHapus
  14. walah asik ya jadi pengen nyobain..

    BalasHapus
  15. Ayamnya menantang amat itu mak yang digantung, hahaha.. Enyak ya kayaknya.. pake sambel n nasi hangat, mantap mestiii..

    BalasHapus
  16. Itu ayamnya digantungin begitu ya mba. Tapi sepertinya enak banget tuh ayamya, apalagi ada sambel.

    BalasHapus
  17. Wah... Sering lewat situ. Tapi belom pernah nyibain. Bisa jadi referensi nih. Tfs, Mak..

    BalasHapus
  18. Harganya lumayan banget ya mbak, agak mahal. Tapi aku juga penasaran nih sama rasa keju gorengnya.

    BalasHapus
  19. sy tergoda dengan petei-nya yang montok2 maak

    BalasHapus
  20. Murah lah maak kalo berlima segitu, kan makan sampai kenyang 😁😁

    BalasHapus
  21. dan kemudian akupun lapar melihat ayam2 nan menggoda itu. Ngecesss....

    BalasHapus
  22. Ayam brebes 1 lebih enak, tapi tempatnya lbh nyaman ayam brebes 2 hahahha, ntah kenapa ya.. kok beda rasa, padahal deketan :D

    BalasHapus
  23. Ko saya penasaran sama keju gorengnya ya.. Agat keras gitu kah mba ?

    Cocok buat makan sm keluarga nih :)

    BalasHapus
  24. mahal yaa harga otak2nya udah rasanya standar juga

    BalasHapus
  25. itu keju goreng gimana rasanya ya, jadi pengen nyobain hehe

    BalasHapus
  26. kalau liat ayam goreng tengkurap jadi nafsu banget ya ... buat makannya gitu , kalo belinya ya rada wanti-wanti dulu pilih yg gede harga miring ...hahahaha
    ..
    tapi aku lebih suka bebek goreng sih .karena gak ada ya gak apalah ayam juga ...hhahaha

    BalasHapus
  27. Waduuuhh enak tenan itu ayamnya jd ngiler

    BalasHapus

Silakan berkomentar dengan bahasa yang sopan, tidak berpromosi atau berjualan. Mohon maaf, komentar dengan link hidup akan saya hapus. Terima kasih :)

Related Posts Plugin” style=