Sabtu, 04 Februari 2017

Menikmati Sate Maranggi dan Es Kelapa Muda Bersama Kenangan Masa Lalu


Menikmati Sate Maranggi dan Es Kelapa Muda Bersama Kenangan Masa Lalu. Sengaja bikin judul ini karena memang itu yang saya rasakan ketika mencicipi dua kuliner tersebut. Sepulang dari jalan-jalan di Ciater tempo hari, kami sekeluarga sengaja mengambil jalan pulang melewati kota Sadang dan Purwakarta. Apa lagi kalau bukan supaya mampir makan siang dengan sate maranggi yang terkenal di daerah ini?

  Tapi, jangan salah. Saya tidak pergi ke tempat makan sate maranggi dan es kelapa muda yang terkenal dan kerap direview oleh teman-teman blogger. Saya justru makan sate maranggi yang menurut lidah saya adalah yang terenak. Maklum, saya sudah menjadi langganannya sejak kecil. Barangkali, lidah saya sudah 'teredukasi' sedemikian rupa sehingga saya merasa sate maranggi yang lain tidak bisa mengalahkan sate maranggi yang satu ini. 

   Penasaran? Yuk, ikut saya ke tengah kota Purwakarta untuk mencari tempat makan sate maranggi ini. Saya mau cerita dulu, ya. Waktu kecil, saya tinggal di Cikampek. Sesekali saya bersama orangtua dan kedua saudara saya main ke Purwakarta. Ada sebuah warung makan sederhana yang menjual sate maranggi. Tempat berjualan hanya ala kadarnya saja. Yaitu gubuk berbilik bambu dengan ukuran 2 x 2 meter! Sempitnya!

   Meski berukuran minimalis pake banget, pelanggan sate maranggi ini cukup banyak. Meja panjang untuk tempat makan yang ditempel di dinding hanya pas untuk 6 atau 7 orang dewasa saja. Sementara tempat pembakaran sate ditaruh di depan warung. Sederhana banget, ya!

   Tapi coba lihat sekarang... jreng jreng! Warung makan mungil itu berubah menjadi rumah makan yang besar! Alhamdulillah, bisnis ini berkembang pesat. Rejeki melimpah membuat Bapak R. Najib Siradj, sang pemilik warung mampu membeli rumah yang ada disebelahnya. Rumah tersebut disulap menjadi rumah makan yang bisa menampung lebih banyak pelanggan. 

Tampak depan
   Jujur, saya baru tahu nama tempat makan ini adalah Maranggi Maskar Ajiiib. Dulu sama sekali tidak ada papan nama. Cukup bilang: sate maranggi sebelah penjara. Itu saja. Nama maskar ajib adalah singkatan dari 'masakan karuhun' Pak Ajib, nama pemilik rumah makan ini. Tidak terasa, usaha sate maranggi beliau sudah berjalan selama 30 tahun! Saya termasuk pelanggan beliau pada awal usaha ini berdiri. Tentu saja, saya ikut senang dan bangga.

  Sate maranggi kini menjadi ikon khas kota Purwakarta. Ada kisah dibalik nama sate maranggi. Dulu, ada seorang ibu bernama Mak Anggi yang membuat sate lezat berbahan daging. Mak Anggi yang berasal dari daerah Plered ini telah mempopulerkan istilah sate maranggi. Oia, sate maranggi di daerah Plered juga tidak kalah lezatnya, lho! Bedanya, sate maranggi plered yang saya sering makan dulu itu lebih banyak lemaknya. Nggak tahu deh kalau sekarang.
  
Tempat bakar sate di depan rumah makan
   Balik lagi ke rumah makan sate maranggi Pak Ajib. Rumah makan ini menyediakan tempat lesehan. Tiga kamar tidur disulap menjadi bilik makan lesehan. Sebenernya, asyik juga makan sate maranggi sambil lesehan di rumah berarsitektur jadul ini. Sayang, karpet plastik pelapis tempat lesehan ini agak licin bekas minyak dari sisa makanan. Eng... nggak jadi lesehan deh. Duduk di meja aja.

Kamar tidur yang disulap jadi bilik lesehan
Deretan meja makan
   Mari makan! Setelah duduk dan memesan sate, tidak perlu menunggu lama untuk bisa menikmati sate maranggi yang enak ini. Kami memesan 20 tusuk sate kambing dan 10 tusuk sate sapi. Sebagai teman makan sate maranggi adalah nasi yang dibungkus oleh daun pisang. Satu bungkus pas porsinya buat saya. Kalau kurang, tinggal nambah lagi.

Nasi bungkus daun dan teh tawar
   Sepanjang pengalaman saya, sate maranggi disajikan dengan bumbu kecap yang kental dengan cita rasa manis pedas yang nikmat. Entah mengapa, waktu makan di tempat sate maranggi kenamaan yang hits itu, saya baru menjumpai sate maranggi yang bersanding dengan bumbu irisan tomat dan cabe rawit. Hmm, saya pikir itu inovasi baru. Enak sih, tapi merusak kenangan saya terhadap sate maranggi, hehe.

Sate maranggi kambing (kanan) dan sate marangi sapi (kiri)
   Nah, di rumah makan ini kita bisa minta bumbu sate pakai bumbu kecap atau bumbu cabe. Tentu saja, saya memilih bumbu kecap. Kan lagi mengenang masa lalu. Biar klop. Ternyata, rasa sate maranggi di sini memang sesuai dengan kenangan rasa yang ada di kepala saya. Padahal sudah lama sekali saya berpisah dengan sang sate. 

   Gimana rasanya? Enak? Enak banget! Wuah, serasa melayang ke masa lalu.. ingat dulu saya dan keluarga makan sambil umpel-umpelan karena sempit. Entah berapa tusuk sate yang Papi saya pesan. Seingat saya, setiap habis makan sate maranggi, kami di mobil dalam perjalanan pulang akan saling pamer berapa tusuk yang sudah dimakan. Biasanya sih saya menghabiskan sekitar 12 sampai 14 tusuk sendiri! Haha, rakus ya!

  Setelah kenyang, saya menuju kasir untuk membayar makanan. Sayang, saya lupa meminta bonnya. Maklum, nggak fokus karena lelah setelah perjalanan panjang. Kalau tidak salah, 10 tusuk sate maranggi harganya 40 ribu. Lumayan terjangkau dan sepadan deh. 

   Sebelum pulang, kami membeli oleh-oleh simping khas Purwakarta yang dijual di toko sebelah rumah makan sate maranggi. Di rumah makan ini juga menjual simping. Tapi kami malah beli di toko sebelah yang lebih komplit, hehe. Simping khas Purwakarta ini dulu sering diborong Mami saya dalam bentuk kaleng besar. Kata penjualnya, sekarang ukuran kaleng besar sudah tidak ada lagi. 

Simping aneka rasa
Rumah makan dari pinggir jalan
   Oia, kami sengaja cuma memesan sate maranggi saja karena ingin mampir membeli minuman di es kelapa muda cibungur. Kenapa nggak sekalian aja? Nggak mau ah. Rasanya beda. Kan ceritanya lagi menyusuri kenangan *aheum*

   Memang sih, kalau kita makan sate maranggi di tempat makan yang hits itu (teuteup yah dibahas), nggak perlu repot cukup satu tempat bisa makan sate maranggi sekaligus minum es kelapa muda. Tapi saya kapok, ah. Tempat makan yang selalu penuh itu bikin nggak nyaman dan perasaan jadi pengen buru-buru pulang. Belum lagi antriannya, beuuhh...

   Tahu nggak sih, jaman saya kecil, ada tempat makan yang menjual es kelapa muda paling enak! Bahkan dulu saya sering buka puasa dengan es kelapa muda ini. Tinggal nitip beli, dateng deh es kelapa sebagai pelepas dahaga. Makanya, rasa es kelapa muda cibungur itulah yang menempel di kepala saya. Sampe ngelotok...

   Sebenarnya, warung makan tempat saya membeli es kelapa muda ini terkenal dengan gado-gadonya yang enak. Berhubung waktu kecil saya nggak suka makan sayur, setiap orang tua saya pesan gado-gado, saya pasti pesan makanan yang lain. Biasanya bubur ayam atau malah cuma numpang minum es kelapa muda doang.

  Sama seperti rumah makan sate maranggi, saya juga baru ngeh kalau nama tempat makan ini adalah warung gado-gado Ibu Tati. Yah, jaman dulu mah belum ada spanduknya. Pokoknya dari mulut ke mulut orang banyak yang tahu kalau tempat makan ini istimewa.

   Sedikit kelewatan untuk menemukan warung Ibu Tati ini karena lokasinya sudah pindah. Sebelumnya, warung terletak di dekat stasiun Cibungur yang masuk ke dalam gang. Ternyata, warung ini pindah ke pinggir jalan raya dan bersebelahan dengan pusat oleh-oleh khas Purwakarta.

Warung tampak samping
Papan nama warung di pinggir jalan
Pusat oleh-oleh di sebelah warung
   Langsung saja, saya memesan es kelapa muda lima gelas. Di sini bisa pilih sirup untuk es kelapa, lho! Mau pakai gula biasa, gula merah, susu, bahkan jeruk! Wow, baru nih! Saya pilih gula merah, lebih sehat. Ketika minuman datang, kami terkejut... alamak gelasnya besar banget! Ternyata seharusnya saya memilih gelas kecil saja. Daripada mubazir, dua gelas langsung dibungkus. Tiga gelas sudah cukup untuk berlima.

Es kelapa muda gula merah
Jumbo size!
   Seingat saya, pesan es kelapa muda ada dua pilihan: di gelas (waktu itu pakai gelas enamel) dan di satu buah kelapa utuh. Rupanya porsi gelas besar itu sama saja dengan porsi satu buah kelapa. Kebayang dong kenyangnya, haha. 

Duduk di pinggir pintu keluar :D
Suasana di dalam warung
Lagi serius maen game
  Selain gado-gado dan es kelapa muda, menu lain ada karedok, sop, soto ayam, soto santan, soto babat, aneka gorengan, dan minuman teh. Harganya? Segelas besar es kelapa muda tadi cuma 15 ribu saja! Wow, murah meriah ya! 

"Maaf, gorengan yang sudah diambil tidak bisa dikembalikan"
  Alhamdulillah, super kenyang! Super puas buat saya yang nggak penasaran lagi dengan dua tempat penuh kenangan ini. Yah, saya mah gitu. Ngajak boyz piknik ke tempat yang menorehkan kenangan manis. Rasanya sulit diungkapkan oleh kata-kata ketika mampir ke tempat yang penuh kenangan masa lalu. Sekalian mengenalkan pada mereka lingkungan tempat saya dibesarkan. Setidaknya, saya pernah ada di tempat ini sebelumnya...

  Sampai jumpa di jalan-jalan pasukan riweuh selanjutnya ^_^

Rumah Makan Sate Maranggi Laskar Ajiib
Jl. Kusumah Atmaja No.4 Purwakarta
Sebelah Rumah Tahana Purwakarta

Warung Gado-gado Ibu Tati
Jl. Stasiun Cibungur Bungursari Purwakarta
Tidak jauh dari pintu tol Kopo

29 komentar:

  1. Duh sate maranggi, bikin ngileeeerrrrrrr. Kapan-kapan wisata kulineran kesini aaaah :D Makasi infonya ya mbaaak..

    BalasHapus
  2. Maak makk.. aku jadi ngiler maranggi. Hiks

    BalasHapus
  3. Es kelapanya, seger. Dulu waktu masih tinggal di desa dan masih banyak pohon kelapa, kakak saya sering membuat es kelapa dengan gula merah

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah langsung minum setelah dipetik. seger banget pastinya ya mba

      Hapus
  4. Halo mba Inna. Aku pernah makan sate maranggi yang di Cipanas. Penasaran untuk mencoba yang di PUrwakarta ini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. coba deh. ga bakal nyesel. dijamin :)

      Hapus
  5. Biasanya ke sate maranggi yg di cibungur.. Baca ini jd dapet referensi baru deeeh :)

    BalasHapus
  6. Wah baru tau nih sate maranggi yg ini ... :)

    BalasHapus
  7. Jujur, aku lom pernah makan sate Maranggi,hahaha. Rasanya seperti apa ya mba?

    BalasHapus
    Balasan
    1. enaak, mba. kenyal, juicy n ada manis2nya gitu :)

      Hapus
  8. ngecees YA ALLAH...apalah daya ke purwakarta cuma sehari waktu itu, blm nyicipin yg di tulisan ini...ahh lain kali haruuuss

    BalasHapus
  9. aduh-aduh mba, postinganmu bikin ngiler baper.
    Enak tenan kui mba, aku belum makan siang juga :(

    BalasHapus
  10. Aku belum pernah makan sate maranggi, enak sekali keliatannya.
    Es kelapa mudanya juga segerrr cocok buat mendampingi si gado-gado :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. enak banget, mba lianny. beneran :)

      Hapus
  11. Ngileerrr... btw baru liat es kelapa muda pake gula merah. Penasaran sama rasanya 😊

    BalasHapus
  12. Iya mbak. Kadang otak lebih milih tempat yang ada kenangannya. Dan lidah mengganggap rasa tadi enak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kenangan membuat rasanya jadi makin nikmat :)

      Hapus
  13. Baru tau kalo makan sate ama minum kelapa muda itu enak

    BalasHapus
  14. Aduuuhhh enak-enak semua. Sate maranggi favorit aku di Wanayasa.

    BalasHapus
  15. Sate Maranggi ini makin terkenal setelah bupati (?) Purwakarta membuat lagu tentang masakan ini ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. ikut bangga kini sate maranggi purwakarta semakin dikenal :)
      aku malah belum denger lagunya, kudet ya :P

      Hapus
  16. Kalo sate maranggi aku blm pernah nyoba mbak.., jarang nemu..bnyaknya di sini jual sate madura/ sate klathak..
    Tapi es kelapa mudanya...bnr2 menggoda mbak.....

    BalasHapus
  17. Maranggi itu apa yaa, mba..?
    Keliatan lenyaaattooz, mba..apalagi yang kambing yaa..pasti banyak lemak-lemaknya.


    *pingiin..

    BalasHapus
    Balasan
    1. sate maranggi itu sate kambing atau sapi yg sudah dibumbui lalu dibakar. kalo maranggi ini ga ada lemaknya alias daging semua. dulu pertama kali aku coba maranggi di plered pakai lemak di bagian tengahnya (ga tahu kalo skr masih atau ga pakai lemak)

      Hapus
  18. Lain kali coba sate maranggi di pacet Cianjur Mak :)
    khas dengan bumbu oncom dan makin terkenal setelah berkali kali masuk tv

    BalasHapus
  19. Makan sate enak sambil mengenang masa lalu, sempurna sekali Mba.. :)

    Belum pernah nih ke Purwakarta, dan belum pernah icip sate maranggi.
    Itu es kelapa mudanya segernya... nyes di tenggorokan nih. hihi

    BalasHapus

Silakan berkomentar dengan bahasa yang sopan, tidak berpromosi atau berjualan. Mohon maaf, komentar dengan link hidup akan saya hapus. Terima kasih :)

Related Posts Plugin” style=