Senin, 26 Desember 2016

Floating Market Lembang



Jalan-jalan mendadak akhir tahun 2016 ini membawa kami sekeluarga ke tempat wisata Floating Market di Lembang. Kami menginap di Hotel Resort Lembah Sarimas Ciater dan sudah punya agenda akan pergi ke mana saja untuk liburan yang singkat ini. Nah, tujuan wisata pertama ini sekaligus sebagai tempat makan siang. Pengen tahu seperti apa tempat wisata yang sedang hits ini.

   Masuk ke lokasi wisata Floating Market, kami membayar tiket Rp. 20.000 untuk satu orang. Tiket bisa ditukar dengan segelas minuman di dalam tempat wisata. Setelah memarkir mobil, kami masuk dan mulai berjalan-jalan di seputar floating market. Terik matahari pas di atas kepala tidak terasa menyengat karena hawa sejuk pegunungan.

Jalan masuk ke taman ala Jepang dan Korea

   Jaman saya masih kuliah di Bandung, tempat wisata ini belum ada. Dulu cuma situ alias danau buatan biasa. Setelah 'disulap' menjadi tempat wisata, kawasan ini ramai pengunjung karena banyak menawarkan tempat untuk berfoto yang keren dan instagramable.

Latar belakang pegunungan

   Saat itu hari Kamis tanggal 15 Desember 2016. Sudah musim liburan sekolah. Suasana terlihat cukup ramai. Namun saya yakin banget suasana bakal super duper ramai pengunjung setiap akhir pekan. Untung Bapa pakai acara cuti untuk mengajak kami liburan kali ini. Nggak macet dan nggak lieur kebanyakan orang.

  Kami pun berkeliling. Tidak banyak tempat yang kami sambangi karena perut lapar dan lelah setelah perjalanan dari Bogor. Jadi, kami cuma ambil foto seperlunya sebelum mencari makan siang. 

Pemandangan di floating market
Panas pol! Tapi teuteup eksis...
Foto ala boyband :D

  Tempat pertama yang kami datangi adalah taman ala Korea dan Jepang di pinggir danau. Ada rumah-rumahan ala Jepang. Mau foto dengan kostum baju adat Jepang dan Korea juga bisa. Latar belakang tempat ini sudah mendukung banget seolah-olah sedang berada di Jepang atau Korea. Suasana makin mendukung dengan alunan musik dari panggung di ujung danau yang melantunkan lagu-lagu dari dua negara tersebut.


Rental kostum hanbok dan kimono
Di depan rumah ala Jepang

  Duh, laper banget! Mau makan apa? Nah lho, bingung. Ada banyak jenis makanan yang ditawarkan di tempat ini. Semua kios makanan berada di atas perahu yang ditambatkan ke pinggir danau. Jadi, pasar terapungnya sedang menepi di pinggiran. Jadi, bukan seperti pasar terapung di Banjarmasin yang beneran terapung di atas sungai. Padahal seru banget lho, menikmati makanan di atas perahu sambil menambatkan diri ke perahu lain demi bisa mengambil makanan. Aih, jadi kangen Kalimantan...

Perahu jajanan tampak dari belakang

   Makanan dan minuman yang dijual di tempat ini hanya bisa dibeli dengan koin. Koin bisa ditukar di kasir terdekat. Sisa koin tidak bisa dikembalikan alias hangus. Saya menukar uang Rp.100.000 dengan lima koin senilai Rp. 20.000. Tadinya mau tukar Rp.150.000. Tapi nggak jadi karena dibilang uang nggak bisa kembali kalau koin tidak terpakai.

Penjual cemilan
   Setelah mondar-mandir, ternyata kebanyakan makanan di sini bukan makanan berat. Termasuk kategori cemilan ringan dan cemilan berat. Ada menu nasi timbel di pojokan, tapi harganya kok cihuy banget buat saya. Akhirnya, kami memilih sate kelinci untuk makan siang. 
Bakar sate di atas perahu

   Harga sate kelinci 10 tusuk berikut lontong Rp. 30.000. Kayaknya kurang, jadi saya nambah beli 2 lontong lagi seharga Rp.5000/buah. Tiga porsi sate kelinci dan 2 lontong menjadi ganjal untuk makan siang kami. Sayang, rasanya termasuk pedas untuk Dd Irsyad. Dd ngambek nggak mau makan. Duh, mesti buru-buru keluar dari tempat ini buat cari makan siang Dd. Mudah-mudahan Dd nggak sampai kelaparan banget.    


Sate kelinci
  Semua wadah makanan saya lihat menggunakan piring kertas. Ehm, biar nggak berat dan lebih praktis. Bayangin jika pengunjung tengah membludak, lalu mondar-mandir di jalanan sempit sambil bawa piring dari beling. Piring kertas memang jadi alternatif penyelamat. Gelas minumannya juga terbuat dari kertas. 

  Oia, lima tiket tadi kami tukar dengan lima minuman lemon tea hangat sebagai teman makan sate kelinci. Pilihan minuman lain ada kopi, dan hot chocolate. Larangan membawa minuman dari luar membuat kami menahan haus untuk sementara waktu. Mau beli minuman sendiri sudah malas duluan lihat antrian pengunjung. Plus malas lihat harganya.

Piring dan gelas dari kertas


  Setelah mengganjal perut, kami lanjut berkeliling area floating market. Ternyata ada banyak wahana permainan anak yang bisa dimainkan. Tentu saja, bayar lagi untuk tiket masuknya. Wahana permainan yang saya lihat yaitu outbond untuk anak, taman kelinci, lokomotif mini, dan becak mini. Di atas danau pengunjung bisa menaiki kereta air, paddle boat, sepeda air, sampan, atau kano.

Pegang kelinci dari luar pagar

Nyender di kereta api

   Ada permainan 
mancing magnet dan  taman miniatur kereta api yang ingin dimainkan Dd Irsyad. Sayang keduanya sedang tutup. Tempat lain yang tidak saya temui pintu masuknya adalah kampung kandang. Jadi, saya cuma lihat dari luar saja.

Kayaknya ini tempat mancing ikan pakai magnet

Pintu masuk Miniatur Kereta Api

Melihat angsa dari luar kandang 
  Floating market ini cocok untuk siapa saja yang ingin menghabiskan waktu bersama keluarga. Mau berlama-lama di tempat ini rasanya nyaman. Sayang, agenda keluarga kami 'cukup padat merayap' sehingga kami tidak bisa berlama-lama menikmati suasana di tempat wisata ini. Ditambah khawatir dengan kondisi Dd Irsyad yang belum makan siang, kami harus segera pergi dari tempat ini. 


Minta gendong melulu :D
   Saya pribadi juga merasa kurang nyaman dengan tempat wisata yang ramai pengunjung. Padahal segini teh belum padet banget. Kebayang deh kayak apa kalau lebih banyak orang lagi. Kayaknya mau lewat aja bakal susah. Untuk berfoto jadi kurang sreg karena banyak orang lewat. Jadi asal jepret aja. Maafkan kalau foto jadi seadanya.


Emak mejeng dong!


Kk Rasyad girang banget mukulin gong kecil
Aa Dilshad nyobain angklung

Mewarnai keramik
    Floating market menurut saya? Yah, buat traveler yang jauh-jauh datang dari Bogor jujur kesan saya biasa saja. Mau lihat pasar terapung... sudah pernah ngalamin yang beneran di Banjarmasin, yang jauh lebih seru. Mau makan-makan yang lebih banyak macamnya dan sisa uang bisa dikembalikan... bisa ke Ah Poong Sentul City dekat rumah. Mau lihat binatang dan pegang sepuasnya... 3 boyz sudah pernah waktu ke Jendela Alam Lembang dan di Kuntum Farm Field Bogor. 

Main kelinci di Kuntum Farm Field Bogor
   Tapi saya nggak nyesel datang ke Floating Market. Yang penting sekarang udah tau dong kayak apa itu floating market. Sekarang sudah waktunya kami pergi ke tempat wisata lain yang lebih menarik. Mau ke mana? Tunggu postingan berikutnya...

29 komentar:

  1. wah seru banget jala2 ke lembang bawa the jagoan pula. moga bisa ke sana juga boyong keluarga, biar anak2 senang dan emaknya juga senang donk jalan2 , :)

    BalasHapus
  2. kita pertengahan tahun kesana, hujan terus

    BalasHapus
  3. Seruuu mengajak anak mengenal alam. Tapi kalau musim liburan gini keknya padat banget nih floating market

    BalasHapus
  4. tempatnya instagramable mbak, hunting foto dung yang lebih banyak, apsti bagus nih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. maunya gitu. apadaya perut sudah lapar lagi, jadi nggak bisa lama2 di fml

      Hapus
  5. Pemandangannya kliatan terik sekali ya, kak. Tapi penasaran pengin datang ke sana. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, dateng pas tengah hari soalnya :D

      Hapus
  6. Kelinci adalah teman, jangan dimakan dong mbak :(
    kesian, dia kan lucu :'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. terpaksa dimakan krna ga ada menu makanan berat yg terjangkau :(

      Hapus
  7. itu yang foto al boyband kece banget...., lucu..seru..

    BalasHapus
    Balasan
    1. fotonya buru2 krna bnyk orng mau lewat. jadi agak blur

      Hapus
  8. Seruuu yaa ngajak bocah ke sana
    Aku belum tega euy makan sate kelinci, apalagi kalo baru ngeliat kelinci yang unyu yang ada di sana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. seru makk...
      kelinci emang unyu hik hik apadaya kepaksa dimakan krna ga ada pilihan lain

      Hapus
  9. Waah skrg ada sewa kimono sama hanbok, waktu aku k sana kyaknya belum ada.. Tempatnya seru jg buat anak2 ya mba, anakku seneng waktu diajak ke sini.. :)

    BalasHapus
  10. Waaah... Seru banget tempatnya. Lucu pasar terapungnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. pasar terapungnya sedang menepi :)

      Hapus
  11. Saya pernah juga sekali, cukup tahu saja ya...

    BalasHapus
  12. Kalo wiken ato liburan mah uyek banget Mak, hiks..
    Soalnya jadi tempat favorit. Iya niy kalo ke FML enaknya ngemil2 cantik,mendoan, pisgor, sate,seblak,lotek, tutut aahhh lapeer deh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itu mak... i don't like uyek2an :D

      emang cucok buat yg pengen ngemil cantik ya. buat yang kalaparan cantik kurang cucok

      Hapus
  13. Aku pernah ke sanaaa, seru si buat main2 dan foto2, hihihi.

    BalasHapus
  14. Kirain cuma ada di Banjarmasin pasar apung

    Ya sama saya juga kalau wisata kurang nyaman dengan tempat yang terlalu ramai
    terutama kalau lagi ngajak si kecil

    salam

    BalasHapus
  15. Makin rame dan ngehits aja nih floating marketnya, ya, Mba. :)
    Aku sudah beberapa kali ke sini tapi senengnya saat ga terlalu rame pengunjung. Jadi di peak season sih aku menghindarinya biar ga riweuh dengan seliweran pengunjung. :)

    BalasHapus
  16. Aku belum pernah nih ke floating market, cm lewat aja waktu kw Bandung. Kayaknha ramai pengunjung y mba

    BalasHapus
  17. ada sate kelinci nya juga ya mba..tempatnya nyaman kayaknya ya, ada jepang-jepangnya juga

    BalasHapus

Silakan berkomentar dengan bahasa yang sopan, tidak berpromosi atau berjualan. Mohon maaf, komentar dengan link hidup akan saya hapus. Terima kasih :)

Related Posts Plugin” style=